Komplikasi Mikrovaskular pada Diabetes Mellitus - GueSehat.com

Diabetes mellitus adalah penyakit tidak berjangkit dengan kejadian yang cukup tinggi, baik di Indonesia maupun di dunia. Data dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) pada tahun 2014 menyatakan bahawa terdapat kira-kira 422 juta orang di seluruh dunia yang hidup dengan diabetes.

Sementara itu, data dari Penyelidikan Kesehatan Dasar Nasional (Riskesdas) yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia pada tahun 2018 menyatakan bahawa sekitar 2% penduduk Indonesia didiagnosis menderita diabetes mellitus. Itu bererti, sekitar 5.2 juta orang di Indonesia hidup dengan diabetes mellitus.

November adalah bulan yang cukup 'istimewa' berkaitan dengan diabetes mellitus. Sebabnya, setiap November, setiap 14 November disambut sebagai Hari Diabetes Sedunia. Baiklah, November ini, saya ingin mengajak Geng Sihat untuk mengetahui lebih lanjut mengenai komplikasi diabetes mellitus.

Pesakit diabetes mellitus menjadi lebih berisiko terkena penyakit lain jika gula darahnya tidak dikawal dengan baik. Ini dipanggil komplikasi. Komplikasi pada diabetes mellitus sendiri terbahagi kepada komplikasi makrovaskular dan komplikasi mikrovaskular.

Komplikasi makrovaskular adalah komplikasi yang melibatkan saluran darah besar, dan biasanya menyebabkan penyakit jantung dan kardiovaskular. Sementara itu, komplikasi mikrovaskular adalah komplikasi yang melibatkan saluran darah yang lebih kecil. Komplikasi mikrovaskular akibat diabetes mellitus paling sering menyebabkan kerosakan pada mata, ginjal, dan sel saraf.

Sebagai pekerja kesihatan di hospital, saya sering berjumpa pesakit dengan kes komplikasi mikrovaskular ini. Saya menjumpai kes beberapa pesakit yang terpaksa melakukan dialisis kerana ginjal mereka rosak, atau kakinya diamputasi. Semuanya kerana komplikasi diabetes mellitus. Mari ketahui lebih lanjut mengenai komplikasi mikrovaskular pada diabetes mellitus!

Retinopati diabetes

Retinopati diabetes (retinopati diabetes) adalah keadaan kerosakan pada saluran darah di mata, khususnya di retina, kerana kadar gula darah yang tidak terkawal. Retinopati diabetes boleh menyebabkan pesakit mengalami gangguan penglihatan sehingga kebutaan.

Inilah yang berlaku pada salah seorang sepupu saya. Pada usia muda dia didiagnosis menderita diabetes mellitus, tetapi menolak semua bentuk rawatan dan 'meninggalkan' gula darahnya tidak terkawal. Akibatnya, salah satu matanya kini kehilangan fungsi normal.

Gejala retinopati diabetes termasuk penglihatan kabur. Pemeriksaan mata secara berkala untuk melihat fungsi dan keadaan retina dapat membantu mengesan komplikasi ini lebih awal.

Pengesanan dan rawatan awal dapat mengelakkan pesakit daripada menjadi lebih teruk seperti kehilangan penglihatan. Retinopati diabetes biasanya berlaku kira-kira 7 tahun selepas seseorang menghidap diabetes mellitus.

Nefropati diabetes

Komplikasi mikrovaskular lain pada pesakit diabetes mellitus adalah nefropati diabetes.nefropati diabetes). Keadaan ini menyebabkan kerosakan pada buah pinggang sehingga ginjal tidak dapat berfungsi dengan baik.

Dalam keadaan yang lebih maju, ini boleh menyebabkan kegagalan buah pinggang. Sekiranya ini berlaku, pesakit biasanya harus menjalani terapi dialisis rutin atau hemodialisis, bahkan pemindahan buah pinggang.

Untuk mencegah kerosakan buah pinggang, selain memantau gula darah, pesakit diabetes mellitus juga diminta untuk memantau tekanan darah mereka. Ini kerana kerosakan fungsi buah pinggang juga disebabkan oleh tekanan darah yang tidak terkawal.

Neuropati diabetes

Neuropati diabetes (neuropati diabetes) juga merupakan salah satu komplikasi mikrovaskular diabetes mellitus yang paling biasa. Seperti namanya, kerosakan saraf terjadi pada bahagian tubuh tertentu kerana kadar gula darah yang tidak terkawal.

Kerosakan sel saraf pada diabetes mellitus dicirikan oleh kehilangan rasa, sensasi kesemutan, perasaan seperti tersengat, penurunan fungsi anggota badan, dan pada lelaki juga boleh menyebabkan mati pucuk.

Kaki diabetes atau diabetes kaki adalah bentuk neuropati diabetes yang bahkan boleh menyebabkan amputasi. Ini kerana dalam keadaan kerosakan saraf, pesakit tidak akan merasa sakit jika ada kecederaan atau jangkitan.

Akibatnya, luka atau jangkitan tidak dirawat dengan baik. Lama kelamaan, jangkitan semakin teruk dan tidak dapat dielakkan lagi. Tahap gula dalam darah yang tidak terkawal adalah salah satu faktor yang menjadikan luka sukar untuk sembuh.

Lelaki, itulah maklumat ringkas mengenai komplikasi mikrovaskular pada diabetes mellitus. Ternyata jika tidak dikawal dengan baik melalui gaya hidup yang sihat dan penggunaan ubat dengan betul, keadaan diabetes mellitus dapat mencetuskan penyakit lain.

Semua komplikasi ini tentu dapat dicegah sekiranya pesakit diabetes mellitus mengawal keadaannya melalui apa yang telah saya katakan tadi. Dan jangan lupa, sesuai dengan tema Hari Diabetes Sedunia tahun ini, keluarga memainkan peranan penting dalam kejayaan terapi pesakit diabetes mellitus untuk mengelakkan komplikasi seperti ini. Salam sihat! (AS)

Rujukan

Fowler, M. (2008). Komplikasi Mikrovaskular dan Makrovaskular Diabetes. Diabetes Klinikal, 26 (2), hlm.77-82.

Pertubuhan Kesihatan Dunia. (2019). Mengenai Diabetes.