Beban Psikologi Ibu Ketika Anak Diasuh di NICU - Guesehat

Tidak semua bayi dilahirkan dengan sihat dan jangka panjang. Sebilangan bayi harus dilahirkan sebelum waktunya atau mengalami komplikasi kesihatan yang memerlukan rawatan di unit rawatan rapi neonatal (NICU). Sebagai ibu bapa, Ibu dan Ayah pastinya mengalami kekacauan emosi yang tidak ringan, melihat begitu banyak peralatan dipasang di badan si kecil di bilik NICU.

Tekanan, keletihan, kegelisahan, itu pasti campuran, Ibu. Setiap kali anda mesti memastikan anak anda di NICU baik-baik saja. Namun, seorang pakar psikologi mendedahkan, tindak balas yang diberikan oleh setiap ibu bapa adalah berbeza. Bagaimana anda menyokong keluarga atau rakan-rakan yang harus menghadapi penderitaan ini? Guesehat bertemu dengan seorang ibu yang menemani penjagaan anaknya di NICU.

Baca juga: Bekalan untuk Ibu dan Bayi dibawa ke Hospital

Jauhana Tjoa: Ketika Bayi Harus Menginap Malam di NICU

Jauhana Tjoa adalah salah satu pembaca GueSehat yang telah mengalami sendiri bagaimana menemani bayinya di NICU. "Selaput saya pecah pada kehamilan 35 minggu, itulah saat permulaan kelahiran anak saya," Jauhana berkongsi cerita. "Doktor telah melakukan induksi, tetapi masih belum ada pembukaan. Akibatnya, hanya ada operasi caesar yang dapat ditawarkan sebagai pilihan, ”sambung Jauhana.

Bayi Jauhana dilahirkan sebelum waktunya dengan berat 2.1 kg. Tidak syak lagi, si kecil harus dimasukkan ke dalam bilik NICU. Kesukaran untuk bertemu dan menyusui bayi yang menjalani fototerapi segera menjadi cabaran pertama. Kekecewaan yang dirasakan, juga mempengaruhi pengeluaran susu ibu yang tidak dapat keluar sama sekali. Ternyata penjagaan Si Kecil di NICU mengambil masa lebih lama.

Oleh itu Jauhana terpaksa berulang-alik ke hospital untuk menziarahi bayi tersebut sehingga larut malam. Di antara menemani bayinya, dia mesti mengeluarkan susu ibu setiap dua jam, untuk diberikan kepada bayinya. Pada hari kelapan, bayi Jauhana dibenarkan pulang. "Saya sangat gembira, tetapi pada masa yang sama mengalami tekanan, kerana pengeluaran susu pada masa itu belum lancar. Anak kecil anda mesti memeriksa suhu mereka setiap jam. Keadaan kesihatan bayi mesti dijaga. Saya juga diminta untuk menaikkan berat badan bayi, ”jelasnya.

Cobaan tidak berhenti. Pada pemeriksaan rutin seterusnya, tahap bilirubin bayi melonjak lagi. Akhirnya, bayi tersebut dirujuk ke hospital lain yang mempunyai peralatan yang lebih lengkap. Si kecil terpaksa tinggal di hospital lagi.

Nasib baik, berkat sokongan keluarga, kini bayi Jauhana semakin sihat dan stabil pada usia 1 bulan. Jauhana masih berusaha memberikan yang terbaik, termasuk menyusu.

"Hingga hari ini saya masih berjuang, kerana semuanya belum selesai. Masih ada jadual untuk pemeriksaan susulan. Tetapi sekarang, saya lebih bersedia. Lagipun, jika ibu tenang, bayi juga akan tenang. Susu ibu akan lancar dengan sendirinya, "simpulkan Jauhana.

Baca juga: Penjagaan Bayi di NICU

6 Keadaan Psikologi Ibu Bapa yang Bayi Diasuh di NICU

Menurut beberapa literatur, ini adalah keadaan psikologi yang biasa dijumpai pada ibu bapa yang anaknya dirawat di NICU.

