Punca Overdosis Insulin

Sebilangan penghidap diabetes memerlukan terapi insulin untuk mengawal gula darah. Data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Syarikat, menyatakan bahawa terdapat sekurang-kurangnya 12% pesakit diabetes yang memilih untuk menggunakan suntikan insulin, sementara 14% lagi merasa lebih selesa dengan mengambil ubat diabetes oral.

Insulin sangat berkesan menurunkan gula darah, terutama untuk insulin dengan jangka masa yang cepat. Apabila dikonsumsi mengikut dos yang disarankan oleh doktor, insulin adalah penyelamat, baik bagi penderita diabetes jenis 1 dan 2. Sebaliknya, terlalu banyak insulin boleh mencetuskan kesan sampingan yang serius dan kadang-kadang bahkan kematian.

Baca juga: Inilah 4 Jenis Insulin untuk Rawatan Diabetes

Overdosis insulin berlaku apabila tahap insulin yang disuntik melebihi keperluan badan. Tahap insulin yang berlebihan akan mencetuskan hipoglikemia atau penurunan kadar glukosa darah ke tahap yang sangat rendah. Ini boleh menjadi sangat berbahaya dan mungkin mematikan jika tidak dikesan dan diselesaikan dengan segera. Lalu bagaimana untuk mengelakkan dos berlebihan insulin?

Mengapa Anda Boleh Mengonsumsi Insulin Berlebihan?

Mungkin ada yang tertanya-tanya, mengapa boleh ada suntikan insulin yang berlebihan. Ternyata kes insulin berlebihan ini boleh berlaku secara tidak sengaja, geng! Contohnya, terlupa bahawa pesakit kencing manis pernah menyuntik insulin tetapi beberapa saat kemudian menyuntiknya semula. Atau semasa menyuntik insulin tidak pekat sehingga dos yang dimasukkan terlalu banyak.

Pengguna insulin kali pertama adalah yang paling cenderung kepada overdosis kerana mereka tidak mahir menggunakan pena suntikan insulin, atau tidak memahami cara menentukan dosnya. Kesalahan lain termasuk lupa untuk tidak makan atau makan terlalu sedikit sebelum suntikan insulin, cuba meniru dos pesakit kencing manis lain, atau keliru di mana dos malam disuntik pada waktu pagi, atau sebaliknya.

Menentukan Dos Insulin

Dilaporkan dari garis kesihatan, Terdapat sejumlah faktor yang harus dipertimbangkan ketika menentukan dos insulin, bergantung pada jenis insulin yang digunakan dan kadar gula darah penderita diabetes.

Insulin Basal

Insulin bertindak panjang yang bertujuan untuk menjaga gula darah stabil sepanjang hari disebut insulin basal. Jumlah insulin basal yang diperlukan oleh pesakit diabetes disesuaikan mengikut masa pemberian. Di samping itu, sesuaikan dengan seberapa kuat ketahanan insulin dan kadar glukosa sebelum makan. Sebaiknya berjumpa doktor untuk mengetahui dos insulin basal yang tepat. Walau bagaimanapun, pesakit diabetes biasanya sudah memahami corak kenaikan darah dalam sehari, sehingga mereka dapat menentukan dosnya sendiri.

Insulin semasa Makan

Insulin semasa makan adalah insulin yang diambil setelah makan untuk mencegah lonjakan gula darah. Dos ditentukan berdasarkan perkara berikut:

  • Tahap gula dalam darah sebelum makan. Semakin tinggi kadar gula puasa, tentu saja, dos insulin yang lebih besar diperlukan.
  • Jumlah karbohidrat yang akan dimakan. Semakin banyak anda makan karbohidrat, keperluan untuk insulin juga meningkat.
  • Aktiviti fizikal yang perlu dilakukan selepas makan. Aktiviti fizikal membantu menurunkan gula dalam darah, jadi jika selepas makan anda merancang untuk bersenam, kurangkan dos insulin anda.
  • Betapa baiknya sensitiviti insulin badan. Sekiranya badan menjadi cukup sensitif terhadap insulin, tidak perlu meningkatkan dos insulin.
  • Sasarkan gula darah selepas makan. Dalam kes ini, anda adalah yang paling berpengetahuan sebagai pengguna insulin harian. Semakin rendah sasarannya. peningkatan dos insulin. Tetapi masih pertimbangkan sama ada anda akan bersenam selepas makan atau tidak.
Baca juga: 5 Cara Semula Jadi untuk Meningkatkan Kepekaan Insulin

Mengatasi Overdosis Insulin

Pesakit kencing manis yang terlalu banyak menggunakan insulin berisiko tinggi terkena hipoglikemia. Hipoglikemia adalah keadaan apabila tahap glukosa terlarut dalam darah berada pada tahap yang sangat rendah, atau di bawah 70mg / dL. Hipoglikemia yang teruk boleh menyebabkan kejutan dan juga koma. Gejala hipoglikemia adalah pening yang disertai dengan penglihatan kabur, degupan jantung yang sangat lemah, tidak teratur, gemetar untuk muncul berpeluh sejuk dan bahkan sukar untuk bergerak. Kadang-kadang penderita merasa bingung dan sukar untuk menyahut kata-kata orang lain.

Sekiranya anda mengalami ini, segera ambil sumber karbohidrat yang mudah diserap oleh badan seperti teh manis suam, gula-gula, air madu suam, kismis, atau jus buah. Apabila keadaan mula membaik, segera dapatkan bantuan perubatan dan hubungi doktor untuk pemeriksaan lanjut di hospital. (TA / AY)

Baca juga: Mengapa Ya, Menambah Berat Badan Selepas Mengambil Insulin?