Pesakit Kanser Ovari

Kanser bukanlah sejenis penyakit yang boleh diremehkan. Gejala awal sering sukar dikesan, menjadikan beberapa kes barah menyebabkan kematian. Kerana sangat berisiko, pastinya tidak ada di antara kita yang mengharapkan untuk mengalaminya. Apalagi dihukum menderita barah, hanya membayangkan itu sudah membuat kita gemetar ngeri.

Jadi apa yang berlaku sekiranya kenyataan mengatakan sebaliknya? Apa yang berlaku sekiranya kita mengetahui bahawa kita menderita penyakit yang mengerikan ini? Seorang wanita bernama Sandra Julia Adrina didiagnosis menghidap barah ovari tahap 2C pada tahun 2016. Ibu kepada seorang anak, mengakui bahawa pada mulanya dia tidak pernah menyangka dia akan menderita penyakit ini. "Pada mulanya, ketika saya mengalami haid, saya merasakan kesakitan yang tidak tertahankan, yang pada pendapat saya tidak normal. Sehingga terasa seperti saya tidak mahu melakukan apa-apa dan hanya mahu tidur, "katanya.

Baca juga: Cegah Kanser dengan Gaya Hidup Sihat!

Mengesan ada yang tidak kena, Sandra memutuskan untuk berjumpa doktor. Setelah menjalankan peperiksaan, dia memperoleh keputusan yang mengejutkan. Berdasarkan hasil pemeriksaan, doktor menemui sista di ovari kiri (ovari).

Menurut doktor, kista pada ovari kiri Sandra agak besar, berukuran sekitar 8.9 cm. Keadaan ini memerlukan Sandra untuk segera melakukan pembedahan membuang ovari, atau apa yang dikenali sebagai pembedahan laparoskopi.

Ia tidak berhenti di situ, ketika pembedahan laparoskopi dilakukan, doktor juga menemui adenomiosis pada rahim Sandra. Adenomyosis adalah keadaan apabila tisu endometrium, yang merupakan lapisan dalam rahim, muncul dan tumbuh di dalam dinding (otot) rahim.

Melihat keadaan ini, doktor memberi Sandra dua pilihan, iaitu membersihkan atau membuang ovari. Namun, pada waktu itu, Sandra mengatakan bahawa doktor yang merawatnya akan mengesyorkan Sandra untuk melakukan pembedahan membuang ovari. Ini kerana jika ovari masih ada, hormon akan terus dihasilkan dan berpotensi menyebabkan kista muncul semula.

Baca juga: Wanita Mesti Tahu Mengenai Kanser Rahim!

Dihukum Kanker Tahap 2C

“Pada masa itu saya segera berbincang dengan suami. Sekiranya saya dilantik, saya pasti tidak akan mempunyai anak lagi. Tetapi, apa yang boleh saya lakukan. " kata Sandra. Setelah banyak memikirkan, Sandra akhirnya mengambil keputusan dengan keputusannya untuk menjalani pembedahan laparoskopi pada bulan Disember 2016, dengan harapan keadaannya akan bertambah baik.

Berdasarkan prosedur, setelah pembedahan laparoskopi, sel-sel kista akan dibawa ke makmal untuk pemeriksaan lebih lanjut, sama ada sel-sel tersebut ganas atau tidak. Untuk menunggu keputusan ujian makmal, Sandra harus menunggu beberapa minggu. Akhirnya setelah 3 minggu, doktor menyatakan bahawa sel-sel kista di rahim Sandra diklasifikasikan sebagai ganas.

Mengetahui keadaan ini, Sandra akhirnya dinasihatkan untuk bertemu dengan pakar onkologi sehingga tindakan selanjutnya, seperti kemoterapi, segera diberikan. Kemoterapi adalah usaha untuk merawat pesakit barah dengan menggunakan bahan kimia. Kemoterapi bertujuan untuk menghalang atau menghentikan pertumbuhan sel onkogen (barah) di dalam tubuh pesakit.

"Pada masa itu, kerana barah ovari saya sudah berada di tahap 2C, doktor memerintahkan saya melakukan kemoterapi 6 kali dengan setiap selang kemoterapi sekitar 3 minggu." Sandra menjelaskan. Dia menjalani kemoterapi pertamanya pada 5 April 2017.

Kesan Kemoterapi Yang Sangat Berat

Sejak kemoterapi pertama hingga yang terakhir pada 24 Julai 2017, Sandra telah mengalami sejumlah kesan sampingan yang teruk. Bermula dari keadaan badan yang menjadi lemah akibat penurunan jumlah hemoglobin, pening, mual, sakit badan, sembelit, hingga keguguran rambut. Kesan kemoterapi paling teruk yang pernah dialami Sandra adalah ketika dia menjalani kemoterapi ketiga. Pada waktu itu, Sandra demam tinggi mencapai 39 ° C, membuatnya tidak mempunyai selera sama sekali.

Bukan hanya itu, kesan kemoterapi juga memberi kesan pada lidah dan hujung jari Sandra. Hingga kini, dia masih sering merasa kebas di hujung jarinya. Lidahnya juga sering sukar merasakan selera tertentu, terutama setelah menjalani kemoterapi. Ini berlaku kerana ubat kemoterapi yang sangat kuat tidak dapat memilih sel mana yang harus dilemahkan (sel barah) dan sel mana yang tidak boleh dilemahkan (sel normal). Untuk mengatasi keadaannya yang lemah, doktor biasanya menyarankan Sandra untuk mengambil vitamin B, ubat hati (curcuma), ubat untuk perut, dan ubat anti-radang.

Baca juga: Susu ibu juga boleh merawat barah, anda tahu!

Di samping itu, doktor juga meminta Sandra untuk terus makan makanan yang sihat sehingga keadaan tubuhnya bertambah baik setelah kemoterapi. Namun, Sandra mengakui bahawa dia masih membatasi penggunaan makanan panggang, segera, dan diawetkan. Dia lebih suka makan buah dan sayur yang dibawa dari rumah. Dia juga tidak lupa untuk selalu makan telur rebus setiap hari, untuk meningkatkan tekanan darah.

Jaga semangat

Walaupun keadaannya, yang sedang melawan barah ovari, semangat Sandra untuk terus menjalani kehidupannya seperti biasa tetap tinggi. Terbukti bahawa dalam tempoh kemoterapi yang telah dilakukan sebanyak 6 kali, Sandra masih bekerja dan menjaga keluarganya. "Nasib baik rakan pejabat saya juga faham. Jadi jika saya tidak masuk, mereka akan membantu kerja saya sebentar. " kata Sandra.

Kini, Sandra telah menyelesaikan keseluruhan proses kemoterapi. Dan berdasarkan pemeriksaan ultrasound, doktor menyatakan bahawa Sandra sekarang bersih dari sel barah yang dihidapinya. Walaupun begitu, Sandra masih perlu melakukan pemeriksaan rutin setiap 1 bulan untuk memastikan keadaannya. Akhirnya, Sandra menambah bahawa kunci pemulihannya setakat ini, dan mungkin penyembuhan bagi semua orang yang mengalami keadaan yang sama dengannya, adalah hidup bahagia, tidak tertekan, dan selalu berfikir positif.

Saya sihat dan Geng Sihat berdoa agar keadaan Sandra menjadi lebih baik, okey! Teruskan, Sandra!