1. Keresahan

Tidak hanya membimbangkan si kecil, melihat anaknya mesti dilayan di NICU. Malah gerak isyarat, ekspresi wajah doktor atau pasukan perubatan di NICU membuat ibu bapa cemas dan tertanya-tanya jika ada kecemasan tiba-tiba. Tidak ketinggalan, sekiranya lokasi bilik NICU berdekatan dengan bilik bayi. Tidak jarang, suara bayi menangis secara bergantian, menjadikan kebimbangan pada Ibu dan Ayah semakin tidak menentu.

2. Mengabaikan pola makan dan tidur

Ibu dengan bayi yang dimasukkan ke NICU adalah normal jika mereka tidak memperhatikan jadual makan dan tidur. Sekiranya boleh, luangkan 24 jam ibu dan ayah di sebelah anak kecil anda. Ibu bimbang bahawa ketika meninggalkan bilik, ada maklumat penting yang terlewat mengenai perkembangan keadaan kesihatan si kecil.

Tetapi dalam keadaan seperti ini, ibu bapa mesti menjaga keadaan kesihatan. Cuba makan tepat pada waktunya agar keperluan pemakanan anda terjaga. Ingat, anak kecil anda memerlukan susu dari Ibu. Untuk jadual tidur, anda harus bergantian dengan Ayah. Tetapkan penggera atau minta jururawat segera memberitahu anda mengenai perkembangan situasi di NICU.

3. Dorongan untuk menangis

Menangis kadang-kadang menjadi jalan penyelesaian ketika sedih tidak tertahankan. Pada masa seperti ini, ikatan antara suami dan isteri diperlukan untuk saling menguatkan dan saling memberi semangat. Untuk membantu mengurangkan beban kesedihan, Ibu dapat berkongsi dan berkongsi pengalaman dengan ibu bapa yang mempunyai pengalaman serupa, misalnya dengan ibu-ibu lain yang anak-anaknya juga dirawat di NICU, atau rakan-rakan yang berjaya melalui penderitaan yang sama. Dengan cara itu, anda tidak merasa sendirian.

4. Rasa bersalah

Merawat bayi di NICU bukan sahaja sukar dari segi perubatan dan fizikal, tetapi juga dari segi kewangan. Kerumitan masalah kadangkala membuat ibu bapa merasa bersalah. Adalah wajar bagi ibu untuk berada dalam mood yang tidak stabil. Seboleh-bolehnya hadapi semua pemikiran negatif, dan tumpukan perhatian pada perkara yang perlu dipulihkan oleh si kecil dengan cepat. Sekiranya anda ingin melakukan sesuatu untuk si kecil, maka bersikap positif adalah satu-satunya pilihan terbaik.

5. Tidak ada kepastian

Salah satu soalan yang paling kerap diajukan oleh rakan dan keluarga kepada ibu bapa ketika anak mereka dimasukkan ke NICU, adalah ketika mereka dapat membawa bayi mereka pulang. Malangnya, jawapannya kadang-kadang tidak pasti. Ini bergantung pada tahap komplikasi yang dialami oleh Si Kecil dan tindak balas yang ditunjukkan oleh tubuh si Kecil kepada proses rawatan.

6. Kepentingan sokongan

Bagi ibu bapa yang harus menemani bayi mereka di NICU, apa yang sangat mereka perlukan adalah sokongan, baik dari segi fizikal, emosi dan kewangan. Sekiranya rakan atau saudara dari anak mereka dirawat di NICU, anda boleh membawa makanan atau barang kegemaran mereka.

Jadilah pendengar yang baik sekiranya sahabat anda ingin berkongsi perasaan mereka terhadap anak mereka. Namun, jangan memaksanya untuk memberitahu jika dia tidak dapat memberitahu. Kehadiran saudara-mara dan rakan baik, adalah ubat kuat untuk mengalihkan kerisauan hati setiap ibu bapa.

Kerana sesiapa yang berhadapan dengan tekanan dan trauma, tidak mempunyai tenaga lagi untuk meminta perhatian mereka yang paling dekat dengannya. Tidak kira betapa dia memerlukannya. (TA / AY)

Baca juga: Kisah Inspirasi Orang Buta Kerana Kelahiran Pramatang