Patofisiologi hipertensi - GueSehat.com

Hipertensi adalah peningkatan tekanan darah di atas rata-rata normal seperti yang ditunjukkan oleh sphygmomanometer. Hipertensi tidak simptomatik, terutama pada peringkat awal. Walaupun begitu, perjalanan penyakit atau patofisiologi hipertensi sangat kompleks dan rumit.

Terdapat banyak faktor yang terlibat dalam patofisiologi hipertensi. Faktor yang paling berpengaruh dalam hipertensi penting atau hipertensi primer adalah faktor genetik, diet garam tinggi, keadaan hormon, dan banyak faktor lain.

Walaupun ada pengaruh genetik, hingga kini mekanisme hipertensi primer masih belum diketahui dengan pasti. Untuk mengetahui patofisiologi hipertensi, berikut adalah penjelasan mudah.

Baca juga: Sebab dan Gejala Hipertensi yang perlu diperhatikan

Patofisiologi Hipertensi

Hampir semua penyakit kronik tidak datang secara tiba-tiba, tetapi mempunyai sejarah perjalanan yang panjang. Begitu juga dengan darah tinggi. Apabila seseorang didiagnosis menghidap hipertensi untuk pertama kalinya, dia mungkin mula mengalami hipertensi beberapa tahun sebelumnya.

Patofisiologi hipertensi secara semula jadi bermula dengan peningkatan tekanan darah sekali-sekala. Tanpa melakukan pemeriksaan tekanan darah, anda tidak akan mengetahui sama ada terdapat peningkatan tekanan darah. Kenaikan tekanan darah sekali-sekala ini secara beransur-ansur akan menjadi lebih kerap dan kemudian berterusan, atau tidak dapat turun kembali.

Pada mulanya, penghidap hipertensi tidak merasakan simptom. Sekiranya terdapat gejala, mereka biasanya tidak spesifik dan berubah-ubah. Setelah penyakit ini berkembang menjadi hipertensi berterusan, patofisiologi hipertensi menjadi lebih rumit, yang melibatkan kerosakan pada organ lain di seluruh badan.

Bermula dari kerosakan pada saluran darah kecil akibat hipertensi, diikuti oleh saluran darah yang lebih besar seperti arteri dan aorta. Kedua-duanya adalah saluran utama dalam badan yang besar, salah satunya membawa darah ke dan dari jantung.

Kerosakan pada saluran darah kecil juga terjadi di semua organ tubuh sehingga perlahan-lahan jantung, ginjal, retina, dan sistem saraf pusat akan rosak.

Baca juga: Tabiat Pencetus Darah Tinggi Yang Sering Diabaikan

Patofisiologi Hipertensi mengikut masa berlakunya

Sekiranya diperhatikan, ini adalah patofisiologi hipertensi bermula dari peringkat awal hingga hipertensi lanjut:

1. tekanan darah tinggi

Prehypertension sering juga disebut hipertensi peringkat awal, iaitu ketika hasil pemeriksaan tekanan darah menunjukkan peningkatan tetapi tidak dikategorikan sebagai hipertensi. Prehypertension dicirikan oleh tekanan darah sistolik (nombor teratas) adalah 120 mmHg-139 mmHg, dan diastolik (nombor bawah) adalah 80 mmHg-89 mmHg.

Prehypertension adalah tanda amaran bahawa anda mungkin mengalami tekanan darah tinggi pada masa akan datang. Prehypertension dapat dijumpai pada usia 10-30 tahun. Penyebabnya biasanya adalah peningkatan output jantung.

2. Tahap Hipertensi 1

Hipertensi tahap 1 umumnya dialami pada usia 20-40 tahun, ketika tekanan darah antara 140/90 hingga 159/99. Sekiranya hipertensi diketahui seperti ini, maka terapi mesti dilakukan.

3. Tahap Hipertensi 2

Juga dikenali sebagai hipertensi tahap 2, ini ditunjukkan oleh tekanan darah 160/100 atau lebih tinggi. Secara amnya, hipertensi berterusan ini mempengaruhi orang dari usia 30-50 tahun.

4. Hipertensi lanjutan (komplikasi)

Ini adalah tahap terakhir hipertensi apabila komplikasi terjadi pada organ tubuh yang lain, baik ke jantung, ginjal, mata, dan saraf. Umur purata permulaan komplikasi adalah 40-60 tahun.

Punca Tekanan Darah Tinggi

Seperti yang dijelaskan di atas, pada orang muda, hipertensi biasanya dikaitkan dengan peningkatan output jantung. Output jantung adalah isipadu darah yang dipam oleh ventrikel jantung per minit.

Mengapa kadar pengeluaran jantung meningkat, salah satunya disebabkan oleh pengekalan cecair dan garam oleh buah pinggang. Pada peringkat awal hipertensi ini, kerosakan saluran darah pada umumnya tidak berlaku. Ini kerana saluran darah masih dapat menyesuaikan diri dengan peningkatan output jantung ini.

