Rawatan Nodul Tiroid Tanpa Pembedahan - GueSehat.com

Gangguan tiroid adalah penyakit yang masih asing di telinga masyarakat Indonesia pada umumnya. Sebenarnya, menurut data Kementerian Kesihatan, gangguan tiroid adalah penyakit metabolik kedua yang paling biasa selepas diabetes mellitus.

Menurut dr. Rochsismandoko, Sp.PD-KEMD, FACE., Dalam kebanyakan kes, benjolan atau tumor tiroid jinak dijumpai secara kebetulan oleh doktor. Doktor dapat mengesan tumor jinak ini hanya dengan meraba leher pesakit atau melalui pemeriksaan ultrasound.

"Sekiranya disebut benjolan, kebanyakan orang pasti takut dulu," kata dr. Rochsismandoko. Soalan yang sering diajukan oleh pesakit adalah adakah tumor ganas dan harus dikendalikan. Sebenarnya, masih banyak orang Indonesia yang sengaja tidak mahu berjumpa doktor kerana takut pembedahan, walaupun benjolannya sudah besar.

Kesedaran orang ramai mengenai rawatan gangguan tiroid masih kurang. Pada masa lalu, satu-satunya cara untuk membuang tumor tiroid jinak adalah melalui pembedahan. Namun, sekarang ada teknologi invasif minimum yang kuat untuk menghilangkan tumor, jadi pesakit tidak memerlukan pembedahan lagi. Prosedur invasif minimum ini disebut suntikan etanol perkutan (PEI) atau ablasi frekuensi radio (RFA). Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai teknologi RFA invasif minimum, berikut adalah penjelasan lengkap dari dr. Rochsismandoko!

Baca juga: 8 Gejala Yang Menunjukkan Anda Mengalami Masalah Tiroid

Sedikit Mengenai Gangguan Tiroid

Gangguan tiroid adalah keadaan apabila kelenjar tiroid tidak berfungsi. Terdapat tiga gangguan tiroid, iaitu kecacatan dalam bentuk benjolan, kelainan fungsi dalam bentuk hipotiroidisme dan hipertiroidisme, dan ketiga adalah gabungan kedua-duanya.

"Jika fungsinya masih normal tidak ada gejala. Sekiranya hormon hipotiroid kekurangan, ini bermakna orang menjadi mengantuk, lemah, dan berat badan mereka meningkat. Sekiranya hipertiroidisme adalah hormon yang berlebihan, biasanya orang itu kurus, sensitif, mudah marah , dan murung, "jelas dr. Rochsismandoko dalam perbincangan media dengan tema "Rawatan Invasif Minimum untuk Pembesaran Tiroid Benign dengan Ablasi Frekuensi Radio (RFA) di Awal Bros Hospital".

Benjolan yang disebabkan oleh penyakit tiroid umumnya tidak menyakitkan. Tetapi jika meradang, ia hanya akan menyebabkan kesakitan. Selain itu, benjolan juga dapat menjadi lebih besar, sehingga terasa kental dan mengganggu pernafasan.

Bagaimana Mengenali Benjolan Tiroid?

Menurut dr. Rochsismandoko, ini tidak dapat disahkan atau diperiksa sendiri. Yang pasti, mesti diperiksa oleh doktor. Sebabnya, terdapat banyak gangguan kelenjar di leher yang boleh menyebabkan ketulan, termasuk kelenjar getah bening dan kelenjar air liur.

Walau bagaimanapun, dr. Rochsismandoko mengatakan bahawa biasanya ciri khasnya ialah apabila pesakit disuruh menelan, benjolan akibat gangguan tiroid juga akan bergerak. Sekiranya benjolan disebabkan oleh perkara lain biasanya tetap dan tidak akan bergerak.

Mengapa Serangan Wanita Lebih Banyak?

Menurut dr. Rochsismandoko, nisbah kes penyakit tiroid pada wanita dan lelaki adalah 14: 1. Sebab mengapa kebanyakan gangguan tiroid menyerang wanita adalah kerana hormon wanita lebih kompleks. Tiroid adalah salah satu daripada tuan kelenjar (kelenjar utama) hormon pembiakan. Oleh itu, jika tiroid terganggu, pembiakan juga akan terganggu.

"Sekiranya anda menghidap hipotiroidisme, maka ada risiko bahawa anak yang dilahirkan akan mengalami gangguan mental dan membesar atau kurus. Oleh itu, saya mengesyorkan agar wanita yang merancang untuk hamil memeriksa tiroid mereka terlebih dahulu," jelas dr. Rochsismandoko.

