Membezakan Kanak-kanak Aktif dan Hyperaktif -GueSehat.com

Hanya duduk selama 5 minit, tiba-tiba si kecil itu gelisah dan mahu berlari. Rasanya seperti itu setiap masa, seperti tenaganya tidak akan habis. Sebenarnya, kerana dia sangat bersemangat untuk melakukan banyak perkara, Mums bosan dengan dirinya sendiri ketika mengikuti pergerakannya.

Ya, kebolehan si kecil meningkat setiap tahun, dari berjalan, melompat, berlari, membuatnya tidak dapat berhenti meneroka. Mungkin ini adalah perkara biasa kerana menurut Mums, si kecil menunjukkan dirinya aktif.

Namun, jika lama-kelamaan kebiasaan ini menyukarkan anak anda untuk mengawal aktiviti dan reaksi terhadap kejadian di sekelilingnya, maka ibu bapa harus mulai waspada dan curiga. Sebabnya, tabiat ini boleh menjadi tanda bahawa anak itu tergolong hiperaktif.

Baca juga: Kanak-kanak hiperaktif? Mungkinkah kerana ADHD!

Apakah perbezaan antara kanak-kanak aktif dan hiperaktif?

Perbezaan tingkah laku antara kanak-kanak aktif dan hiperaktif sebenarnya sangat tipis, malah tidak mudah dikenali. Walau bagaimanapun, jika anda lebih berhati-hati untuk membezakan antara mereka, anda dapat mengenali sama ada anak anda hiperaktif atau hanya aktif.

Harap maklum, kanak-kanak aktif adalah kanak-kanak yang mempunyai tenaga yang berlebihan, jadi mereka akan bergerak lebih banyak daripada kanak-kanak lain. Keadaan ini sangat wajar bagi kanak-kanak. Sementara itu, kanak-kanak hiperaktif adalah kanak-kanak yang mengalami gangguan tingkah laku kerana perkembangan otak yang tidak normal.

Keadaan ini umumnya disebabkan oleh gangguan di pusat perhatian dan saraf otak motorik anak. Akibatnya, kanak-kanak hiperaktif akan sukar untuk fokus, berfikir, dan menumpukan perhatian.

Oleh itu, agar anda dapat mengetahui keadaan anak anda, berikut adalah beberapa tanda dan perbezaan antara anak yang aktif dan hiperaktif:

  • Kanak-kanak yang aktif biasanya mudah bosan dengan permainan tertentu kerana kurang menarik dan mencabar. Namun, pada waktu lain, dia juga boleh asyik dengan mainan yang sangat dia gemari. Sementara itu, kanak-kanak yang hiperaktif mudah bosan dengan semua jenis mainan. Ini kerana jangkauan perhatian kanak-kanak hiperaktif lebih pendek.

  • Kanak-kanak yang aktif dapat memberi tumpuan ketika orang lain menyampaikan topik yang menarik. Walau bagaimanapun, kanak-kanak hiperaktif akan menghadapi kesukaran apabila mereka harus fokus mendengar topik selama beberapa minit. Kanak-kanak yang hiperaktif juga akan berasa gelisah setiap kali mereka diminta untuk duduk diam.

  • Pada waktu makan, anak-anak yang aktif akan sukar makan di meja makan kerana mereka merasa bosan. Biasanya, dia akan melakukan aktiviti lain, seperti menonton televisyen semasa makan. Sementara itu, kanak-kanak hiperaktif tidak hanya sukar untuk mengajak makan di meja makan, mereka juga sering meninggalkan makanan sebelum kehabisan, kerana mereka lebih berminat untuk melakukan perkara lain.

  • Kanak-kanak yang aktif akan lebih cepat menangkap dan mengingat perbendaharaan kata baru. Apabila emosinya stabil dan tenang, dia dapat diajak bercakap dan juga mendengar orang lain bercakap. Sementara itu, kanak-kanak hiperaktif cenderung bercakap dengan tempo cepat dan jumlah yang tinggi. Dia juga lebih kerap mengganggu atau mengganggu perbualan orang lain.

  • Dari segi bersosial dan berteman, anak-anak yang aktif lebih sabar. Sementara itu, kanak-kanak hiperaktif pada umumnya tidak mahu menyerah atau bergilir dengan orang lain.

  • Walaupun setiap anak sering menangis sebagai bentuk komunikasi, kebiasaan menangis pada anak yang aktif masih boleh ditoleransi. Sebenarnya, anak-anak yang aktif masih dapat mengekalkan perasaan mereka, sehingga mereka tidak mudah menangis. Sementara itu, kanak-kanak hiperaktif mempunyai sifat hipersensitif. Mereka mudah terganggu oleh segala jenis rangsangan, kemudian mengeluh. Biasanya, keluhan ini dia luahkan melalui rengekan tanpa jemu.
Baca juga: Kanak-kanak Tidak Selalunya Sakit Memerlukan Antibiotik

Tanda-tanda yang telah disebutkan dapat menjadi rujukan bagi ibu bapa untuk mengenali keadaan anak kecil mereka. Namun, untuk mendapatkan diagnosis yang tepat, tidak ada yang salah sekiranya ibu bapa berjumpa dengan pakar psikiatri mengenai keadaannya. Sekiranya ternyata anak anda benar-benar digolongkan sebagai hiperaktif, biasanya seorang psikiatri akan mencadangkan terapi untuk mengurangkan gejala.

Kanak-kanak hiperaktif bukanlah kanak-kanak yang mengalami keterbelakangan mental. Jadi, mereka hanya perlu diyakinkan dan diperlakukan dengan sewajarnya. Selain itu, kesabaran dari ibu bapa juga sangat penting ketika berhadapan dengan anak-anak yang hiperaktif. Ya, walaupun tidak ada ubat yang dapat menyembuhkan anak-anak dengan keadaan hiperaktif, tetapi perhatian dari ibu bapa dapat membantu anak-anak hiperaktif untuk mengawal emosi mereka dengan lebih baik. (TAS / AY)