Mengetahui Hipokalemia dan Cara Mencegahnya

Apa itu hipokalemia? Istilah hipokalemia atau hipokalemia mungkin tidak biasa bagi Geng Sihat. Tetapi jika kalium atau kalium, pasti anda tahu kan? Ia adalah salah satu mineral penting yang diperlukan oleh badan kita. Hipokalemia bermaksud kekurangan kalium mineral atau nama lain kalium.

Secara perubatan, definisi hipokalemia itu sendiri adalah penurunan kadar kalium darah di bawah normal. Sebilangan besar makmal menggunakan ukuran 3.5-5.5 mEq / L. Hipokalemia tidak boleh diremehkan, kerana mempunyai kesan kesihatan yang serius.

Kalium adalah elektrolit dan diperlukan untuk proses metabolik dalam badan. Kalium yang mencukupi membolehkan jantung berfungsi dengan normal. Penurunan yang terlalu rendah boleh membawa maut kepada penghidapnya, penghidapnya akan mengalami gangguan irama jantung dan bahkan akan menyebabkan kematian.

Mengapa Hipokalemia Boleh Berlaku?

Secara umum, terdapat dua sebab mengapa kalium rendah. Pertama kerana pengambilan yang tidak mencukupi, dan kedua, kerana perkumuhan kalium yang berlebihan dari badan. Perkumuhan kalium yang berlebihan boleh berlaku melalui muntah, cirit-birit, atau dari air kencing, walaupun melalui peluh berlebihan.

Pengambilan yang rendah boleh berlaku kerana anda sakit sehingga selera makan anda turun atau kerana anda kurang makan atau kerana anda sibuk sehingga anda tidak mempunyai masa untuk makan.

Baca juga: Punca dan Cara Mencegah Cirit-birit

Siapa yang Berisiko Hipokalemia?

  • Pesakit yang mengalami cirit-birit hingga dehidrasi yang teruk dapat mengalami kekurangan kalium yang mengakibatkan gangguan irama jantung dan boleh berakhir dengan kematian.

  • Pesakit yang dimasukkan ke hospital umumnya mengalami hipokalemia kerana pengambilan yang tidak mencukupi semasa sakit.

  • Pesakit dengan kerosakan buah pinggang mengakibatkan perkumuhan kalium yang berlebihan.

  • Pesakit yang mengambil ubat yang berfungsi untuk membuang air kecil yang berlebihan seperti diuretik. Diuretik boleh menyebabkan kadar kalium menurun kerana tahap kalium keluar bersama dengan air kencing kita. Oleh itu, pada pesakit yang menerima diuretik atau ubat lain yang menyebabkan kencing kerap disertakan dengan pengambilan makanan tambahan kalium.

  • Orang yang menggunakan julap juga boleh menyebabkan penurunan kalium.

  • Pengguna ubat penurunan berat badan herba yang membuat kencing lebih kerap.

Gejala hipokalemia boleh ringan hingga teruk

Dalam keadaan baru terdapat penurunan kadar kalium, biasanya seseorang yang mengalami hipokalemia tidak merasakan apa-apa. Pada fasa lanjut, apabila tahap kalium kurang dari 3 mEq / L, seseorang akan merasa lemah dan jika berterusan, seseorang yang mengalami hipokalemia akan mengalami kelemahan otot dan kekejangan otot atau mati rasa dan mungkin tidak dapat mengangkat kakinya atau bahkan tangan dia.

Kekejangan juga boleh berlaku di perut, perut boleh menjadi kembung, walaupun berterusan, pergerakan usus juga dapat berkurang, bahkan pesakit dapat mengalami tidak dapat membuang air besar dan tidak dapat membuang angin.

Pesakit dengan hipokalemia juga mungkin mengalami loya dan muntah, yang memperburuk keadaan kekurangan kalium yang berlaku. Hipokalemia yang berterusan boleh menyebabkan gangguan irama jantung dan jika berlanjutan boleh terjadi serangan jantung dan pernafasan.

Baca juga: 15 Cara Mudah untuk Mencegah Risiko Penyakit Jantung

Cegah dari Sekarang

Hipokalemia tentu dapat dicegah dengan mengenal pasti penyebab kalium rendah. Sekiranya anda mengesan hipokalemia, penyelesaiannya adalah dengan mengambil makanan tambahan kalium. Tetapi penyebab penurunan kalium juga harus ditangani. Contohnya, kerana cirit-birit atau muntah, cirit-birit dan muntah mesti dirawat untuk berhenti.

Cirit-birit yang berterusan akan menyebabkan dehidrasi dan penurunan kalium, oleh itu sebagai tambahan kepada cirit-birit yang diatasi, untuk mencegah dehidrasi dan penurunan kalium yang terus diganti dengan segera cairan dan elektrolit yang keluar dengan cecair pengganti cecair dan elektrolit seperti ORS . Untuk keadaan hipokalemia yang berlaku kerana pengambilan yang tidak mencukupi, selain suplemen kalium, ia juga harus diperbetulkan dengan memakan banyak makanan yang mengandung kalium.

Baca juga: Bolehkah Diabetis Makan Pisang?

Memandangkan keadaan hipokalemia ini boleh berlaku pada bila-bila masa dan boleh mengganggu aktiviti anda, kemudian perhatikan diet anda, geng! Usahakan selalu mengambil makanan yang mengandungi kalium tinggi, terutama pada orang yang mempunyai sejarah kekurangan kalium. Kecuali pada pesakit yang mengalami penurunan fungsi ginjal, pengambilan kalium yang tinggi harus dicegah. (AY / WK)