Had selamat untuk memakan MSG - Guesehat

Orang ramai mengenali MSG atau Monosodium glutamat dengan nama micin atau vetsin. Harus diakui bahawa reputasi MSG sangat buruk dalam masyarakat. Terdapat begitu banyak mitos mengenai penggunaan mikin, sehingga orang telah mencipta istilah "generasi micin" untuk menggambarkan generasi bodoh. Wow, adakah MSG itu teruk?

Ramai orang tidak tahu bahawa asid glutamat dalam MSG juga terdapat di dalam tubuh manusia dan alam semula jadi, misalnya dalam bahan makanan semula jadi seperti keju, ekstrak kacang soya, dan tomato. Glutamat adalah sejenis asid amino, blok protein.

Jadi adakah benar MSG buruk untuk kesihatan dan menurunkan kecerdasan? Kita tidak mudah terpengaruh dengan maklumat yang salah, dan lihat penjelasan pakar pemakanan klinikal berikut!

Baca juga: Inilah 5 Negara Paling Miskin di Dunia! Indonesia Berapa Nombor, Ya?

Apa itu MSG?

Monosodium glutamat atau MSG telah biasa digunakan sebagai penambah rasa dalam masakan sejak beberapa dekad yang lalu. Sejak berabad-abad yang lalu, MSG adalah perasa semula jadi yang diperoleh dari pemprosesan rumput laut dan sekarang dengan perkembangan teknologi, MSG dibuat dari proses penapaian tepung yang pengolahannya serupa dengan pembuatan cuka, anggur (anggur) atau yogurt.

MSG adalah dalam bentuk serbuk kristal putih yang mengandungi 78% asid glutamat dan 22% natrium dan air. Dijelaskan Prof. DR. Dr. Nurpudji A. Taslim, MPH, SpGK (K) sebagai Ketua Umum PDGKI (Persatuan Pakar Pemakanan Klinikal Indonesia), MSG sering disebut garam glutamat kerana mempunyai unsur garam, seperti garam meja. Di banyak negara, MSG sering disebut sebagai "garam China".

"Jadi jika kita menggunakan garam untuk memasak setiap hari, mengapa MSG ini harus dielakkan? MSG selamat, asalkan digunakan dengan bijak, ”jelasnya pada sidang media PDGKI dan PT Sasa Inti mengenai" Penggunaan Bumbu Rasa Tidak Memudaratkan Kesihatan Jika Digunakan Dengan Bijak "di Jakarta (5/2).

Baca juga: Untuk Generasi Micin, ternyata MSG tidak berbahaya, sungguh!

Kelebihan MSG, Bukan Sekadar Penambah Rasa

Rasa rasa di lidah mengenali lima rasa, iaitu manis, masam, masin, pahit, dan umami. Umami berasal dari bahasa Jepun yang bermaksud sedap. Jadi sebenarnya umami adalah rasa kelima, yang dikenali oleh lidah kita. Umami diperoleh dari MSG.

Selain sebagai penambah rasa yang sedap, MSG dalam hal ini glutamat berfungsi sebagai penghubung otak ke semua rangkaian saraf dan mengawal fungsi tubuh. Hasil penyelidikan diterbitkan pada tahun 2015 melalui jurnal terbuka berjudul "Flavour" yang memuat pelbagai artikel mengenai "The Science of Taste." Dikatakan bahawa rasa umami dapat meningkatkan rasa makanan rendah kalori yang sebenarnya dapat bermanfaat untuk kesihatan.

Menurut Prof Puji, di Jepun, penyelidikan telah dilakukan terhadap orang tua dan orang yang berumur lebih tua. Mereka diberi makanan dengan tambahan umami. Ternyata penambahan MSG meningkatkan pengambilan makanan orang tua.

"Mereka biasanya mengalami sensasi rasa. Memberi MSG menambah rasa makanan, agar orang tua ini dapat menikmati makanan dengan lebih banyak, dan mencegahnya daripada kekurangan zat makanan," jelas Prof. Puji.

