Perbezaan Antara Asid Perut dan Serangan Jantung - GueSehat.com

Kesakitan dada sering dikaitkan sebagai petunjuk awal serangan jantung. Itu tidak selalu berlaku. Sebenarnya, sakit asid perut juga didahului oleh gejala yang hampir sama. Sudah tentu ini agak membingungkan. Lalu bagaimana selamat membezakan sakit dada kerana asid perut dan serangan jantung? Lihat penjelasan berikut, untuk mengetahui perbezaan antara dua gejala tersebut!

Gejala Serangan Jantung

Perlu diingat, serangan jantung disebabkan oleh penyumbatan pada arteri koronari. Saluran darah ini bertanggungjawab untuk membekalkan darah ke jantung. Orang dengan penyakit arteri koronari berisiko terkena serangan jantung, yang boleh menyebabkan jantung berhenti. Walaupun tidak selalu sama, secara amnya gejala serangan jantung diikuti dengan tanda-tanda berikut:

  • Sakit atau sensasi tekanan di dada atau lengan yang memancar ke leher, rahang, atau belakang selama beberapa minit.
  • Mual, keinginan untuk muntah, dan sakit di diafragma atau di sekitar perut.
  • Susah bernafas.
  • Peluh sejuk.
  • Kepala terasa pening.

Sebagai perbandingan, gejala serangan jantung yang paling biasa adalah sakit dada atau rasa tidak selesa. Perbezaannya adalah, wanita sering mengalami beberapa gejala lain, seperti sakit rahang atau sakit belakang, sesak nafas, mual, dan muntah. Di samping itu, serangan jantung biasanya diikuti dengan gejala peluh sejuk, sesak nafas, mual, muntah, merasa sangat letih atau kekurangan tenaga, dan merasa pening.

Simptom Sakit Asid Perut

Kesakitan refluks asid atau biasanya dikenali sebagai penyakit ulser, umumnya disebabkan oleh asid pencernaan yang bergerak ke dalam perut ketika membawa makanan. Berikut adalah ciri-ciri yang harus anda ketahui untuk mengesannya:

  • Sakit perut dicirikan oleh kenaikan makanan dari perut disertai dengan loya, kembung, dan bersendawa. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, sakit perut juga boleh berlaku tanpa bermula dengan mual atau kontraksi otot perut. Keadaan ini disebut regurgitasi.
  • Selalunya terjadi selepas makan atau minum, ketika berbaring, atau ketika membongkok.
  • Tidak jarang, rasa sakit ini disertai dengan sensasi terbakar di kawasan perut dan di sekitar dada.
  • Apabila ia berlaku pada waktu malam, rasa sakit bahkan boleh membuat anda terjaga.
  • Sekiranya ia berlaku semasa anda berbaring, sakit perut ini boleh menyebabkan rasa masam di mulut.

Bagaimana Membezakan Kedua?

Terdapat satu keadaan yang serupa antara gejala serangan jantung dan sakit perut, iaitu rasa sakit cenderung dialami setelah makan. Walaupun perbezaan utama antara kedua-dua keadaan penyakit ini termasuk:

  • Sakit perut dapat diatasi dengan ubat pencernaan, tetapi tidak untuk serangan jantung.
  • Sakit perut tidak menyebabkan gejala yang lebih spesifik, seperti sesak nafas.
  • Serangan jantung tidak menyebabkan kembung atau pecah. Sebaliknya, sakit perut sering bermula dengan rasa mual dan bersendawa.
  • Masalah jantung lebih cenderung dialami oleh orang yang mempunyai tekanan darah tinggi, diabetes, atau tahap kolesterol tinggi. Selain itu, merokok dan kegemukan juga merupakan faktor tambahan yang boleh mencetuskan gejala serangan jantung, tetapi tidak untuk sakit refluks asid.

Seawal mungkin, terapkan gaya hidup sihat sehingga anda dapat menghindari risiko kedua penyakit ini. Jangan lupa untuk memperhatikan pelbagai tanda-tanda serangan jantung dan refluks asid. Oleh itu, anda juga dapat lebih waspada jika orang yang anda kenali menghadapi gejala yang disebutkan di atas. Segera dapatkan bantuan perubatan, supaya sakit perut atau serangan jantung dapat diantisipasi dengan cepat dan tepat. (FY / AS)