Inilah asal usul reben merah jambu sebagai simbol barah payudara!

Memasuki bulan Oktober, di mana anda dapati banyak orang memakai pita merah jambu, kemeja merah jambu, dan gelang merah jambu. Atribut bukan tanpa makna, anda tahu. Adakah anda tahu bahawa pergerakan menggunakan aksesori berwarna merah jambu mempunyai makna? Apa itu? Pita merah jambu yang biasanya disematkan di dada kiri mempunyai slogan "Jaga satu sama lain, saling menjaga!" , simbol digunakan untuk menyokong penghidap barah payudara di seluruh dunia. Peringatan Hari Kanser Payudara, yang jatuh pada 26 Oktober, biasanya diadakan dengan berjalan-jalan santai bersama di tempat tertentu. Dipetik dari warna merah jambu ribbon.org , reben merah jambu yang biasanya digunakan sebagai simbol sokongan untuk penghidap barah payudara, telah dimulakan sejak yayasan Susan G. Komen mengedarkan visor merah jambu kepada penghidap barah payudara pada tahun 1990. Yayasan ini berpusat di Amerika Syarikat dan sepenuhnya dikhaskan untuk menyokong penghidap barah. payudara yang dikelaskan sebagai penyakit berbahaya ini. Pada mulanya, Susan G. Komen didiagnosis menghidap barah payudara pada usia 33 tahun. Pada masa itu, maklumat mengenai barah payudara masih sangat minimum dan profesional yang pakar dalam menangani penyakit ini masih tidak cekap. Doktor yang merawat Susan pada waktu itu sebenarnya membuat keadaan kesihatan Sudan bertambah buruk dan hanya menemui doktor yang tepat ketika barah payudaranya telah mencapai tahap empat. Selama hampir tiga tahun Susan memerangi barah payudara dan meninggal pada tahun 1980. Dari kejadian ini, Nancy Brinker, saudara perempuan Susan, kemudian berjanji akan berusaha melawan barah payudara melalui Susan G. Komen untuk foundation Cure. Yayasan ini juga berkembang dengan aktivitinya dalam mengedarkan pita merah jambu semasa pertandingan berjalan di New York pada tahun 1991. Pertandingan ini disertai oleh banyak mangsa barah payudara yang berjaya bertahan. Secara kebetulan, acara ini diadakan pada bulan Oktober yang kemudian menjadi bulan penjagaan barah dunia.

Inspirasi Simbol Pita Merah Jambu

Simbol pita merah jambu diilhamkan oleh simbol ODHA yang merupakan simbol keprihatinan bagi penghidap HIV AIDS, warnanya berbeza. Penghidap AIDS memakai pita merah, sementara penghidap barah payudara memakai warna merah jambu. Penggunaan pita ini bertujuan untuk menyebarkan maklumat kepada masyarakat luas, betapa bahaya barah payudara bagi semua orang, tidak kira wanita atau lelaki. Lalu mengapa warna yang dipilih berwarna merah jambu atau merah jambu? Warna merah jambu atau lebih dikenali sebagai merah jambu adalah gabungan warna merah dan putih. Bahagian inti yang diserlahkan dari gabungan warna ini bermaksud tenaga yang mempunyai kesempurnaan dan kesucian. Kemudian ia memiliki makna kecantikan yang bernuansa dan dapat meneutralkan gangguan dan keganasan. Warna merah jambu yang menggambarkan kelembutan ini juga menekankan nuansa kepedulian, kelembutan, harga diri, dan juga cinta untuk kebersamaan. Itulah sebabnya barah payudara dilambangkan dengan pita merah jambu. Warna ini juga dianggap sesuai untuk menggambarkan keperihatinan wanita terhadap penghidap barah payudara. Harapan yang disisipkan dari simbol pita merah jambu adalah agar orang akan lebih peka dan diperiksa lebih awal jika mereka mula merasa sakit atau terdapat benjolan di sekitar payudara. Peningkatan kesedaran ini diharapkan dapat menjauhkan orang dari barah payudara sehingga mereka dapat menjaga payudara dengan baik dan sihat. Perlahan tetapi pasti, jumlah penghidap akan berkurang sekiranya mereka bertindak balas dengan cepat terhadap gejala tersebut. Untuk itu, mari bersama-sama meningkatkan kesedaran mengenai pesakit barah payudara dan lebih responsif untuk mencegah dan menangani kemungkinan barah payudara.