Keluk Pertumbuhan Baru-GueSehat.com

Cara termudah untuk memantau pertumbuhan bayi anda adalah dengan menggunakan keluk pertumbuhan. Semua ibu di dunia mesti memahami grafik yang mesti diisi semasa anak kecil anda diukur untuk berat, tinggi dan lilitan kepala. Dari lekukan ini, dapat dilihat sama ada anak anda tumbuh normal, atau terlalu perlahan, atau malah terbantut (pendek kerana kekurangan zat makanan).

Sejauh ini, pengukuran pertumbuhan anak-anak Indonesia dari lahir hingga usia 5 tahun, selalu merujuk pada Growth Chart Standard atau kurva pertumbuhan standard yang disusun oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO). Panduan WHO ini digunakan sebagai rujukan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia untuk mengukur pertumbuhan dan perkembangan anak-anak Indonesia.

Keluk tersebut kemudian diterapkan pada Kad Ke Arah Kesihatan (KMS) dan sekarang adalah Kad Ibu dan Anak (KIA) yang biasanya diedarkan di Posyandu atau hospital. Sekarang, masalahnya adalah bahawa keluk pertumbuhan WHO dianggap kurang mewakili ciri-ciri anak Indonesia. Ibu mesti tahu bahawa secara genetik, berat dan tinggi anak Indonesia tidak akan setinggi orang Eropah.

Bermula dari latar belakang itu, pakar pediatrik Aman Bhakti Pulungan, MD, PhD, FAAP bersama rakan-rakannya dengan nama Persatuan Pediatrik Indonesia, kemudian mengambil inisiatif untuk merumuskan kurva pertumbuhan anak baru yang akan berlaku secara nasional.

Baca juga: Tahap Perkembangan Bayi 0-12 Bulan

Terdapat perbezaan dalam standard ketinggian anak-anak Indonesia

Penilaian ketidaktepatan standard pertumbuhan WHO dengan ciri-ciri anak Indonesia, bermula dari postur anak-anak Indonesia yang umumnya lebih pendek dan ketara. Sebabnya adalah bahawa standard pertumbuhan WHO disusun berdasarkan data penyelidikan mengenai pertumbuhan anak-anak yang tinggal di persekitaran yang tidak mempunyai faktor penghambat pertumbuhan.

Data dikumpulkan dari 6 negara, iaitu Brazil, Ghana, India, Norway, Oman. Sementara itu, orang Indonesia agak pendek. Oleh kerana kanak-kanak Indonesia lebih pendek daripada standard pertumbuhan antarabangsa WHO, semakin banyak kanak-kanak dikategorikan terbantut atau mempunyai pertumbuhan tinggi yang kurang dari usianya.

Sebenarnya, jika diperiksa semula berdasarkan petunjuk perkembangan motor dan aspek lain, semuanya berjalan lancar dan mengikut usia. Bahayanya adalah bahawa stunting tidak hanya mempengaruhi ketinggian atau panjang badan, tetapi juga mempengaruhi kecerdasan kanak-kanak. Juga, ia diklasifikasikan sebagai gangguan pertumbuhan yang serius kerana masalah pemakanan kronik.

Data Penyelidikan Kesihatan Asas Nasional (2013) menunjukkan prevalensi 37.2% kanak-kanak Indonesia tergolong stunting, dan ini adalah jumlah yang tinggi. Inilah sebabnya mengapa Presiden Joko Widodo menekankan bahawa pembasmian stunting adalah sesuatu yang perlu diberi perhatian serius.

Tetapi jika dianalisis lebih lanjut, kanak-kanak yang pendek tetapi berat badan normal adalah 27.4%, dan pendek tetapi mempunyai lebih banyak nutrisi sebanyak 6.8%. Di sini dapat dilihat bahawa terdapat perbezaan besar antara anak-anak yang berada terbantut (kurang tinggi berdasarkan ukuran Tinggi / Umur) dengan membazir (tinggi) rendah berdasarkan pengukuran Berat / Tinggi).

Baca juga: Sekiranya anak anda terlambat bercakap

Perumusan Keluk Pertumbuhan Negara

Keluk pertumbuhan Nasional yang baru dirumuskan oleh dr. Aman dan pasukan dibahagikan kepada 2 kumpulan umur, iaitu 0-3 tahun dan 2-18 tahun. Untuk panjang / tinggi, berat badan, dan Indeks Jisim Tubuh dikaji pada lebih dari 300 ribu kanak-kanak di 34 provinsi.

Dengan keluk pertumbuhan baru yang lebih relevan dengan ciri-ciri anak Indonesia, diharapkan penentuan tafsiran kanak-kanak terbantut akan lebih tepat. Dr. Aman dan rakan-rakan juga berharap agar pengukuran pertumbuhan anak-anak dari semua etnik di Indonesia akan lebih berlaku dan mengubah definisi stunting berdasarkan keluk WHO atau CDC. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit) yang masih digunakan sebagai rujukan.

Untuk makluman, standard pertumbuhan WHO merangkumi beberapa aspek pertumbuhan anak, iaitu:

  • Pengukuran berat / umur.
  • Pengukuran ketinggian / umur.
  • Pengukuran berat / tinggi.
  • Pengukuran Indeks Jisim Badan / umur.
  • Lingkaran kepala / umur.
  • Lingkaran lengan / umur.

Pengukuran ini dibezakan mengikut jantina dan lingkungan umur.

Sejak mengumumkan perumusan kurva pertumbuhan anak baru ini di akun Instagram @amanpulungan, hingga kini belum ada tanggapan dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Masih belum jelas sama ada keluk pertumbuhan ini akan menggantikan keluk standard WHO.

Walaupun begitu, kami sedang menunggu perkembangannya, kerana ada kemungkinan kurva pertumbuhan ini akan digunakan dan digunakan sebagai rujukan resmi untuk pertumbuhan anak-anak Indonesia.

Baca juga: Stunting Menjadi Salah Satu Fokus Perhatian dalam Ucapan Visi Jokowi

Sumber:

ResearchGate. Carta Pertumbuhan Sintetik Nasional Indonesia

Kesesuaian. Carta Rujukan Pertumbuhan Nasional Indonesia