Mitos dan Fakta Mengenai Kontraseptif oral - guesehat.com

Kontrasepsi adalah cara untuk mencegah kehamilan dengan mengganggu proses ovulasi, persenyawaan, dan implantasi. Terdapat banyak kaedah kontrasepsi yang dapat dipilih, salah satunya adalah penggunaan ubat kontraseptif oral atau yang biasa disebut pil kawalan kelahiran oleh masyarakat luas.

Kontraseptif oral mengandungi hormon yang berperanan dalam mengatur proses pembuahan. Secara umum, terdapat dua jenis kontraseptif oral. Yang pertama adalah gabungan hormon estrogen dan progestin, dan yang kedua mengandungi hormon progestin sahaja.

Kontraseptif oral diambil setiap hari, iaitu kitaran yang terdiri daripada 28 hari. Terdapat juga ubat yang diambil selama 21 hari, kemudian dihentikan selama 7 hari. Ia bergantung pada jenis ubat yang digunakan.

Bercakap mengenai pil perancang, sebagai ahli farmasi saya sering mendengar banyak perkara mengenai ubat-ubatan ini dari pesakit yang datang untuk menebus ubat. Ada yang fakta, tetapi ada yang hanya mitos! Berikut adalah beberapa mitos dan fakta mengenai kontraseptif oral. Ayuh, lihat!

Mitos: Pil kawalan kelahiran menjadikan anda gemuk

"Saya tidak mahu mengambil pil kawalan kelahiran, saya akan gemuk!"

Itulah yang sering saya dengar dari rakan atau rakan sekerja semasa kita membincangkan pilihan kontraseptif. Ya, pil perancang dengan pil kadang-kadang bukan pilihan banyak wanita, kerana mereka dianggap mempunyai kecenderungan untuk menaikkan berat badan.

Sesuatu mengkaji semula yang mengambil data dari 49 kajian mengenai penggunaan pil kontraseptif hormon menunjukkan bahawa tidak ada hubungan yang signifikan antara penggunaan pil kontraseptif hormon dan peningkatan berat badan. Sama ada pil yang mengandungi gabungan estrogen-progestin atau pil yang mengandungi progestin sahaja.

Mitos ini mungkin muncul, kerana pada tahun 1960-an ketika pil kawalan kelahiran pertama kali diperkenalkan di pasar, komposisinya adalah estrogen dan progesteron dalam jumlah yang cukup tinggi. Estrogen dalam dos yang cukup tinggi boleh menyebabkan kenaikan berat badan. Estrogen adalah alias penahan air, dan juga dapat meningkatkan selera makan.

Walau bagaimanapun, pil kawalan kelahiran yang ada hari ini mengandungi jumlah estrogen yang jauh lebih kecil daripada pil kawalan kelahiran pada masa itu. Sehingga kesan peningkatan berat badan adalah minimum. Walaupun terdapat kenaikan berat badan pada penggunaan pil kawalan kelahiran, itu lebih disebabkan oleh penahan air, bukan pengumpulan lemak. Kesan ini biasanya akan bertahan dalam 2 hingga 3 bulan pertama penggunaan, tetapi biasanya selepas itu kesannya akan reda.

Mitos: Pil kawalan kelahiran dapat mencegah penyakit menular seksual

Ini adalah perkara yang sesat. Pil kontraseptif bertujuan untuk mencegah persenyawaan telur, tetapi tidak melindungi penggunaannya dari penyakit menular seksual, seperti herpes genital, sifilis, gonorea, dan HIV / AIDS. Satu-satunya cara untuk mencegah penyakit menular seksual adalah dengan menerapkan kehidupan seks yang sihat, yang tidak mempunyai banyak pasangan.

Fakta: Pil kawalan kelahiran mesti diambil pada masa yang sama setiap hari

Mengambil pil kontraseptif secara berkala adalah kunci kejayaan merancang kehamilan dengan cara ini. Biasanya, disyorkan untuk mengambil pil kontraseptif ketika anda bangun pada waktu pagi atau sebelum tidur pada waktu malam, untuk lebih mudah mengingat dan tidak melewatkan jadual. Namun, jika anda mempunyai pilihan waktu anda sendiri yang anda fikirkan sesuai dengan jadual harian anda dan dapat meminimumkan risiko terlupa mengambil ubat anda, kemudian teruskan!

Fakta: Melupakan pengambilan pil kawalan kelahiran dapat meningkatkan peluang anda hamil

Pil kontraseptif dapat mencegah kehamilan dengan keberkesanan hingga 99 peratus jika diambil seperti yang dijadualkan. Lupa mengambil pil kontraseptif mengikut jadual pastinya akan meningkatkan risiko kehamilan yang tidak dirancang. Jadi bagaimana jika anda terlupa mengambil ubat anda? Jawapannya bergantung pada jenis pil kontraseptif yang anda ambil.

Sekiranya anda menggunakan pil kombinasi estrogen-progestin, dan jika anda lupa meminumnya hingga 48 jam lebih awal dari jadual, maka segera minum ubat yang anda lupa ambil, walaupun ini bermakna anda harus minum 2 pil sekali sehari .

Walau bagaimanapun, jika anda terlupa mengambil lebih dari 48 jam atau anda telah kehilangan 2 pil, segera ambil pil yang tidak dijumpai yang terdekat dan abaikan pil pada hari sebelumnya. Dalam kes ini, anda harus mengelakkan hubungan seksual terlebih dahulu atau menggunakan kontrasepsi tambahan seperti kondom, sehingga jadual pengambilan ubat dikembalikan secara rutin selama 7 hari berturut-turut.

Sekiranya pil kontraseptif yang digunakan adalah pil khusus progestin, maka minum pil mengikut jadual dan elakkan hubungan seksual selama 2 hari ke depan, atau gunakan kontraseptif tambahan seperti kondom.

Mitos: Penggunaan pil kontraseptif dapat mengurangkan keinginan seksual

Ramai wanita tidak menjadikan kontraseptif oral sebagai pilihan, kerana dianggap dapat mengurangkan libido, sebagai gairah seksual. Namun, ternyata dari kajian yang telah dilakukan, tidak ada hubungan yang pasti antara kedua perkara ini. Jadi, boleh dikatakan bahawa setakat ini penggunaan pil kontraseptif tidak langsung mempengaruhi libido. Faktor lain seperti tekanan atau kegelisahan juga mesti dipertimbangkan sekiranya terdapat penurunan keinginan seksual.

Mitos: Pil kontraseptif menyukarkan kehamilan di kemudian hari

Hingga kini, tidak ada bukti saintifik yang mengatakan bahawa wanita yang mengambil pil kontraseptif hormon akan mengalami kesukaran untuk hamil lagi setelah mereka berhenti mengambil pil kontraseptif hormon. Peluang untuk hamil lagi semudah bagi wanita yang mengambil pil kontraseptif hormon seperti mereka yang menggunakan kaedah kontraseptif lain.

Nah, geng, itu adalah beberapa mitos dan fakta yang berkaitan dengan kontraseptif oral. Adakah anda pernah mendengar perkara ini? Semoga dengan ini anda akan menjadi lebih tercerahkan, ya! Ingat, berunding terlebih dahulu dengan doktor atau bidan anda tentang memilih kaedah kontraseptif. Kerana satu kaedah yang berfungsi untuk satu orang mungkin tidak berfungsi untuk yang lain! Salam sihat!