Ciri & Penyebab Kanser Rahim pada Wanita

Tahukah anda bahawa barah serviks adalah penyebab kematian nombor 1 bagi wanita di Indonesia? Adalah sangat penting untuk mengetahui bahaya penyakit ini, kerana barah serviks menyerang banyak wanita. Angka kematian akibat barah serviks di Indonesia cukup tinggi. Sebilangan besar penyebabnya adalah kerana kelewatan diagnosis dan barah telah merebak ke organ lain ketika badan diperiksa.

Baca juga: Petua Mencegah Kanser Serviks

Penghidap barah serviks masih banyak dijumpai, baik pada wanita berusia remaja dan dewasa. Kanser jenis ini disebabkan oleh beberapa jenis virus yang menyerang organ pembiakan wanita di bahagian antara rahim dan vagina. Virus yang menyebabkan barah serviks Virus Papilloma Manusia (HPV) biasanya disebarkan melalui hubungan seksual. Bagi wanita yang mempunyai sistem kekebalan tubuh yang kuat mungkin dapat menghindari jangkitan dengan virus HPV, sementara bagi sebagian wanita yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang rendah akan mudah dijangkiti virus HPV sehingga virus tersebut dapat berkembang dan menyebabkan pertumbuhan barah sel di serviks.

Gejala Kanser Serviks

Kanser serviks dicirikan oleh penampilan pertumbuhan sel yang tidak normal di sekitar serviks yang kemudian berkembang menjadi barah. Pertumbuhan sel memerlukan masa bertahun-tahun untuk menjadi barah sehingga pencegahan dapat dilakukan jika anda mengalami beberapa gejala berikut:

  • Terdapat kotoran dalam air kencing.
  • Penurunan berat badan yang cepat kerana kehilangan selera makan.
  • Sakit pada anggota badan, terutamanya kaki, tulang belakang, dan pelvis. Kanser serviks dalam jangka masa panjang boleh menyebabkan patah tulang pelvis.
  • Pendarahan selepas hubungan seksual di luar haid atau selepas menopaus

Sekiranya anda mengalami simptom di atas, anda dinasihatkan untuk segera berjumpa doktor kerana boleh menjadi penyebab barah serviks. Sekiranya disyaki barah serviks, doktor akan memberikan rujukan untuk berjumpa pakar. Risiko barah serviks juga dipengaruhi oleh gaya hidup seperti tabiat merokok, penggunaan pil kontraseptif jangka panjang, suka menukar pasangan semasa hubungan seksual, sebelumnya dijangkiti HIV AIDS, dan berkahwin pada usia yang terlalu muda.

Baca juga: Vaksin HPV Lebih Berkesan dalam Mencegah Kanser Serviks

Pencegahan Kanser Serviks

Sebagai pencegahan sebelum mendapat barah serviks dapat dilakukan dengan memberikan vaksin Gardasil untuk mencegah jangkitan dengan virus HPV. Vaksinasi boleh diberikan kepada remaja atau wanita dewasa dengan cadangan 3 dos dalam 3 kegunaan. Vaksin barah serviks pertama diberikan kepada remaja berusia 11 hingga 12 tahun, vaksin kedua diberikan 1 atau 2 bulan selepas vaksin pertama dan kemudian vaksin ketiga diberikan 6 bulan selepas vaksin pertama.

Jenis vaksin yang digunakan termasuk Cervarix, Gardasil, Gardasil 9 yang dapat mencegah jangkitan dengan beberapa jenis virus HPV yang boleh menyebabkan barah serviks. Kesan sampingan vaksin boleh menyebabkan demam, loya, dan sakit di tangan, lengan atau kaki, munculnya ruam merah dan gatal. Kesan jarang juga boleh berlaku, seperti halangan saluran udara yang menyebabkan sesak nafas. Reaksi alergi anafilaksis bagi mereka yang hipersensitif terhadap vaksin juga boleh berlaku dan boleh mengancam nyawa.

Memberi vaksin barah serviks memerlukan konsultasi dengan doktor untuk mendapatkan vaksin yang sesuai. Pertimbangan juga perlu dibuat mengenai faedah dan risiko kesan sampingan. Ujian biasa yang dilakukan adalah Ujian Smear untuk mengesan sel yang tidak normal di rahim. Semasa ujian ini, sampel akan diambil dari sel-sel rahim dan diperiksa menggunakan mikroskop. Semakin awal ujian ini dilakukan dengan lebih baik kerana dapat dirawat dan dirawat lebih cepat. Sekiranya keputusan ujian ini tidak normal, tidak semestinya anda menghidap barah serviks kerana sel yang tidak normal ini dapat kembali normal. Tetapi dalam beberapa kes, perlu membuang sel-sel yang tidak normal jika berpotensi berubah menjadi barah. Hasil tidak normal boleh disebabkan oleh jangkitan atau sel berisiko barah dapat dirawat dengan mudah. Pemeriksaan disarankan dilakukan setiap 3 tahun bagi wanita berumur 25-49 tahun yang aktif secara seksual. Bagi wanita berumur 50-64 tahun boleh diperiksa setiap 5 tahun.

Rawatan Kanser Serviks

Sekiranya anda menghidap barah serviks, disarankan untuk mengikuti rawatan perubatan yang disyorkan oleh doktor. Pemeriksaan awal akan dilakukan dengan biopsi atau pemeriksaan sel-sel barah yang ada dengan teliti sehingga rawatan lebih lanjut dapat dianjurkan. Kanser serviks dapat diatasi dengan pembedahan sekiranya barah serviks masih di peringkat awal.

Pembedahan dilakukan untuk membuang sel-sel barah yang berisiko membuang seluruh rahim (histerektomi) dari pesakit jika pesakit mengalami barah serviks yang maju. Radioterapi adalah langkah alternatif yang dapat dipilih untuk pesakit dengan barah serviks peringkat awal. Lampu laser atau sinar-X dengan daya tinggi akan terkena sel barah untuk membunuh sel barah. Dalam kes tertentu radioterapi boleh digabungkan dengan pembedahan. Kanser serviks lanjutan biasanya dirawat dengan kemoterapi yang digabungkan dengan radioterapi. Rawatan boleh memberi kesan sampingan yang teruk dalam jangka panjang, seperti menopaus pramatang dan kemandulan.

Kanser serviks dan rawatan seperti radioterapi, pembedahan atau kemoterapi boleh menyebabkan komplikasi. Komplikasi kecil yang boleh berlaku termasuk pendarahan vagina kecil dan / atau kerap membuang air kecil. Komplikasi yang teruk boleh menyebabkan pendarahan teruk, bahkan kegagalan buah pinggang. Tahap barah serviks terdiri dari peringkat awal, iaitu tahap 1 hingga tahap akhir, iaitu tahap 4 yang menggambarkan keadaan penyebaran dan perkembangan sel barah. Jangka hayat pesakit dengan barah serviks tahap 1 berkisar antara 80 hingga 90 peratus, untuk tahap 2 antara 60 hingga 90 peratus, tahap 3 antara 30 hingga 50 persen dan tahap 4 sekitar 20 peratus. Untuk itu, seawal mungkin lakukan pencegahan penyebab barah serviks. Jaga diri anda dengan sebaik mungkin dan lakukan gaya hidup yang lebih sihat untuk mengelakkan pelbagai penyakit mematikan yang lain.

Baca juga: Ayuh, Lakukan 9 Langkah untuk Pengesanan Awal Kanser Serviks!