Konflik Antara Mertua dan Menantu | Saya sihat

Perkahwinan dan rumah tangga tidak hanya menyatukan dua individu, tetapi juga dua keluarga. Tidak jarang kerana perbezaan tabiat bahkan budaya yang dibawa dari setiap keluarga, pelbagai konflik timbul dalam rumah tangga.

Selain konflik dengan pasangan, konflik dengan mertua juga merupakan masalah yang cukup biasa dalam kehidupan rumah tangga. Berdasarkan tinjauan dalam talian yang dilakukan oleh Teman Bumil dan Populix kepada 995 responden ibu di seluruh Indonesia, sekitar 54% dari mereka mengakui bahawa mereka mengalami kesukaran untuk menjalin hubungan baik dengan mertua mereka.

Perbezaan Sifat dan Kebiasaan, Faktor Pencetus Konflik Mertua dan Menantu

Bagaimanapun, ibu dan mertua adalah orang yang tidak mengenali satu sama lain sebelumnya. Mereka berdua bertemu kerana perkahwinan Mums dan Anak. Tidak menghairankan, ia memerlukan banyak penyesuaian dan toleransi, baik untuk ibu, mertua, termasuk Ayah.

Tentunya dalam situasi yang ideal, ibu bapa mertua dan menantu diharapkan dapat menerima perbezaan antara satu sama lain, sehingga keharmonian tercipta. Namun, tidak dapat dinafikan bahawa perbezaan ciri latar belakang, kebiasaan, dan lain-lain adalah faktor yang membuat hubungan antara mertua dan mertua sering menghadapi halangan. Ini juga dinyatakan oleh 36% ibu di Indonesia yang bersedia menjadi responden dalam tinjauan Teman Bumil dan Populix.

Bukan hanya perbezaan sifat dan kebiasaan, harapan setiap pihak juga dapat memicu konflik antara mertua dan menantu perempuan. "Kadang-kadang mertua mempunyai kriteria tertentu, ya. Sebenarnya, kedua-duanya, termasuk menantu, sudah memiliki anggapan atau persepsi, apa jenis anak atau mertua yang mereka inginkan. Dan menantu -law, "jelas Ahli Psikologi Ajeng Raviando, dalam wawancara eksklusif yang dilakukan oleh Teman Bumil pada hari Isnin (24/5).

Tidak dapat dinafikan bahawa setiap keluarga mempunyai budaya dan adat tersendiri yang mungkin berbeza dari yang biasa kita lakukan. Oleh itu, menurut Ajeng, tempoh orientasi semasa pacaran atau sebelum berkahwin juga dapat menjadi syarat penting untuk menjalin hubungan yang harmoni dengan mertua.

Lebih-lebih lagi, penting untuk diingat bahawa bagaimanapun, menantu adalah 'pendatang baru' dalam keluarga pasangan yang sebelumnya mempunyai tabiat tersendiri. Oleh itu, kunci penting untuk keharmonian menantu dan mertua adalah kesediaan menantu perempuan untuk dapat membuka matanya, memperhatikan, dan mengamati kebiasaan ini.

"Anda dipanggil orang baru, betul, anda harus menantu yang berusaha mengenalnya dengan lebih baik, lebih memahami, kira-kira peraturan seperti ini. Ya, anda pasti tidak faham, tapi anda perlu menyesuaikan diri dengan pendatang baru ini, bukan seseorang yang sudah terbiasa dengan tradisi lama. atau dalam hal ini mertuanya, "tambah Ajeng.

Ya, walaupun sebelumnya disebutkan bahawa lebih dari separuh responden kajian mengalami kesulitan menjalin hubungan baik dengan mertua mereka pada awalnya, 8 dari 10 responden juga berjaya menjalin hubungan baik dengan mertua mereka.

Selain terbuka untuk memahami sifat dan kebiasaan keluarga mertua anda, faktor lain yang juga cukup dominan dalam mewujudkan hubungan baik dengan keluarga mertua adalah sokongan dan sikap netral pasangan anda. Keterbukaan pasangan anda kepada anda, terutama mengenai kehidupan keluarga anda, dapat sangat membantu anda dalam memahami sifat dan tabiat keluarga mertua anda.

Selain itu, perlakuan yang menyenangkan dari keluarga mertua, seperti menolong Ibu dalam masa sukar, memberi nasihat, atau hanya mendengar keluhan anda, juga dapat sangat membantu mewujudkan hubungan yang harmoni dengan mertua.

"Saya gembira kerana mertua saya, terutama ibu mertua, juga suka memberi nasihat dan pertolongan. Sebagai contoh, apa yang harus saya lakukan ketika memproses makanan atau sebagai contoh, ketika saya menghadapi masalah menjaga anak, mertua saya juga membantu, "kata Ratna, salah seorang responden tinjauan yang mempunyai hubungan baik dengan mertua sejak awal perkahwinan mereka.

Penglibatan dalam undang-undang ibu bapa sering mencetuskan konflik

Hubungan antara Ibu, Ayah, dan mertua boleh menjadi sangat rumit, terutama ketika Ibu sudah hamil dan mempunyai anak. Adalah difahami sekiranya ibu bapa mempunyai tanggungjawab dalam mendidik anak-anak mereka.

Sebaliknya, mertua dengan pengalaman mereka juga merasakan mereka mempunyai keinginan untuk menjadikan cucu seperti yang dia harapkan. Keadaan seperti ini kadangkala menimbulkan masalah baru antara Ibu dan mertua.

