Kejang Bayi Semasa Tidur - Guesehat.com

Sekiranya kata penyitaan disebutkan, apa yang terlintas di fikiran anda adalah tubuh yang tersentak, gemetar, dan kehilangan kesadaran untuk seketika. Walau bagaimanapun, tanda-tanda sawan tidak jelas pada bayi, anda tahu. Walaupun pada mulanya, ibu bapa sering tidak menyedari bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan anak mereka.

Kejang biasanya berlaku apabila sel-sel di otak mempunyai aktiviti elektrik yang tidak normal, sementara mengganggu isyarat elektrik yang normal di otak. "Ia seperti litar pintas di otak," kata Adam Hartman, MD, Penolong Profesor Neurologi dan Pediatrik di Pusat Kanak-kanak Johns Hopkins di Baltimore.

Walaupun sehingga kini doktor belum dapat menentukan penyebab kejang, epilepsi dianggap sebagai penyebab masalah yang paling biasa. Kemudian, ada juga perkara yang dianggap mencetuskan kejang, seperti trauma kelahiran, masalah otak, dan ketidakseimbangan kimia. Kejang juga lebih mudah dialami oleh bayi baru lahir dan anak-anak yang lebih muda.

Kenali Tanda-Tanda Kejang pada Bayi

Oleh kerana jenis sawan yang mempengaruhi bayi berbeza dengan yang dialami oleh orang dewasa, adalah penting bagi ibu bapa untuk mengetahui tanda-tandanya. Berikut adalah tanda-tanda yang perlu diperhatikan:

  • Kejang demam. Tanda-tanda bayi mengalami kejang demam adalah gulungan mata dan kekejangan kaki atau tersentak. Kira-kira 4 dari 100 kanak-kanak berumur 6 bulan hingga 5 tahun sekurang-kurangnya sekali mengalami masalah ini, yang dipicu oleh demam tinggi, iaitu dengan suhu di atas 102 ° C.
  • Kekejangan bayi. Kejang yang jarang berlaku ini sering terjadi pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, biasanya berumur antara 4 hingga 8 bulan. Tanda-tandanya adalah badan bayi mengeras dan membongkok ke hadapan, atau belakang, lengan, dan kaki tiba-tiba kaku dan lengkungan. Kekejangan bayi cenderung berlaku sebelum dan sesudah bangun tidur, atau setelah makan. Kejang ini boleh berlaku beratus kali sehari.
  • Kejang fokus. Bayi anda akan berpeluh, muntah, kulitnya akan menjadi pucat, dan salah satu ototnya akan kekejangan atau kaku, seperti otot di jari, lengan, atau kaki. Bayi juga akan tersedak, memukul bibir, menangis, dan kehilangan kesedaran.
  • Kejang ketiadaan (petit mal). Pandangan bayi akan kosong, kemudian berkelip cepat atau mengepalkan rahang. Kejang ini biasanya berlangsung kurang dari 30 saat dan berlaku beberapa kali sehari.
  • Kejang Atonik. Bayi akan kehilangan fungsi otot secara tiba-tiba, jadi dia lemah dan tidak bergerak. Kepalanya tiba-tiba jatuh, atau jika dia merangkak atau berjalan dia akan jatuh ke lantai.
  • sawan tonik. Beberapa bahagian badan bayi, seperti tangan dan kaki, atau seluruh badan tiba-tiba akan kaku.
  • Kejang mioklonik. Kumpulan otot di badan bayi, biasanya leher, bahu, atau lengan atas, akan tersentak. Kejang akan berlaku dalam beberapa hari berturut-turut.

Apa yang Perlu Dilakukan Sekiranya Bayi Mengalami Kejang?

Dapatkan nasihat doktor sekiranya anda menganggap bayi anda mengalami sawan. "Jika boleh, buatlah video dia disita untuk menunjukkan kepada doktor," saran dr. Hartman, yang juga ahli Bahagian Akademi Pediatrik Amerika (AAP) mengenai Neurologi.

Apabila bayi anda mengalami sawan, perhatikan perkara berikut:

  1. Berapa lama penyitaan itu berlaku.
  2. Kejang bermula di mana-mana bahagian badan, sama ada di tangan, kaki, atau mata. Kemudian perhatikan jika kekejangan merebak ke kawasan lain di badan.
  3. Bagaimana pergerakan kejang, sama ada mata kosong, tersentak, atau kaku.
  4. Apa yang bayi lakukan sebelum penyitaan.

Sangat menakutkan apabila melihat bayi mengalami sawan. Tetapi perkara utama yang harus dilakukan adalah memastikan bahawa dia dilindungi dari kecederaan. Jauhkan benda keras, seperti perabot dan mainan, kemudian biarkan dia berguling ke sisinya untuk mengelakkannya tersedak jika dia muntah pada bila-bila masa. Jangan cuba memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya. Bawa dia ke doktor dengan segera sekiranya bayi mengalami kesukaran bernafas, tubuhnya berubah menjadi biru, mengalami kejang lebih dari 5 minit, atau tidak memberi tindak balas selama 30 minit setelah kejang.