Batuk kering atau kahak kering? Mari Kenali Perbezaan | Saya sihat

Seperti yang kita ketahui, salah satu gejala jangkitan koronavirus adalah batuk. Sekiranya anda sedang batuk, tentu ada rasa risau dan tertanya-tanya, mungkin anda dijangkiti koronavirus. Oleh itu, penting untuk mengetahui perbezaan antara batuk sebagai gejala jangkitan koronavirus dan batuk biasa. Dengan cara ini, rawatan yang sesuai dapat ditentukan.

Baiklah, menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Syarikat, batuk adalah salah satu gejala yang biasa selsema atau selsema. Batuk juga merupakan gejala selesema. Penyebab umum kedua penyakit ini adalah virus.

Batuk yang disebabkan oleh virus secara amnya akan hilang sendiri selagi anda mempunyai sistem imun yang baik. Biasanya gejala batuk dan gejala lain seperti hidung berair, bersin, kelemahan, dan sedikit demam akan sembuh dalam masa kurang dari seminggu.

Baca juga: Batuk dan Sakit Tenggorokan, Adakah Selalu Gejala Coronavirus?

Perbezaan Antara Batuk Umum dan Batuk Akibat Coronavirus

Lalu, bagaimana dengan batuk yang merupakan gejala coronavirus atau Covid-19? Dr. Sarah Jarvis, pengarah klinik Patientaccess.com Dia juga menjelaskan bahawa batuk akibat jangkitan coronavirus pada umumnya batuk kering yang berlaku secara berterusan.

Dipetik dari Matahari AS, berdasarkan kes yang disahkan di China hingga 22 Februari 2020, terdapat 67.7% pesakit koronavirus positif menunjukkan gejala batuk kering. Definisi batuk kering adalah batuk yang tidak menghasilkan kahak atau lendir. Virus ini menjengkelkan dan menyebabkan tekak gatal. Tubuh mengimbangi dengan batuk.

Selain itu, batuk yang merupakan gejala jangkitan coronavirus ini tidak berlaku sekali atau dua kali. Contohnya, jika anda membersihkan kerongkong kerana ada sesuatu yang tersekat di kerongkong anda. Dr. Sarah juga menambahkan, batuk biasanya berterusan dan dirasakan oleh penderita, tidak seperti batuk biasa, dan tidak seperti batuk biasa kerana alergi atau selesema.

Dilihat dari kes yang disahkan di China hingga 22 Februari 2020, seperti yang dikutip dari Matahari AS , terdapat 67.7% yang menunjukkan gejala batuk kering. Batuk kering adalah batuk yang tidak menghasilkan kahak atau lendir yang menjengkelkan dan boleh menyebabkan tekak gatal.

Selain itu, batuk sebagai gejala jangkitan coronavirus ini tidak berlaku hanya sekali-sekala ketika membersihkan tekak anda atau ketika ada sesuatu yang tersekat di kerongkong anda. Dr. Sarah juga menambahkan, batuk sebagai gejala jangkitan coronavirus dapat menjadi sesuatu yang baru dialami atau dirasakan oleh penderita dan tidak seperti batuk biasa.

Sembuhkan Batuk dengan Herba

Semasa wabak korona seperti sekarang, jika anda mengalami gejala batuk tanpa mengetahui penyebabnya, anda harus mengasingkan diri. Ini untuk mengelakkan penyebaran atau penularan virus kepada orang lain.

Sekiranya disertai dengan gejala demam dan sesak nafas, anda harus pergi ke pusat rawatan kesihatan atau hospital rujukan untuk melakukan ujian pembersihan tekak. Terutama jika anda pernah berhubung rapat dengan orang yang disyaki sebagai pembawa coronavirus, atau baru pulang dari kawasan endemik.

Tetapi jika batuk anda tidak disertai demam dan sesak nafas, kemungkinan anda tidak dijangkiti coronavirus. Namun, anda tetap dinasihatkan untuk mengasingkan diri sambil berusaha meredakan simptom dengan rawatan diri yang selamat.

Batuk yang berterusan pasti akan mengganggu aktiviti. Anda boleh mengambil ubat batuk herba moden yang selamat tanpa kesan sampingan seperti HerbaKOF untuk melegakan atau mencegah batuk menjadi lebih teruk.

HerbaKOF adalah ubat herba moden yang terbuat dari ramuan semula jadi dengan ekstrak daun Lengundi, rimpang Halia, daun Saga, dan buah Mahkota Dewa dan diproses melalui teknologi moden. Teknologi Pecahan Lanjutan (AFT).

Teknologi AFT dikembangkan di makmal Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) oleh penyelidik Indonesia. Mereka mengkaji calon ramuan ramuan perubatan aktif dari aspek kimia dan biologi pada tahap molekul melalui proses yang disebut TCEBS (Sistem Bioassay Ekspresi Kimia Tandem).

Baca juga: Musim Peralihan Waspada terhadap Wabak Batuk

Oh ya, Geng, HerbaKOF boleh didapati dalam dua varian, anda tahu, iaitu sirap dan tablet. Tablet HerbaKOF dibungkus dalam bentuk penutup tangkapan yang terdiri daripada empat tablet sehingga boleh dibawa ke mana sahaja (berguna) dan minum bila perlu. Kini, varian tablet HerbaKOF ubat batuk lebih mudah diperoleh kerana ia terdapat di semua pasar raya atau pasar raya di Indonesia, dan boleh dibeli secara dalam talian. di talian.

Selain itu, cubalah minum banyak air juga, geng. Ini untuk membantu membran mukus tetap lembap. Bukan hanya itu, anda juga perlu memperhatikan kebersihan dan kesihatan diri, iaitu dengan selalu mencuci tangan dengan air dan sabun yang mengalir selama 20 saat.

Pastikan anda tidak menyentuh wajah, mulut dan mata dengan tangan anda. Pastikan juga untuk memohon jarak fizikal dengan tinggal di rumah, menjauhkan diri dari orang lain, menghindari hubungan dekat dengan orang lain, menggunakan topeng ketika sakit, dan menjaga jarak 2 meter dari orang lain ketika batuk atau bersin.

Sekarang, anda tahu perbezaan antara batuk sebagai gejala coronavirus dan batuk biasa, bukan? Sekiranya anda baru mengalami gejala batuk, cubalah minum banyak air dan segera minum ubat batuk herba moden, seperti HerbaKOF, geng!

Rujukan:

Berita Perubatan Hari Ini. 2020. Coronavirus baru vs. selsema .

CNN. 2020. Selsema, coronavirus, atau alergi? Bagaimana untuk mengetahui perbezaannya .

Matahari AS. 2020. Apakah batuk kering yang berterusan dan apakah itu gejala coronavirus?

Saya sihat. 2019. Atasi Gejala Batuk Sebelum Menjadi Parah .