Cara mengatasi hipoglikemia | saya sihat

Diabetes mellitus adalah penyakit tidak berjangkit dengan kejadian yang cukup tinggi di Indonesia. Hasil Penyelidikan Dasar Kesihatan yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada tahun 2018 menunjukkan bahawa 2 dari 100 orang Indonesia berusia lebih dari 15 tahun didiagnosis menderita diabetes mellitus.

Salah satu rawatan untuk diabetes mellitus adalah penggunaan terapi ubat, sama ada diambil secara oral atau disuntik, seperti insulin. Salah satu cabaran dalam rawatan diabetes mellitus adalah hipoglikemia.

Hipoglikemia adalah keadaan di mana kadar gula darah dalam badan turun di bawah tahap normal, biasanya di bawah 60 atau 70 mg / dL. Hipoglikemia adalah salah satu kesan yang tidak diingini dari penggunaan ubat anti-diabetes, terutamanya insulin dan ubat sulfonylurea oral seperti glikuidon, gliklazid, dan glibenclamide.

Sebagai ahli farmasi, saya telah beberapa kali bertemu dengan pesakit hipoglikemia. Biasanya saya akan mendidik pesakit tentang tanda-tanda dan gejala hipoglikemia sehingga pesakit dapat segera mengatasi keadaan hipoglikemia yang berlaku, dan juga memperkenalkan peraturan (peraturan) 15-15 dalam pengurusan hipoglikemia.

Baca juga: Apabila otak kekurangan gula kerana hipoglikemia, inilah kesannya!

Tanda dan Gejala Hipoglikemia

Setiap pesakit mempunyai reaksi yang berbeza jika kadar gula darahnya turun di bawah had normal. Walau bagaimanapun, tanda dan gejala hipoglikemia yang paling biasa termasuk:

  • Bergegar
  • Peluh sejuk
  • Keliru
  • Degupan jantung
  • Pening atau kepala berpusing
  • Berasa lapar
  • Mual
  • Mengantuk
  • Lemah
  • Gangguan visual

Apabila kadar gula dalam darah rendah, ini akan menjadi rangsangan bagi tubuh untuk mengeluarkan hormon adrenalin. Hormon adrenalin yang dihasilkan akan menyebabkan kesan seperti jantung berdebar dan berpeluh sejuk. Sekiranya tahap gula dalam darah terus turun, otak tidak akan mendapat pengambilan gula yang mencukupi dan gejala seperti mengantuk dan putaran kepala akan muncul.

Baca juga: Kesan Pemanis Buatan terhadap Peningkatan Tahap Gula Darah

Cara Mengatasi Hipoglikemia dengan Peraturan 15-15

Sekiranya pesakit mengalami tanda-tanda dan gejala hipoglikemia seperti yang disebutkan di atas, maka terapi dapat dilakukan tentang cara mengatasi hipoglikemia dengan menggunakan aturan (peraturan) 15-15.

Pertama sekali, segera makan atau minum karbohidrat sebanyak lebih kurang 15 gram untuk meningkatkan kadar gula dalam darah. Periksa kadar gula dalam darah selepas pengambilan karbohidrat selama 15 minit, jika tahap gula dalam darah masih di bawah 70 mg / dL maka pesakit makan atau minum 15 gram karbohidrat lagi. Kemudian kadar gula darah diperiksa lagi 15 minit setelah memakan karbohidrat. Ini dilakukan sehingga tahap gula dalam darah melebihi 70 mg / dL atau sehingga gejala menurun.

Karbohidrat yang disebut 15 gram boleh menjadi:

  • Setengah gelas (125 mL) jus tanpa gula atau minuman ringan
  • 1 sudu besar (15 mL) gula atau madu
  • Gula-gula, jeli, atau gula-gula lembut, untuk mengetahui berapa banyak pengambilannya dapat dilihat pada berapa gram kandungan gula yang tertera pada bungkusan produk.

Sebab Hhipoglikemia

Seperti yang telah disebutkan, hipoglikemia pada umumnya terjadi pada pesakit diabetes mellitus yang menggunakan insulin atau ubat anti-diabetes oral, terutama kelompok sulfonylurea.

Pada pesakit yang mengambil insulin, hipoglikemia dapat terjadi jika pesakit menggunakan jenis insulin yang salah, menyuntik terlalu banyak insulin, atau menyuntik insulin ke dalam otot dan bukannya di bawah kulit sebagaimana mestinya.

Hipoglikemia juga dapat terjadi jika seorang pesakit insulin makan lebih sedikit karbohidrat daripada biasanya, atau melakukan aktiviti fizikal dengan intensiti dan durasi yang lebih besar daripada biasanya.

Tidak jarang saya berjumpa dengan pesakit yang enggan meneruskan rawatan diabetes mellitus kerana mereka mengalami kesan sampingan hipoglikemia ini. Hipoglikemia tidak menyenangkan, tetapi rawatan diabetes mellitus masih penting untuk mencegah komplikasi penyakit ini.

Saya biasanya menasihati pesakit untuk mencatat berapa kali hipoglikemia berlaku dan keadaan yang menyertainya, seperti makanan yang mereka makan atau aktiviti fizikal yang mereka lakukan. Sekiranya hipoglikemia berulang, mungkin perlu menyesuaikan dos insulin atau ubat anti-diabetes yang digunakan. Ini juga dapat disesuaikan dengan diet atau kegiatan yang dilakukan ketika menggunakan insulin.

Walaupun mengalami hipoglikemia tentu tidak menyenangkan, tetapi ini boleh menjadi 'penggera' yang seharusnya tidak menjadi alasan untuk menghentikan rawatan secara sepihak tanpa berjumpa doktor. Rekod lengkap setiap episod hipoglikemia termasuk makanan dan aktiviti apa yang dilakukan pada masa hipoglikemia dapat membantu doktor menentukan terapi yang sesuai.

Sekiranya tanda-tanda dan gejala hipoglikemia dirasakan, segera periksa kadar gula darah dan mulailah terapi menggunakan peraturan 15-15 seperti yang disebutkan di atas. Sebaiknya pesakit yang menggunakan insulin membawa bekalan minuman atau makanan bergula di mana sahaja sebagai pertolongan cemas sekiranya berlaku hipoglikemia. Salam sihat!

Baca juga: Herba dan Makanan Tambahan yang Selamat untuk Diabetes

Rujukan:

Persatuan Diabetes Amerika, 2020. Hipoglikemia (gula darah rendah).