Palpitasi jantung - Saya sihat

Palpitasi jantung, sesiapa sahaja boleh mengalami perkara yang sama, termasuk anda Gang Sihat! Definisi berdebar-debar sangat luas, boleh dikaitkan dengan gejala psikologi dan juga gangguan fizikal. Memenuhi keinginan anda, hati anda pasti berdegup dengan tidak menentu. Tetapi kita bercakap mengenai jantung berdebar kali ini yang berkaitan dengan gangguan penyakit. Apakah simptom jantung berdebar?

Baca juga: Apakah Denyutan Jantung Normal Setiap Minit?

Punca Jantung Berdebar

Dalam perubatan, jantung berdebar sepanjang hari bukanlah petanda yang baik. Jantung dewasa yang sihat rata-rata berdegup sekitar 90 kali seminit. Apabila jantung berdegup lebih cepat, lebih daripada 100 degupan seminit, ia disebut takikardia.

Tachycardia, yang boleh menyebabkan berdebar-debar, mungkin disebabkan oleh salah satu faktor berikut:

  • Sukan

  • Takut

  • Demam

  • Anemia

  • Kelenjar tiroid yang terlalu aktif.

Kebalikan dari takikardia adalah bradikardia, iaitu ketika degupan jantung terlalu perlahan, kurang dari 40 per minit. Prof. Dr. dr. Yoga Yuniadi, SpJP (K), Pakar Kardiovaskular dari Rumah Sakit MMC, Jakarta, menjelaskan, “Biasanya, jantung berdetak 50-90 kali per menit. Apabila jantung berdegup kencang ia akan berdegup hingga 200 kali seminit. Sementara itu, degupan jantung menjadi perlahan apabila degupan jantung dikira 40 denyut seminit, "jelasnya.

Tachycardia dan bradycardia menunjukkan gejala gangguan irama jantung atau aritmia. Penyebab aritmia adalah irama degupan jantung yang tidak normal kerana masalah dengan sistem pengaliran elektrik jantung.

Jangan terkejut, Gang Sihat, untuk mengepam darah ke seluruh badan, otot jantung mempunyai sistem elektrik yang sangat sistematik dan berirama. Jantungnya seperti pencawang elektrik sehingga tidak boleh ada gangguan ketika menjalankan tugasnya. Palpitasi jantung adalah petunjuk gangguan elektrik di jantung, yang menyebabkan irama jantung yang huru-hara. Nah gangguan ini boleh membawa maut.

Baca juga: Mengesan Gangguan Irama Jantung dengan Menari

Gejala Aritmia

Gejala aritmia bukan sahaja berdebar-debar, tetapi berbeza-beza, bergantung kepada keparahan keadaan. Irama jantung yang tidak normal (aritmia) ini juga boleh datang dan pergi (bergantian) atau gejala muncul secara tiba-tiba.

Gejala aritmia biasa adalah:

- Sensasi jantung berdebar disebut berdebar-debar. Tetapi ingat, sensasi berdebar ini juga sering terjadi pada orang yang tidak mengalami aritmia. Inilah sebabnya mengapa penting untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis yang betul mengenai berdebar-debar ini.

- Nadi cepat, perlahan, atau tidak normal.

- Pening atau pingsan.

- Sukar bernafas.

- Sakit dada yang kadang kala timbul.

Beberapa aritmia boleh menjadi lebih serius apabila degupan jantung begitu cepat atau lambat sehingga menyebabkan darah terlalu sedikit mengalir ke jantung. Dalam beberapa kes, ini boleh menyebabkan kegagalan jantung, atau penghidapnya jatuh.

Bolehkah gejala ini dialami oleh kanak-kanak kecil? Ternyata boleh. Tetapi pada kanak-kanak, gejalanya mungkin sukar dikenali. Untuk mengesan aritmia pada anak kecil, satu-satunya petunjuk adalah perubahan tingkah laku atau masalah dengan makan.

Baca juga: Gejala Serangan Jantung Ringan Sama dengan Selsema!

Punca berdebar-debar jantung bukan disebabkan oleh masalah pada jantung

Selain masalah dengan elektrik jantung, berdebar-debar juga boleh disebabkan oleh keadaan lain yang tidak ada kaitan dengan kelainan pada jantung.

Ubat-ubatan tertentu dan hormon tiroid yang berlebihan (hipertiroidisme) juga boleh mencetuskan aritmia. Dalam beberapa kes, penyebabnya tidak jelas. Contohnya, sesetengah orang mengalami gejala berdebar tiba-tiba, tetapi jantungnya baik.

Rawatan Aritmia

Setiap jenis gangguan irama jantung mempunyai pilihan rawatan yang berbeza. Rawatan juga berdasarkan keadaan pesakit, sama ada dia mempunyai penyakit jantung koronari, atau tekanan darah tinggi.

Menurut Dr. Yoga, kaedah paling moden untuk menangani aritmia pada masa kini adalah dengan melakukan pembedahan kecil pada jantung. Terdapat beberapa pilihan untuk pembedahan kecil, tetapi tujuannya adalah untuk memperbaiki elektrik jantung dan mengurangkan kemungkinan pembekuan darah terbentuk di ruang jantung.

Gangguan irama jantung ini dapat mencetuskan aliran darah di jantung tidak lancar sehingga pembekuan darah terbentuk. Sekiranya gumpalan darah ini memasuki peredaran darah, mereka dapat menyekat saluran darah dan menyebabkan strok atau serangan jantung.

Itulah sebab mengapa gejala aritmia sedikit pun, seperti berdebar-debar jantung yang tidak normal, tidak dapat diabaikan. Segera berjumpa doktor untuk pemeriksaan lanjut.

Baca juga: Awas, gejala pertama fibrilasi atrium adalah strok!

Sumber:

Seminar Kesihatan Jantung di Hospital MMC, Jakarta, 23 Januari 2020.

Pesakit.info. Aritmia irama jantung yang tidak normal.