Telur Nyamuk Aedes aegypti Boleh Bertahan Sebulan

Kes demam berdarah denggi (DHF) semakin meningkat, geng! Banyak wilayah di Indonesia melaporkan peningkatan kejadian DHF. Bahkan ada kematian akibat penyakit berjangkit ini. Kita harus lebih berwaspada agar tidak dijangkiti demam denggi. Geng Sihat mesti tahu bahawa virus denggi menular dari satu orang ke orang lain melalui perantaraan vektor nyamuk, terutama spesies nyamuk Aedes aegypti.

Nyamuk Aedes aegypti Ia mempunyai ciri-ciri ukuran badan yang agak kecil, berwarna hitam dengan tompok-tompok putih dan struktur kaki yang bengkok. Nyamuk ini membiak dengan bertelur, di mana nyamuk betina akan mencari bekas yang berisi air bersih dan tenang untuk bertelur. sekarang, pasti Geng Sihat juga tahu bahawa hanya nyamuk betina yang akan menghisap darah manusia.

Baca juga: Wabak Denggi Kerana Nyamuk Aedes Semakin degil!

Ada yang tahu mengapa hanya nyamuk betina yang menghisap darah? Jawapannya, kerana nyamuk betina memerlukan zat besi dan pelbagai nutrien bermanfaat lain yang terkandung dalam darah untuk membantu pematangan telur untuk diinkubasi. Nyamuk jantan tidak menghisap darah manusia, mereka memenuhi keperluan pemakanan mereka dari nektar tumbuhan seperti kebanyakan serangga pada umumnya.

Kitaran hidup nyamuk Aedes aegypti Selalu menarik untuk dikaji, kerana ini berkaitan dengan potensi wabak penyakit di mana ia bertindak sebagai vektor, terutama demam denggi. Seperti yang sudah diketahui oleh Geng Sehat, kejadian kes denggi sering melonjak tajam pada musim hujan. Ini boleh berlaku kerana nyamuk Aedes aegypti memerlukan genangan air untuk menetaskan telur mereka. Bekas yang mengandungi air baik di habitat semula jadi seperti lembangan pokok dan lembaran daun serta bekas buatan seperti baldi, lembangan, dan sebagainya boleh menjadi sarang nyamuk.

Kira-kira tiga hari setelah menghisap darah manusia, nyamuk betina akan bertelur. Telur akan dilekatkan pada dinding bekas yang tidak dinaiki air. Kehadiran air seperti ketika hujan akan menjadi pemicu telur menetas. Telur yang menetas menjadi larva atau biasanya dikenal sebagai larva nyamuk akan hidup di dalam air selama lebih kurang satu minggu dan dapat bertahan dengan mikroorganisma dan bahan organik lain yang diperoleh di dalam bekas berisi air. Selepas itu larva akan mengalami metamorfosis menjadi nyamuk dewasa yang mempunyai jangka hayat sekitar tiga minggu.

Baca juga: Jumlah pesakit denggi semakin meningkat, ini adalah jangkaan pemerintah

Nyamuk demam berdarah sangat sukar, jangan biarkan berjaga-jaga, geng!

Nyamuk Aedes aegypti adalah salah satu spesies yang sangat sukar dikawal dan dihilangkan. Nyamuk ini mempunyai kemampuan menyesuaikan diri yang luar biasa dan dapat bertahan dalam keadaan atau gangguan pada populasinya, baik secara semula jadi dan disebabkan oleh campur tangan manusia. Salah satu kemampuan bertahan hidup nyamuk Aedes aegypti yang luar biasa ialah telur nyamuk ini dapat bertahan selama berbulan-bulan dalam keadaan kering.

Inilah sebabnya mengapa populasi mereka akan rendah pada musim kemarau. Tetapi ini tidak boleh membuat Gang Sihat cuai, okey! Pada musim kemarau, telur nyamuk dapat bertahan dan ketika hujan, penduduk akan terjadi dengan mudah. Oleh itu, sangat penting untuk memastikan bahawa tidak ada barang di sekitar kediaman Gang Sihat yang berpotensi menjadi sarang nyamuk Aedes aegypti.

Baca juga: Cara Meningkatkan Platelet dalam Demam Denggi

Program 3M menguras, menutup, dan menguburkan atau menggunakan semula barang terpakai perlu dikuatkuasakan semula. Adalah baik bagi Geng Sihat untuk memeriksa persekitaran di rumah secara berkala, sama ada terdapat barang yang tidak terpakai yang berpotensi menjadi tempat nyamuk bertelur. Sekiranya Geng Sehat menyimpan bekas yang berpotensi menjadi terendam air, simpannya tertutup atau menghadap ke bawah!

Jangan lupa juga membersihkan kawasan kebun, periksa pot bunga, dan tutup lubang atau lubang di pokok dengan tanah agar tidak dibanjiri. Dan untuk Geng Sihat yang mempunyai unit tangki septik dengan bahagian yang terdedah, ia mesti ditutup dengan kelambu. Semoga wabak denggi segera berlalu dan kita semua akan sihat, okey!

Rujukan:

//www.cdc.gov/dengue/resources/30jan2012/aegyptifactsheet.pdf

//www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2329577/

//www.cdc.gov/dengue/entomologyecology/index.html