Walau bagaimanapun, ketika hipertensi berterusan, penyesuaian vaskular mulai hilang. Pembuluh darah mula berubah bentuk, termasuk kekakuan dan penyempitan mula berlaku. Dan ini berlaku secara sistematik, atau di semua saluran darah besar dan kecil.

Baca juga: Apakah Perbezaan antara Hipertensi Pulmonari dan Hipertensi Secara Umum?

Hati-hati dengan Komplikasi dan Kematian Kerana Hipertensi

Sebilangan besar orang yang didiagnosis dengan hipertensi akan terus mengalami peningkatan tekanan darah ketika mereka meningkat usia. Ini bermaksud bahawa setelah menderita darah tinggi, tekanan darah akan sukar diturunkan, tanpa bantuan ubat. Hipertensi yang tidak dirawat akan meningkatkan risiko kematian dan inilah sebabnya hipertensi digambarkan sebagai pembunuh senyap.

Hipertensi ringan hingga sederhana, jika tidak dirawat, boleh dikaitkan dengan risiko aterosklerosis (arteri tersumbat, mencetuskan serangan jantung dan strok) pada 30% orang dengan hipertensi. Selain itu, ia dikaitkan dengan kerosakan organ pada 50% pesakit hipertensi, dalam 8-10 tahun setelah diagnosis hipertensi.

Pesakit dengan hipertensi yang tahan juga berisiko tinggi untuk mengalami komplikasi yang lebih teruk, terutama jika mereka mempunyai penyakit lain seperti penyakit buah pinggang kronik, penyakit jantung iskemik, atau diabetes.

Satu-satunya cara untuk mencegah komplikasi dan kematian akibat hipertensi adalah dengan menurunkan tekanan darah. Penyelidikan menunjukkan bahawa pesakit dengan hipertensi tahan yang tekanan darahnya terkawal mempunyai risiko penurunan yang signifikan untuk beberapa penyakit kardiovaskular seperti strok, penyakit jantung koronari, atau kegagalan jantung.

Baca juga: 14 Perkara Tidak Dijangka Dapat Meningkatkan Tekanan Darah

Hati-hati jika terdapat peningkatan tekanan darah

Dengan mengenali patofisiologi hipertensi, intervensi awal dapat dilakukan sebelum hipertensi berkembang lebih jauh. Sebarang kenaikan tekanan darah, tidak kira seberapa kecil ancamannya.

Data menunjukkan bahawa risiko kematian akibat penyakit jantung atau strok meningkat untuk setiap peningkatan tekanan darah mmHg. Peningkatan tekanan darah sistolik 20 mm Hg atau tekanan darah diastolik 10 mm Hg (di atas 115/75 mm Hg), dikaitkan dengan risiko kematian dua kali ganda akibat penyakit dan strok.

Jangan salah sangka, walaupun anda masih dalam tahap pra-tekanan darah, risiko komplikasi penyakit jantung dan strok masih ada. Penyelidikan menunjukkan risiko strok mencapai 66% berbanding dengan orang yang mempunyai tekanan darah normal (<120/80 mm Hg).

Baca juga: Perlukah Kanak-kanak Memeriksa Tekanan Darah?

Terapi Hipertensi

Oleh kerana besarnya pengaruh hipertensi dilihat dari patofisiologi hipertensi yang merupakan keperluan, adalah penting untuk menguruskan tekanan darah agar sentiasa dalam jumlah normal. Anda melakukan ini dengan melakukan beberapa pendekatan terapi.

Pemberian ubat hipertensi telah terbukti dapat menyelamatkan nyawa pesakit hipertensi daripada komplikasi dan kematian. Penyelidikan klinikal menunjukkan bahawa pesakit yang kerap mengambil ubat hipertensi akan mendapat faedah berikut:

  • 35-40% pengurangan risiko strok secara purata

  • Penurunan risiko serangan jantung secara purata 20-25%

  • Mengurangkan risiko kegagalan jantung lebih daripada 50%

Di samping itu, dianggarkan bahawa 1 kematian dapat dicegah untuk setiap 11 pesakit dengan hipertensi tahap 1 yang dirawat. Bukan hanya itu, faktor risiko kardiovaskular lain dapat terus diturunkan sekiranya tekanan darah dapat turun 12 mm Hg selama 10 tahun tercapai.

Adakah anda tahu patofisiologi hipertensi sekarang? Ingatlah bahawa hipertensi dapat dicegah dengan gaya hidup yang sihat. Sekiranya anda sudah menghidap hipertensi, ia boleh dicegah menjadi lebih teruk dan menyebabkan komplikasi.

Baca juga: Kenali Kesan Sampingan Dadah Hipertensi

Rujukan

Medscape. Tinjauan hipertensi.

Infodatin Kementerian Kesihatan, Hipertensi

WebMD. Adakah tekanan darah tinggi anda berisiko?