Seks dubur dan dubur Menyebabkan 7 Penyakit Ini!

Hubungan seksual tidak hanya terhad pada penembusan zakar ke dalam faraj. Tetapi bagi sebilangan orang yang suka 'pengembaraan' atau fantasi, mereka akan mencuba pelbagai cara untuk mencapai kepuasan, salah satunya adalah dengan melakukan hubungan seks dubur. Seks dubur juga boleh dilakukan dengan melakukan ramping. Sekiranya Geng Sihat tidak tahu apa itu ramping, ini adalah aktiviti untuk merangsang dubur dengan lidah atau bibir, sebagai teknik foreplay sebelum menembusi.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa penyakit yang mungkin dijangkiti dari aktiviti seksual ini. Menembusi seks melalui dubur mempunyai risiko tinggi menyebarkan penyakit kelamin. Ini kerana lapisan dubur lebih nipis dan mudah koyak. Selain penyakit kelamin, ternyata terdapat beberapa penyakit biasa yang boleh menular melalui seks dubur dan dubur-oral, misalnya, gaya 69, ramping, seks oral, atau penembusan seks dubur diikuti dengan seks oral. Ini kerana kemungkinan pasangan menelan tinja tercemar dengan jangkitan.

Baca juga: Posisi Seks oral yang dapat meningkatkan nafsu di ranjang

Penyebaran jangkitan tidak berhenti pada akhir seks dubur. Sebabnya, kadang-kadang untuk merangsang pasangan anda, anda harus memasukkan jari ke dalam dubur. Oleh itu, ada kemungkinan kotoran akan tersisa di antara kuku jika anda tidak mencuci tangan dengan betul selepas itu.

Penyakit Yang Boleh Menyerang

1. Hepatitis

Hepatitis A dan hepatitis E paling sering ditularkan oleh: ramping. Sebabnya, jalan utama penularan hepatitis jenis ini adalah dengan menelan kotoran yang terkena virus. Dan secara umum, hepatitis jenis ini tidak menunjukkan sebarang gejala.

2. Giardiasis

Jangkitan usus kecil ini yang disebabkan oleh parasit mikroskopik Giardia lamblia biasanya dijumpai dalam tinja manusia dan boleh bertahan di luar badan untuk jangka masa yang panjang. Seks dubur tanpa kondom atau ramping Ini mungkin cara jangkitan ditransfer. E. Coli dari dubur juga akan berisiko ditelan, kemudian menunjukkan gejala keletihan, mual, cirit-birit atau najis berminyak, hilang selera makan, dan muntah.

Baca juga: Perhatikan cara yang betul untuk membuang kondom!

3. Kepialu

Kepialu disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi yang boleh disebarkan dari tinja manusia. Salah satu penyebaran tifus boleh disebabkan oleh aktiviti ramping atau melakukan hubungan seks oral-dubur dengan orang yang dijangkiti demam kepialu. Gejala kepialu yang muncul adalah demam tinggi, sakit kepala, sakit otot dan kesakitan, hilang selera makan, lemah dan kelesuan.

4. Disentri

Disentri adalah penyakit usus yang disebabkan oleh bakteria yang sangat menular, dengan gejala utamanya adalah cirit-birit berdarah. Penularan bakteria ini boleh disebabkan oleh hubungan fizikal secara tidak sengaja antara tinja manusia yang dijangkiti atau ramping. Gejala yang timbul biasanya muntah, kekejangan perut, demam tinggi, hingga sakit sendi.

5. Jangkitan E.Coli

Kuman ini hidup di saluran pencernaan manusia. Melakukan seks oral selepas dubur menjadi risiko bagi kedua-dua pasangan menelan E.Coli dari dubur. Gejala termasuk cirit-birit berdarah, kekejangan perut, dan muntah. Selain itu, bakteria E.Coli juga dapat menyebabkan anemia teruk, hingga mati.

6. Amebiasis

Penyakit ini disebabkan oleh parasit yang disebut Entamoeba histolytica. Penularan penyakit ini boleh disebabkan oleh aktiviti tersebut ramping. Gejala yang timbul agak ringan, biasanya cirit-birit, sakit perut, dan kekejangan perut.

7. Cacing

Cacing boleh disebabkan oleh adanya seks dubur dan ramping. Biasanya jenis cacing yang disebarkan melalui dubur ke mulut adalah cacing gelang, cacing pita, dan cacing kremi.

Pelbagai penyakit berjangkit dari seks dubur masih boleh berlaku walaupun setelah membersihkan saluran dubur dengan betul. Ini kerana dubur adalah tempat di mana bakteria hidup. Untuk mengelakkan penularan penyakit di atas, selalu gunakan perlindungan ketika melakukan hubungan seks, seperti kondom atau empangan gigi (pelindung mulut khas untuk seks). Kemudian, ganti dengan kondom baru setelah menembusi dubur dan mahu terus menembusi ke dalam faraj. Ini untuk mengelakkan bakteria di dubur memasuki faraj, yang menyebabkan jangkitan saluran kencing.