Gejala Sifilis pada Wanita - guesehat.com

Adakah anda tahu bahawa wanita juga boleh mendapat sifilis? Ya, penyakit ini tidak mengenal jantina seseorang. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahawa terdapat 88.042 orang dengan sifilis di Amerika Syarikat pada tahun 2016 baik lelaki dan wanita. Sifilis, juga dikenal sebagai Lion King, adalah jangkitan kelamin (STI) yang biasanya terjadi melalui hubungan seksual dengan orang yang dijangkiti bakteria sifilis. Bakteria ini dapat disebarkan melalui seks faraj, oral, atau dubur yang berbahaya bagi kesihatan, apalagi alat kelamin.

Menurut Dr. Jessica Shepherd, M.D., pakar obstetrik dan pakar obstetrik di Chicago menjelaskan, pada dua tahap awal, sifilis dapat dirawat jika pemeriksaan cepat dan sesuai dilakukan menggunakan antibiotik. Namun, jika anda tidak mengubati sifilis dalam masa 12 bulan selepas rawatan, bakteria akan terus tumbuh dan boleh menyebabkan gejala buruk selama bertahun-tahun yang akan datang.

Kira-kira 10 atau 30 tahun dari sekarang, bakteria sifilis di dalam badan dapat kembali aktif, dan ini disebut tahap ketiga. Risiko tersebut boleh merosakkan otak, saraf, mata, hati, dan beberapa organ tubuh lain yang boleh menyebabkan kebutaan, kelumpuhan, dan bahkan kematian. Menurut Dr. Gembala, penting bagi seseorang untuk berjumpa doktor sekiranya mereka bimbang menghidap sifilis. Semakin cepat ia didiagnosis dan dirawat, semakin besar kemungkinan sifilis akan disembuhkan sebelum memasuki tahap ketiga, jadi anda cenderung untuk menyebarkan bakteria tersebut kepada bayi anda jika anda berencana untuk mempunyai anak.

Sebilangan besar orang tidak menyedari dan mengetahui gejala sifilis yang berlaku pada peringkat pertama atau kedua. Berikut adalah beberapa gejala sifilis pada dua peringkat awal yang mungkin tidak anda sedari, dan yang harus anda ketahui:

  1. Lingkaran seperti jerawat muncul yang tidak terlalu menyakitkan

Pada peringkat awal sifilis, yang akan berlangsung selama sekitar 3 hingga 6 minggu, gejala biasanya tidak dapat dilihat. Namun, biasanya pada tahap ini juga akan ada bola seperti jerawat yang muncul di tempat yang dijangkiti bakteria. Benjolan kurang menyakitkan, dan kelihatan seperti mempunyai vesikel (kantung berisi cecair kecil). Biasanya benjolan ini timbul beberapa di satu kawasan. Masing-masing mempunyai ukuran yang berbeza dan lebih besar daripada jerawat. Walau bagaimanapun, benjolan tidak akan hilang kecuali jika anda berjumpa doktor tepat pada waktunya.

  1. Demam dan mempunyai kelenjar getah bening

Simptom lain yang akan timbul pada semua peringkat adalah demam yang tidak terlalu tinggi, sekitar 100.4 darjah Fahrenheit yang tidak akan bertahan lama. Walaupun demam sebenarnya adalah gejala pelbagai penyakit, jika anda demam dan disertai dengan kelenjar getah bening yang bengkak, mungkin anda harus segera berjumpa doktor. Gejala ini mungkin merupakan tanda sifilis.

  1. Ruam pada kulit

Sekiranya anda melihat ruam pada kulit, ini mungkin merupakan tahap kedua gejala sifilis. Ruam boleh berlaku pada beberapa bahagian badan yang berlainan. Sebilangan besar ruam yang muncul pada seseorang yang mengalami sifilis berlaku di telapak tangan atau di telapak kaki. Pada tahap ini, bakteria sifilis menjelajahi semua bahagian tubuh melalui darah, sehingga ia mulai memberi kesan pada semua bahagian tubuh yang belum terkontaminasi dengan bakteria sifilis.

  1. Kesakitan serupa dengan luka di mulut, vagina dan dubur

Gejala lain yang berlaku pada peringkat kedua biasanya adalah luka atau ruam gatal putih atau kelabu di mulut, di bawah ketiak, pangkal paha yang terasa seperti kudis, tumbuh lebih lebar, dan tidak sakit. Terdapat juga doktor yang boleh salah mendiagnosis gejala ini sebagai penyakit kulit kelamin. Oleh itu, jika anda mengalami gejala ini, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

Baca juga: Apakah perubahan yang berlaku pada faraj dengan usia?
  1. Keguguran rambut

Pada peringkat kedua sifilis, anda mungkin mengalami keguguran rambut di satu kawasan rambut anda yang kadang-kadang boleh menjadi botak. Keadaan ini dikenali sebagai alopecia syphilitic. Walaupun keguguran rambut sering terjadi pada wanita akibat perubahan hormon, ubat-ubatan yang diambil, dan penyakit, jika keguguran rambut disertai dengan gejala sifilis yang lain, segera berjumpa doktor.

  1. Kelemahan deria dan kecerobohan

Setelah sifilis yang tidak dirawat mencapai tahap tersier, bakteria akhirnya dapat mempengaruhi prestasi otak. Keadaan ini, yang dikenali sebagai neurosifilis, boleh mempengaruhi hingga 10% pesakit dengan sifilis yang tidak dirawat. Keadaan ini juga boleh menyebabkan meningitis atau radang otak dan saraf tunjang. Selain sakit kepala dan kesukaran untuk mengkoordinasikan pergerakan otot, gejala lain yang berubah termasuk perubahan tingkah laku, kelumpuhan, defisit deria, dan demensia.

  1. Penglihatan kabur

Sifilis mata adalah kesan lain dari tahap sifilis yang lebih teruk di mana bakteria boleh mempengaruhi saraf optik di otak. Menurut CDC, gejala boleh berkisar dari perubahan penglihatan hingga kebutaan kekal. Sifilis adalah patogen yang membawa darah, jadi ketika berada di otak, ia mempengaruhi organ itu. Untuk itu, jaga kebersihan vagina dan gunakan kondom untuk hubungan seksual. Elakkan juga menukar pasangan ketika melakukan hubungan seks. Sekiranya anda mengalami beberapa gejala seperti di atas, anda mesti berjumpa dengan doktor umum terlebih dahulu atau anda boleh pergi ke pakar seks. (IKLAN / WK)

Baca juga: Apa itu Penyakit Mata Detasmen Retina?