Kepentingan Ujian Pendengaran untuk Bayi Baru Lahir-Saya Sihat

Sebelum si kecil dibenarkan pulang selepas tempoh selepas bersalin, biasanya hospital akan menghendaki dia lulus ujian fungsi pendengaran. Sebagai langkah pencegahan, sebenarnya ujian ini sangat penting untuk perkembangan kecerdasan anak anda, anda tahu. Ayuh, ketahui lebih lanjut, Ibu.

Mengapa Pendengaran Bayi Baru Lahir Diperiksa?

Perkembangan kecerdasan anak anda melibatkan 5 deria, iaitu penglihatan, bau, rasa, pendengaran, dan sentuhan. Sekiranya salah satu elemen ini tidak ada, maka proses belajar mengenal dunia dapat terhambat.

Anda perlu tahu, sejak anak kecil anda dilahirkan, dia telah memulakan proses pembelajarannya, bermula dengan mendengar suara-suara di sekelilingnya. Itulah sebabnya, pendengaran adalah elemen penting dalam proses belajar bercakap, membaca, dan mengembangkan otaknya.

Menurut data, 1 hingga 3 dari setiap 1,000 bayi yang dilahirkan di Amerika Syarikat mempunyai tahap pendengaran di luar jangkauan normal. Dan memetik dari CNN Indonesia, dianggarkan 5,000 bayi dilahirkan dengan pekak kongenital di Indonesia. Pekak kongenital adalah kehilangan pendengaran yang disebabkan oleh kongenital dan sejarah sejak lahir.

Pekak kongenital akibat kelahiran dipengaruhi oleh gen dalam keluarga yang mengalami gangguan pendengaran. Sementara itu, jika disebabkan oleh sejarah kelahiran bayi, seperti berat lahir rendah (LBW), kelahiran pramatang, penyakit kuning, dan anoxia atau tidak dapat bernafas ketika lahir.

Keadaan ini juga boleh berlaku kerana jangkitan semasa bayi dalam kandungan. Contohnya, jika wanita hamil dijangkiti Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus (CMV), dan Herpes Simplex Virus II (HSV-II) atau dikenali sebagai TORCH, ketika masih pada trimester pertama yang mengganggu perkembangan telinga.

Dengan ujian fungsi pendengaran awal, doktor dan ibu bapa dapat mengetahui dengan cepat jika anak kecil anda dinyatakan mengalami pendengaran atau pekak. Sekiranya terdapat kelainan, maka si kecil anda akan segera mendapat campur tangan perubatan khas yang akan memberi perbezaan yang signifikan terhadap perkembangan komunikasi dan bahasa di kemudian hari. Oleh sebab itu, disarankan agar ujian fungsi pendengaran dilakukan secepat mungkin sebelum si kecil anda dibenarkan pulang atau sekurang-kurangnya sebelum dia berumur 1 bulan.

Baca juga: Mineral Mikro: Kesan Kecil Tetapi Besar pada Badan

Pelbagai Ujian Pendengaran pada Bayi

Lazimnya, bayi bertindak balas terhadap bunyi dengan refleks yang mengejutkan atau memusingkan badannya ke sumber suara. Itulah sebabnya, banyak mainan untuk bayi dalam 2-3 bulan pertama dapat mengeluarkan suara, untuk merangsang pendengaran mereka.

Malangnya, tindak balas sedemikian tidak menjamin bahawa anak anda tidak akan mengalami masalah pendengaran, anda tahu. Bayi yang kurang pendengaran atau bahkan pekak, mungkin mendengar beberapa bunyi, tetapi masih tidak cukup mendengar untuk memahami bahasa lisan.

Ini bermaksud dia tidak dapat mendengar semua suara di sekelilingnya dan semua yang diperkatakan oleh Mums. Tanpa ujian pendengaran yang betul, tidak jelas sama ada bayi anda dilahirkan tanpa mengalami masalah pendengarannya.

Terdapat dua kaedah ujian pendengaran yang biasa digunakan di hospital, yaitu:

  • Respons Otak Auditori Automatik (AABR)

Kaedah ini mengukur bagaimana saraf dan otak pendengaran bertindak balas terhadap bunyi. Klik atau nada didengar melalui fon telinga Lembut di telinga bayi. Sementara itu, tiga elektrod diletakkan di kepala bayi untuk mengukur tindak balas saraf dan otak pendengaran.

  • Pelepasan Otoacoustic (OAE) Pelepasan Otoacoustic

Kaedah ini mengukur gelombang bunyi yang dihasilkan di telinga dalam dengan memasukkan alat kecil ke saluran telinga bayi. Dari situ, jangkauan suara dapat diukur ketika satu klik atau nada dimainkan ke telinga bayi.

Kedua-dua kaedah ujian pendengaran itu pendek, hanya sekitar 5 hingga 10 minit. Ujian dilakukan semasa bayi anda tidur atau berbaring diam dan tidak menyebabkan kesakitan.

Selain dua kaedah ini, anda juga mempunyai pilihan untuk menjalani ujian pendengaran di rumah. Mengikut nasihat yang diberikan oleh Timbalan Ketua Pengurusan Gangguan Pendengaran dan Pekak (PGPKT), dr. Hally Warganegara, Sp.ENT-KL, ujian pendengaran boleh dilakukan secara bebas di rumah. Kerana, bayi dapat bertindak balas dan menunjukkan refleks Moro ketika mereka mendengar suara yang kuat.

Refleks Moro dapat dilihat dengan jelas ketika si kecil tidak dililit atau ditutupi. Tangannya naik seperti hendak memeluknya dengan terkejut. Dia juga mungkin menunjukkan tanda-tanda lain yang berkedip (auropalpebrae), mengerutkan kening (meringis), berhenti menyusu atau menghisap lebih cepat, bernafas lebih cepat, dan peningkatan irama jantung.

Untuk menguji pendengaran si kecil dengan cara mudah ini, anda perlu mengetahui muslihatnya, iaitu memberi rangsangan suara dari belakang bayi, bukan dari depan. Dengan cara itu, refleks yang ditunjukkan oleh si kecil dapat dilihat dengan ketara. Sekiranya si kecil anda tidak bertindak balas terhadap rangsangan suara yang diberikan, maka anda tidak perlu menunggu untuk berjumpa doktor dengan segera.

Sumber:

Anak Sihat. Pemeriksaan Pendengaran Bayi Baru Lahir.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Kaedah Mudah Mengesan Pendengaran yang Baru Lahir.

Persatuan Pendengaran Bahasa Pertuturan Amerika. Kehilangan Pendengaran semasa Lahir.

CNN Indonesia. Pekak Kongenital.