Petua Bersalin Normal Tanpa Jahitan | Saya sihat

Setiap wanita hamil pasti menginginkan kelahiran yang lancar, mudah, dan jahitan minimum, atau bahkan tidak sama sekali. Lalu, apakah langkah-langkah yang dapat diambil agar kelahiran normal bebas dari jahitan? Ayuh, mari kita bincangkan lebih lanjut di sini.

Bolehkah Anda Melahirkan Tanpa Jahitan?

Ketakutan umum yang dirasakan oleh setiap ibu hamil adalah sama ada kelahiran akan merobek tisu antara vagina dan dubur, yang juga dikenali sebagai perineum. Bagaimana bayi seberat 3,5 kg dapat keluar dari sesuatu yang sekecil faraj tanpa menyebabkan kerosakan?

Nasib baik, faraj dirancang untuk melahirkan bayi. Perubahan hormon yang berlaku semasa kehamilan dan kelahiran anak, serta peningkatan bekalan darah ke kawasan intim, juga mempengaruhi kelenturan tisu di kawasan tersebut.

Menurut data, hanya 2% wanita mengalami bentuk air mata perineal yang paling teruk. 27% wanita lain tidak mempunyai air mata sama sekali, sementara 23% mempunyai sedikit air mata atau luka faraj, yang sering tidak memerlukan jahitan dan akan sembuh sendiri. Sementara itu, sekitar 26% wanita mengalami air mata perineum, yang mungkin memerlukan jahitan.

Dari data ini, dapat ditafsirkan bahawa Ibu sangat mungkin melahirkan secara normal tanpa mengalami air mata sama sekali di kawasan faraj. Sudah tentu, ada langkah-langkah yang boleh anda ambil semasa mengandung dan sebelum melahirkan untuk mencegah atau mengurangkan koyakan.

Baca juga: Cadangan POGI Mengenai Vaksin Covid-19 untuk Wanita Hamil

Petua untuk Kelahiran Normal Tanpa Jahitan

Terdapat beberapa cadangan yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan kemungkinan terkoyak faraj semasa melahirkan, termasuk:

  • Sediakan badan ibu

Kedengarannya sederhana, tetapi memastikan badan anda bersedia untuk tugas sukar melahirkan adalah suatu keharusan. Bukan hanya berat, tenaga kerja memerlukan daya tahan yang baik kerana dapat bertahan berjam-jam, bahkan berhari-hari. Bahagian badan ibu akan melakukan perkara yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Oleh itu, cubalah agar ibu aktif dalam aktiviti fizikal, seperti bersenam. Bukan tanpa sebab, senaman semasa kehamilan berguna untuk meningkatkan peredaran darah ke kawasan vagina dan perineum, dan meningkatkan keanjalan kulit.

Jangan lupa pengambilan nutrien yang baik, cecair yang mencukupi, ditambah dengan pengambilan vitamin kehamilan untuk menyokong kulit dan otot yang sihat, ya. Semua ini akan menyokong keupayaan badan anda untuk meregangkan semasa bersalin dan cepat sembuh selepas bersalin.

  • Latihan lantai panggul

Kehamilan dan kelahiran melemahkan otot-otot dasar pelvis. Sebenarnya, adalah penting bahawa pelvis, vagina, dan semua otot dasar panggul dilonggarkan, sehingga dapat terbuka maksimal dan memberi ruang yang cukup untuk bayi turun ke saluran kelahiran.

Senaman Kegel atau latihan lantai panggul bagus dilakukan secara kerap semasa mengandung untuk menguatkan otot-otot di dasar panggul. Manfaat lain dari latihan Kegel adalah anda dapat pulih dengan lebih cepat selepas bersalin dan mengelakkan risiko ketidaksinambungan kencing atau kesukaran menahan kencing, yang biasanya dialami setelah melahirkan.

  • Kedudukan kelahiran

Kedudukan regangan mempunyai pengaruh besar terhadap hasil pemedih mata. Kedudukan recumbent, posisi litotomi (berbaring dengan kaki terangkat), atau posisi semi-recumbent memberi tekanan pada tulang ekor dan perineum, mengurangkan ukuran dasar pelvis, dan meningkatkan kemungkinan terkoyak.

Sementara itu, kedudukan terbaik untuk melahirkan bayi boleh dipilih termasuk:

  • Merangkak dengan meletakkan kedua tangan dan lutut di lantai.
  • Lutut atau posisi duduk dengan badan condong ke hadapan.
  • Berbaring di sebelah anda.
Baca juga: Penjagaan Payudara Bermula pada Trimester ke-3 Kehamilan
  • Utamakan pernafasan daripada mendorong bayi keluar

Pada masa serviks dibuka sepenuhnya, sudah tiba masanya Ibu mendorong. Tetapi ingat, tidak perlu mendorong sambil menahan nafas sekeras yang anda boleh untuk mengeluarkan bayi. Sebabnya, ini akan mengurangkan oksigen dalam badan dan membuat seluruh badan menjadi tegang, bahkan tidak relaks.

Sebaliknya, dengan bernafas secara teratur, anda mendorong dengan cara yang lebih terkawal, sehingga bayi didorong keluar dengan lembut dan perlahan. Jadi, tisu di sekitar saluran kelahiran membentang perlahan untuk memberi laluan kepada bayi. Ingat, tekan tepat pada waktunya, iaitu apabila pelebarannya sudah mencapai 10 cm dan mengikut arahan pembantu kelahiran.

  • kompres suam

Meletakkan kompres atau kain hangat di kawasan perineal semasa fasa aktif atau kedua dapat mengurangkan risiko terkoyak. Suhu yang hangat meningkatkan aliran darah ke kawasan tersebut, yang juga dapat membuat anda merasa nyaman.

  • Urut perineum

Cara lain untuk menyediakan perineum untuk kelahiran faraj adalah dengan melakukan urutan perineum. Bidan biasanya akan memberi tekanan ringan di dalam faraj dan mengurut. Ingat, berunding terlebih dahulu dengan doktor anda untuk melakukan kaedah ini.

Adalah mungkin untuk melahirkan tanpa jahitan. Namun, perlu diingat bahawa setiap proses kelahiran adalah unik dan indah dengan caranya sendiri. Yang paling penting, menjalani proses buruh dengan santai agar semuanya berjalan lancar dan dengan trauma yang minimum. Teruskan, Ibu! (AS)

Baca juga: 3 Cara Selamat untuk Mengatasi Rambut Gugur yang teruk semasa hamil dan menyusu

Rujukan

RCOG. Air mata Perineal

Perbualan. Air mata Perineal

Ibu bapa. Kelahiran Faraj