Kalsifikasi Plasenta Semasa Kehamilan - GueSehat.com

Plasenta, juga dikenali sebagai plasenta adalah organ yang melekat pada rahim semasa kehamilan. Sebilangan besar orang Indonesia menyebut organ ini sebagai 'saudara' calon bayi ketika dalam kandungan. Semasa mengandung, plasenta berfungsi untuk menjaga dan melindungi bayi dengan pelbagai cara, dari memberikan nutrien hingga menyediakan keperluan oksigen bayi.

Setelah pentingnya peranan plasenta semasa kehamilan, gangguan sedikit pun dapat mempengaruhi keadaan bayi dan juga Ibu. Salah satu masalah yang mungkin berlaku pada plasenta semasa kehamilan adalah kalsifikasi plasenta. Apa pendapat anda tentang kalsifikasi plasenta, sebab dan kesannya? Inilah penjelasan penuh.

Baca juga: Ibu, Mari Kenali Plasenta!

Apa itu Kalsifikasi Placental?

Pengapuran plasenta adalah keadaan penuaan plasenta, di mana terdapat penumpukan kalsium yang disebabkan oleh pecahnya saluran darah kecil di plasenta. Keadaan ini boleh dikatakan normal sekiranya kalsifikasi plasenta berlaku menjelang akhir kehamilan.

Ini kerana apabila usia kehamilan meningkat, plasenta akan mengalami perubahan untuk memudahkan pertumbuhan dan perkembangan bayi. Walaupun begitu, anda juga perlu tahu bahawa semakin tua usia kehamilan, semakin teruk keadaan plasenta.

Pada akhir kehamilan, kemampuannya untuk membekalkan oksigen dan makanan kepada janin akan menurun. Dan pada akhir minggu ke-42, Ibu diminta untuk segera menjalani proses persalinan. Kerana pada masa itu, plasenta dapat mengalami kalsifikasi. Ini menyukarkan bayi untuk bernafas di dalam rahim, atau bahkan mendapat khasiat dari Ibu.

Di samping itu, jika keadaan ini berlaku sebelum kehamilan 36 minggu, ia juga boleh menyebabkan sejumlah masalah pada bayi, seperti berat lahir rendah, kelahiran pramatang, dan dalam kes yang jarang dapat menyebabkan kematian janin. Kalsifikasi plasenta dapat dilihat melalui pemeriksaan ultrasound, yang biasanya ditandai dengan penampilan bintik-bintik putih yang menyebar dari bawah ke permukaan plasenta.

Apa yang Menyebabkan Pengkalsifikasi Plasenta?

Punca sebenar kalsifikasi plasenta tidak diketahui. Walaupun begitu, terdapat beberapa faktor yang dianggap meningkatkan risiko kalsifikasi plasenta, termasuk:

- Tabiat merokok.

- Hipertensi.

- Tekanan yang teruk semasa mengandung.

- Jangkitan bakteria pada plasenta.

Gangguan plasenta, yang merupakan keadaan ketika plasenta berpisah dari dinding rahim.

- Faktor persekitaran, termasuk pendedahan radiasi.

- Kesan sampingan ubat-ubatan atau suplemen tertentu, seperti ubat antasid atau suplemen kalsium, terutama jika diambil untuk waktu yang lama atau dalam dos yang tinggi.

Baca juga: Plasenta Acreta, Komplikasi Kehamilan yang Mesti Anda Ketahui

Bilakah Berlakunya Kalsifikasi Plasenta?

Secara umum, kalsifikasi plasenta dibahagikan kepada 4 peringkat, dari darjah 0 (tidak matang) hingga III (paling matang). Perubahan dapat dilihat pada kehamilan 12 minggu. Semasa kehamilan berlangsung, plasenta menjadi lebih matang dan dapat dikalsifikasi.

Berikut adalah empat peringkat kalsifikasi plasenta berdasarkan usia kehamilan:

- Gred 0: sebelum kehamilan 18 minggu.

- Gred I: kehamilan sekitar 18 hingga 29 minggu.

- Gred II: kehamilan sekitar 30 hingga 38 minggu.

- Gred III: kehamilan sekitar 39 minggu.

Pengapuran plasenta yang berlaku pada gred III dinilai sebagai keadaan yang paling teruk. Pada tahap ini, bintik-bintik yang dikalsifikasi telah terbentuk dan menjadi lingkaran seperti cincin yang mengelilingi plasenta.

Apakah risiko kalsifikasi plasenta?

Kalsifikasi plasenta sememangnya merupakan keadaan yang cukup biasa semasa kehamilan. Walaupun begitu, jika perubahan pada plasenta ini berlaku tidak sesuai dengan usia kehamilan, misalnya, kadar kalsifikasi meningkat, walaupun usia kehamilan masih muda, maka ia mungkin disebabkan oleh masalah tertentu dan dapat menyebabkan komplikasi.

Berikut adalah beberapa risiko yang mungkin berlaku sekiranya kalsifikasi plasenta terjadi terlalu awal:

- Sebelum 32 minggu kehamilan

Sekiranya kalsifikasi berlaku sebelum usia kehamilan mencapai 32 minggu, keadaan ini disebut sebagai kalsifikasi plasenta prematur awal. Kalsifikasi yang berlaku pada awal kehamilan boleh menjadi sangat berbahaya bagi ibu dan juga janin.

Ibu mungkin mengalami pendarahan selepas bersalin dan gangguan plasenta. Sementara itu, bayi cenderung dilahirkan sebelum waktunya dan boleh mengalami semua jenis risiko kesihatan yang berkaitan dengan kelahiran pramatang. Bayi yang dilahirkan juga mungkin mempunyai skor dan berat kelahiran Apgar yang sangat rendah. Dalam kes yang jarang berlaku, janin juga boleh mati di dalam rahim.

- 36 minggu kehamilan

Tahap kalsifikasi plasenta III boleh menyebabkan hipertensi semasa kehamilan, yang boleh membawa maut kepada janin dan menyebabkan komplikasi kehamilan. Bayi yang dilahirkan dengan keadaan ini cenderung mempunyai berat lahir rendah. Di samping itu, ibu juga boleh menjalani proses kelahiran pramatang dan kemungkinan besar melalui pembedahan caesar.

- Umur 37-42 minggu kehamilan

Pada kehamilan 37 minggu, adalah normal bagi kalsifikasi plasenta. Bayi matang sepenuhnya dan mungkin tidak akan menghadapi sebarang risiko, dan juga ibu.

Walaupun begitu, bayi harus dilahirkan sebelum minggu ke-42 kehamilan kerana kalsifikasi plasenta dapat menyebabkan plasenta tidak dapat memberikan nutrien dan oksigen ke janin. Bekalan oksigen yang tidak mencukupi dapat menimbulkan risiko kerosakan pada otak bayi.

Punca keadaan kalsifikasi plasenta tidak diketahui dengan pasti, jadi agak sukar untuk mengetahui cara yang tepat untuk mencegahnya. Namun, dengan selalu menjaga kesihatan anda dan melakukan pemeriksaan rutin selama kehamilan, anda dapat mengurangkan beberapa risiko kalsifikasi plasenta pramatang. (AS)

Sumber

Pusat Bayi. "Penuaan atau kalsifikasi plasenta".

Tangisan Pertama Ibu Bapa. "Pengiraan Plasenta dalam Kehamilan".

Ibu Bapa24. "Apa itu kalsifikasi plasenta?".