Gangguan Keperibadian Ambang | saya sihat

Pernahkah anda mendengar istilah gangguan keperibadian sempadan? Mungkin masih belum terbiasa dengan istilah ini. Sebenarnya, kita mungkin telah berurusan dengan orang yang mempunyai gangguan keperibadian sempadan.

Pada populasi umum, dianggarkan terdapat 2% orang dengan gangguan keperibadian sempadan. Baru-baru ini, Departemen Kesihatan Mental, Fakulti Perubatan, Universitas Indonesia (FKUI) dan Dr. Hospital. Cipto Mangunkusumo (RSCM) melancarkan buku berjudul "Mengetahui dan Menangani Gangguan Keperibadian Ambang". Pelancaran dan tinjauan buku dilakukan hampir pada hari Ahad (30/8), melalui aplikasi tersebut Zum.

Buku ini adalah hasil karya dua orang tenaga pengajar dari Jabatan Kesihatan Mental FKUI-RSCM, iaitu dr. Sylvia Detri Elvira, SpKJ (K) dan Dr. dr. Nurmiati Amir, SpKJ (K). Mari berkenalan dengan gangguan keperibadian sempadan.

Baca juga: Penyebab Gangguan Identiti Disosiatif atau Keperibadian Pelbagai

Ciri-ciri Gangguan Keperibadian Ambang

Menurut penulis, dalam populasi umum terdapat 2% orang yang mengalami gangguan keperibadian sempadan atau sering disebut ODGKA. Sebanyak 10% dijumpai pada pesakit luar dan 20% pada pesakit dalam.

Kira-kira 70% ODGKA menunjukkan tingkah laku yang merosakkan diri sendiri, dan sebanyak 8% -10% mati akibat bunuh diri. Threshold Personality Disorder (GKA) adalah keadaan yang tidak banyak diketahui atau disedari oleh mereka yang mengalaminya dan persekitaran mereka yang terdekat.

ADD adalah satu bentuk keperibadian yang dicirikan oleh hubungan sosial yang tidak stabil (terutamanya hubungan interpersonal), imej diri, ketidakupayaan untuk mengawal emosi, sering menjadi impulsif, dan tingkah laku yang sering merosakkan diri sendiri.

ARF adalah keadaan yang sering dihadapi dalam amalan klinikal dan juga dalam kehidupan seharian, terutama pada remaja dan dewasa muda. Dalam praktik klinikal psikiatri selama sepuluh tahun terakhir, menurut dr. Sylvia, GKA ini cenderung meningkat. Orang atau orang yang mempunyai rakan, saudara atau saudara yang mengalami keadaan ADD ini mesti memahami ciri-ciri ADD.

Ini kerana keadaan gangguan personaliti sempadan sering tidak diketahui atau disedari oleh mereka yang mengalaminya dan persekitaran orang terdekat mereka. Orang dengan ARF akan mengalami keadaan yang sangat tidak selesa kerana emosi mereka yang tidak stabil, mudah berubah dalam beberapa minit, jam, atau hari.

Orang dengan AKI memerlukan pertolongan segera, kerana mereka sering melakukan tingkah laku yang memudaratkan diri sendiri untuk mengatasi perasaan kekosongan atau kekosongan yang mereka alami. Keadaan ini juga membuatkan penghidap ARF sering mengunjungi unit kecemasan hospital terdekat.

"Dengan mempelajari tanda-tanda dan gejala ARF, diharapkan kita dapat mengantisipasi apakah dia atau rakan atau saudara-mara mengalami keadaan ini, sehingga mereka dapat meminta bantuan medis lebih awal, sehingga fungsi mereka dalam kehidupan sehari-hari dapat pulih," kata dr. . Sylvia, melalui pelepasan yang diterima Guesehat.

Baca juga: Ini adalah gangguan keperibadian yang jarang diketahui

Boleh dialami oleh remaja hingga dewasa muda

Selanjutnya, dr. Nurmiati Amir, mengatakan bahawa orang dengan gangguan keperibadian sempadan kebanyakannya terdapat pada remaja atau orang dewasa muda yang berada di usia produktif mereka. Mereka memerlukan sokongan daripada keluarga dan orang tersayang.

Dekan FKUI Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, juga memberikan pendapatnya. "Kesan pandemik COVID-19 sekarang bukan sahaja mengancam kesihatan fizikal, tetapi juga kesihatan mental yang memerlukan perhatian khusus. Kita dapat melihat dari peningkatan jumlah pesakit yang datang ke klinik praktik psikiatri, ”jelasnya.

Prof. Ari Fahrial menambah bahawa sebilangan masyarakat umum masih sukar untuk mengakses maklumat kesihatan yang betul dan boleh dipercayai. Dengan begitu banyak tipuan yang tersebar melalui media sosial, tidak jarang pesakit dan keluarga mereka membuat keputusan yang salah kerana maklumat ini.

Dengan maklumat melalui buku-buku yang ditulis oleh para pakar, diharapkan dapat menjadi panduan dan sumber maklumat yang mudah difahami oleh semua golongan sehingga dapat menolong siapa saja yang membacanya.

"Sumber untuk menulis buku ini dikumpulkan dari pencarian literatur dan sedikit pengalaman membantu pesakit dengan gangguan keperibadian sempadan. Tujuan penulisan buku ini adalah untuk dapat berkongsi dengan orang lain, untuk penderita dan keluarga mereka, terutama ibu bapa dan persekitaran yang terdekat, sehingga mereka dapat menjadi penyokong yang berfungsi dengan baik bagi mereka yang mengalami ADD, ”jelas dr. Nurmiati.

Baca juga: Adakah Anda Tahu Beberapa Jenis Gangguan Mental?

Sumber:

Pelancaran buku mengenai Mengenali Ambang Keperibadian, yang diterima oleh Guesehat, Ahad (30/8)