Sebenarnya, bukan hanya ketika anda sudah mempunyai anak, konflik antara mertua dan mertua juga dapat timbul sejak anda menjalani program kehamilan atau hamil. Kira-kira 65% daripada 586 ibu yang menjalani program kehamilan atau hamil juga mengaku mengalaminya.

Terdapat juga tiga konflik utama yang sering timbul pada masa ini, termasuk permintaan mertua kepada menantunya untuk melakukan perkara yang tidak seperti yang mereka mahukan (30%), kritikan mertua terhadap anak perempuan- mertua (28%), dan campur tangan mertua dalam keputusan memilih perkhidmatan perubatan dalam tempoh ini. program kehamilan atau semasa kehamilan (15%).

Sementara itu, daripada 527 ibu yang sudah mempunyai anak, 58% dari mereka juga sering mengalami konflik dengan mertua mereka mengenai pola keibubapaan. Perbezaan pendapat tentang cara menjaga anak menjadi sumber utama konflik antara ibu dan mertua, diikuti dengan corak dan tabiat makan anak-anak, kemudian waktu tidur anak-anak.

Salah seorang ibu yang mengalami keadaan ini ialah Putri. Bermula sejak kehamilannya, Putri mengakui bahawa ibu mertuanya terlalu banyak campur tangan mengenai pemilihan perkhidmatan perubatan, seperti doktor dan hospital. Itu tidak berhenti di situ, setelah Putri melahirkan, dia juga merasa bahawa ibu mertuanya terlalu terlibat dan banyak mengkritik tentang cara dia menjaga anak itu.

"Kadang-kadang saya kesal, ini seperti anak saya, betul. Ya, walaupun baru anak pertama, saya masih belajar juga, tetapi saya juga tidak ceroboh. Maksud saya, seperti ketika saya memegang anak saya, Saya juga akan memastikan bahawa dia selamat dan selesa. Walaupun kaedah mertua itu berbeza dari saya, itu tidak bermaksud saya tidak dapat menjaganya, "akui Putri.

Sebagai tindak balas kepada ini, Ajeng menekankan bahawa "kebahagiaan berkompromi". Maksudnya, jika anda ingin kehidupan hubungan anda dengan keluarga mertua anda menyenangkan, maka semuanya harus dikompromikan.

Beberapa pasangan mertua mungkin menyedari bahawa terdapat perbezaan dalam pengasuhan antara masa mereka dan hari ini, jadi mereka tidak mahu terlalu banyak campur tangan dalam keputusan Ibu dan Ayah dalam membesarkan anak mereka. Sebaliknya, tidak sedikit pasangan mertua sebenarnya mempunyai pandangan yang bertentangan. Sekiranya ini berlaku, mungkin berlaku geseran dan konflik antara Ibu dan mertua seperti yang berlaku pada Putri.

"Sekiranya mertua tidak mengetahui perbezaan ini, sebagai menantu, tidak ada salahnya berusaha berkompromi dan berdiskusi untuk mewujudkan keharmonian. Tidak perlu segera menolak kata-kata dari pihak- undang-undang, kerana selain menyakitkan, mungkin perbincangan itu juga berguna, "kata Ajeng.

Ajeng memberikan cadangan, misalnya jika ada webinar mengenai penjagaan bayi, cubalah mengajak mertua untuk turut serta. Dengan cara ini, mertua memperoleh pengetahuan baru dan melihat kenyataan bahawa terdapat perbezaan corak keibubapaan yang anda maksudkan. Daripada perasaan mertua yang dilindungi oleh menantu mereka, ibu dan mertua juga boleh berkompromi mengenai gaya keibubapaan yang sesuai untuk diterapkan.

"Yang penting adalah, bersyukur dan pandai melihat apa yang dapat kita syukuri. Kedua, jangan mudah mendapat emosi negatif. Ketiga, ingatlah bahawa semua masalah tidak akan dapat diselesaikan dalam masa yang singkat. menyelesaikan masalah juga selagi kita berusaha bagaimana menyelesaikannya, "tambah Ajeng.

Suami, Perhubungan antara Ibu dan Mertua Apabila Konflik timbul

Berada dalam situasi konflik dengan mertua berasa sangat tidak selesa. Walaupun kebanyakan ibu akan menyatakannya kepada Ayah, tetapi ada juga ibu yang sebenarnya memilih untuk berdiam diri dan menyimpannya pada diri mereka sendiri.

Menurut Ajeng, menyatakan keprihatinan Mums mengenai konflik dengan mertuanya adalah cara yang paling berkesan untuk menjaga hubungan yang harmoni. Dengan bercakap, anda dapat membantu menjadi penghubung dan memberikan cadangan untuk menyelesaikan konflik. Ini kerana Ayah sebagai anak kandung pasti akan memahami ciri dan tabiat ibu bapa mereka dengan lebih baik.

Sebaliknya, sebagai pasangan, ibu juga mesti dapat melihat melalui 'cermin mata' ayah, di mana dia berada di antara ibu dan ibu bapanya. Ini tentunya bukan perkara yang mudah bagi Ayah, jadi jika Ibu juga menjengkelkan Ayah kerana tingkah laku mertuanya, masalah baru mungkin timbul dalam rumah tangga anda.

"Kadang-kadang kedudukannya sandwic pasangan (suami), antara isteri atau ibu bapa. Itulah yang harus anda sedar terlebih dahulu. Apabila kita sedar, pada akhirnya kita dapat bertoleransi satu sama lain, dan berkomitmen untuk menjadi keluarga bahagia, "tutup Ajeng. (AS)