Baca juga: Diet Garam Rendah: Faedah, Petua, dan Risiko

Had Selamat untuk Mengonsumsi MSG

Walaupun selamat, tetapi seperti gula, garam dan lemak, pengambilan MSG tidak boleh berlebihan. Kesan pengambilan MSG yang berlebihan adalah kegemukan.

“Mengonsumsi MSG terlalu banyak akan menyebabkan ketahanan terhadap leptin. Leptin adalah hormon yang mengawal rasa kenyang. Semakin banyak makanan yang mengandungi MSG, orang biasanya tidak boleh berhenti makan. Lama kelamaan, ketahanan leptin berlaku. Sekiranya kita tidak lagi dapat mengawal rasa kenyang, kita akan terus makan dan menjadi berlebihan berat badan, ”jelas Prof. Puji.

Cara bijak untuk mengambil MSG adalah dengan membatasi pengambilannya. "Apa-apa yang dikonsumsi secara berlebihan tidak baik. Bahkan air kosong jika terlalu banyak juga berbahaya. Jadi hadkan penggunaan MSG sama seperti kita hadkan pengambilan garam, gula, dan lemak, ”jelas pakar pemakanan DR. med. dr. Maya Surjadjaja Mgizi, SpGK.

PDGKI mengesyorkan pengambilan MSG dalam sehari tidak boleh melebihi 10 mg / kgBW atau 0.1 gram / kgBW. Sekiranya berat badan seseorang adalah 60 kg maka dia hanya boleh mengambil 6 gram MSG, atau setara dengan setengah sudu teh dalam sehari.

kata Prof. Puji, masalahnya ialah MSG banyak ditambahkan dalam makanan ringan kanak-kanak. Hampir kesemuanya mempunyai selera yang enak sehingga pengawasan diperlukan untuk anak-anak yang suka makanan ringan sehingga mereka tidak berlebihan. "Selain itu, penghidap hipertensi juga harus mengurangkan pengambilan MSG kerana MSG mengandungi sodium atau garam," tambahnya.

Agar tidak memakan MSG secara berlebihan, penting untuk membaca label makanan. "Jangan tertipu dengan iklan" Tanpa MSG "kerana sebenarnya mengandungi banyak garam dan gula, serta bahan tambahan lain.

Di Indonesia sendiri, peraturan penggunaan MSG dilakukan oleh Badan Pengawas Makanan dan Obat (BPOM) yang diatur dalam Peraturan Kepala BPOM RI N0. 23 tahun 2013 mengenai had maksimum penggunaan bahan tambahan makanan untuk meningkatkan rasa, yang dalam keseluruhan peraturan menyatakan bahawa tidak ada ADI khusus untuk penggunaan asam glutamat, monosodium L-glutamat atau monopotassium L-glutamat.

Mengenai pendidikan mengenai penggunaan MSG dan perasa, PT Sasa Inti telah bekerjasama dalam bidang pendidikan dengan PDGKI. Rencananya, pendidikan akan dilakukan di beberapa kota di Indonesia, seperti Jakarta, Semarang, Surabaya dan beberapa kota besar lainnya.

Albert Dinata, Pemasaran GM PT Sasa Inti, menjelaskan, “Kami ingin meluruskan persepsi yang tidak tepat yang telah berkembang dalam masyarakat. Kami ingin orang merasa selamat menggunakan MSG dalam memasak, dan mendidik mereka bahawa MSG dibuat dari bahan semula jadi dan diproses melalui proses penapaian sehingga selain memperkaya rasa pelbagai hidangan, MSG juga selamat untuk dimakan selagi ia digunakan dengan bijak."

Baca juga: Adakah benar pengambilan MSG menjadikan anda lambat dan bodoh?

Sumber:

Sidang Akhbar PDGKI dan PT Sasa Inti mengenai "Penggunaan Bumbu Rasa Tidak Memudaratkan Kesihatan Jika Digunakan Dengan Bijak" di Jakarta (5/2).