Teknologi Rawatan Minimum Invasif RFA

Salah satu sebab mengapa pesakit dengan gangguan tiroid enggan pergi ke hospital untuk memeriksa keadaannya adalah kerana mereka takut menjalani pembedahan. Sebabnya, stigma pembedahan di masyarakat adalah menakutkan. Lebih-lebih lagi, prosedur ini dilakukan di kerongkong, sehingga dikhuatiri suaranya akan hilang. Selain itu, salah satu masalahnya ialah parut pembedahan yang mengganggu penampilan. Sebabnya, gangguan tiroid menyerang lebih banyak wanita, yang umumnya sangat mementingkan penampilan.

"Memang benar, tidak jarang berlaku kes kehilangan suara akibat pembedahan. Ia juga boleh mengganggu penampilan, kerana sayatan pembedahan. Walau bagaimanapun, prosedur invasif minimum ini dapat mencegah kedua-dua perkara ini," jelas dr. Rochsismandoko. Nama sahaja invasif minimum, yang bermaksud prosedur ini sepenuhnya tanpa sayatan.

Baca juga: Mengetahui Bahaya Gondok

Peringkat Prosedur RFA

Persiapan awal: Pertama sekali, pesakit mesti bersedia secara mental. Walaupun kelihatan sederhana, tetapi di kerongkong terdapat banyak saluran darah yang berisiko tersumbat semasa prosedur. Namun, kerana prosedur ini menggunakan alat canggih, seperti monitor yang dapat membantu membimbing doktor, pesakit tidak perlu risau.

Pemeriksaan awal: Prosedur ini tidak mempunyai banyak syarat. Walau bagaimanapun, pesakit mesti melakukan ujian darah kerana mereka tidak boleh mengalami hipertensi. Selain itu, gula darah juga mesti stabil. Bagi pesakit wanita, disarankan agar mereka tidak haid. Pesakit juga diminta berpuasa selama 4 jam sebelum prosedur.

Tindakan RFA: Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia tempatan, sehingga pesakit sedar ketika menjalani prosedur. Doktor akan menyuntik tekak pesakit. Suntikan akan memusnahkan nodul atau benjolan tiroid dengan pembakaran. Suhu yang digunakan biasanya ditentukan oleh doktor.

Prosedur ini biasanya hanya berlangsung selama 30 minit. Benjolan yang dihancurkan tidak semuanya. Keutamaan adalah bahagian dengan saluran darah yang banyak. Sebabnya, saluran darah ini adalah sumber nutrien dari nodul. Sekiranya sumber pemakanan dihentikan, nodul tidak akan mendapat makanan, sehingga lama kelamaan ia akan mati.

Prosedur RFA yang minimum invasif ini mempunyai banyak kelebihan berbanding pembedahan. Dari segi kos, RFA lebih murah. Pesakit tidak akan mengalami bekas luka pembedahan dan hanya perlu bermalam di hospital untuk pemerhatian.

Prosedur ini umumnya tidak menyakitkan, baik semasa atau selepas prosedur. Walau bagaimanapun, terdapat risiko, seperti pembengkakan dan pendarahan ringan. Sekiranya pesakit merasa sakit, doktor akan memberi ubat sakit. Selepas prosedur, pesakit juga tidak perlu minum ubat.

"Kadar kejayaan prosedur ini adalah 47-96%. Tidak dapat dilihat dengan segera. Kejayaan atau kegagalan dapat dilihat setelah 6 bulan," jelas dr. Rochsismando. Jadi, pesakit mesti berjumpa doktor setiap bulan. Biasanya pada setiap kawalan, doktor akan melakukan pemeriksaan untuk melihat apakah ada saluran darah yang masih hidup. Sekiranya masih ada, biasanya tindakan RFA kedua akan dilakukan.

Baca juga: Hati-hati, gangguan tiroid boleh menyebabkan gangguan mental

Prosedur RFA boleh menjadi penyelesaian untuk merawat gangguan tiroid. Oleh itu, jika anda mempunyai gejala gangguan tiroid atau telah didiagnosis, anda tidak perlu risau untuk menjalani pembedahan. Malangnya, prosedur RFA belum tersedia di kebanyakan hospital di Indonesia. Sejauh ini, prosedur ini hanya tersedia di Rumah Sakit Banda Aceh, Prof Mental Hospital. Dr. Soerojo Magelang, dan Rumah Sakit Awal Bros Tangerang. (UH / AS)