Penyakit Monyet - GueSehat.com

Bukan hanya dari sesama manusia, beberapa jenis haiwan juga boleh menjadi perantara penyebaran penyakit, anda tahu, geng. Penyakit yang disebarkan melalui haiwan sering disebut sebagai zoonosis. Nah, satu jenis haiwan yang dapat menyebarkan penyakit adalah monyet.

Ya, apabila anda mendengar monyet, mungkin yang anda fikirkan adalah haiwan liar yang biasanya tinggal di hutan atau berada di kebun binatang. Namun, ada sebilangan orang yang menjadikan haiwan ini sebagai haiwan kesayangan mereka.

Nah, jika anda adalah salah seorang yang memelihara jenis primata ini atau mungkin sering berinteraksi dengannya, anda harus lebih berhati-hati, ya. Sebabnya, terdapat beberapa jenis penyakit yang boleh menular dari monyet. Sebilangan besar penyakit ini merebak melalui gigitan atau terkena air liur monyet. Walau bagaimanapun, ada yang disebarkan melalui sisa haiwan. Berikut adalah beberapa penyakit yang boleh ditularkan oleh monyet kepada manusia.

Baca juga: Ini adalah 8 Penyakit Berbahaya yang Boleh Dialami oleh Anjing Peliharaan

1. TB

Keadaan yang tidak mencukupi boleh menyebabkan monyet dijangkiti tuberkulosis (TB). Penyakit ini dapat menular melalui titisan atau bintik darah yang disembur ketika batuk atau meludah. Terdapat persamaan yang tinggi antara manusia dan primata, dalam hal ini monyet, menjadikan mereka dapat menyebarkan penyakit TB satu sama lain. Manusia yang mengalami TB boleh menjangkiti monyet jika mereka batuk atau meludah, dan sebaliknya.

2. Rabies

Setakat ini, kebanyakan kes rabies yang dialami oleh manusia ditularkan oleh anjing. Namun, sekitar 2% daripadanya juga dapat ditularkan oleh binatang lain, seperti kucing, kelawar, atau monyet. Oleh itu, setiap orang mesti menyedari risiko penularan rabies yang boleh berlaku melalui gigitan monyet.

Walaupun pemeriksaan yang dilakukan oleh Jakarta Animal Aid Network (JAAN) tidak menunjukkan monyet yang dijangkiti rabies. Namun, dari 40 monyet yang diperiksa, 60% dari mereka mengalami jangkitan gusi kerana pengambilan taring paksa. Menurut Benfica alias Ben dari JAAN, dikhuatiri jangkitan gusi ini boleh menyebabkan rabies.

Baca juga: Waspadalah terhadap Penularan dan Gejala Rabies!

3. Hepatitis

Kesamaan antara monyet dan manusia juga menjadikan hepatitis mudah tersebar di antara keduanya. Keadaan ini dialami oleh seekor monyet yang dijumpai di pulau Mauritius. Sementara itu, menurut Kedua, dr. Khalisa Wardhani dari JAAN mendedahkan bahawa pemeriksaan terhadap 40 ekor monyet antara tahun 2011-2012 menunjukkan bahawa 22% daripadanya dijangkiti TB dan hepatitis.

Jenis hepatitis yang dijumpai adalah hepatitis B dan C, yang jika terjadi pada manusia dapat menjadi penyakit kronik yang memicu sirosis (pengerasan) hati atau barah. "Mungkin karena ada cedera pada monyet, mungkin ketika latihan, maka orang itu juga mengalami cedera. Luka kontak yang berlaku di antara keduanya dapat menyebarkan virus hepatitis, "jelas dr. Khalisa.

4. Leptospirosis

Leptospirosis adalah penyakit yang sering menular melalui kencing tikus. Namun, monyet juga boleh menjadi perantara penyebaran penyakit ini. Leptospirosis disebabkan oleh bakteria leptospira yang biasanya menular melalui air kencing atau air liur haiwan yang dijangkiti. Penularan ini juga boleh berlaku melalui air atau tanah yang tercemar.

Pada manusia, jangkitan leptospirosis boleh mencetuskan demam, sakit kepala, dan gangguan pencernaan. Jika tidak dirawat, pada tahap lanjut dapat menyebabkan meningitis atau keradangan pada lapisan otak, kerusakan hati dan ginjal, masalah pernafasan, dan bahkan kematian.

Baca juga: Bolehkah Anda Tidur Dengan Kucing?

5. Tetanus

Tetanus tidak selalu terdapat pada benda berkarat, tetapi terdapat juga banyak bakteria tetanus di dalam tanah. Penyebaran tetanus kepada manusia boleh berlaku jika monyet mengalami luka yang tidak dirawat.

6. Cacing parasit

Makan monyet yang tidak betul boleh menyebabkan jangkitan parasit di perut monyet. Kesamaan struktur antara monyet dan manusia menjadikan parasit yang hidup di tubuh monyet juga dapat menular ke manusia, dan sebaliknya.

Penyakit boleh dijangkiti dari mana sahaja, termasuk dari haiwan seperti monyet. Jadi, awasi haiwan yang satu ini. (TAS / AS)

Baca juga: Benarkah rambut kucing menyebabkan Toksoplasma?

Gejala Rabies -GueSehat.com