Punca Mual pada waktu malam

Mual dan muntah sering dialami oleh wanita hamil, terutamanya ketika usia kehamilan di bawah 3 bulan. Mual adalah perasaan yang sangat tidak selesa atau keinginan untuk muntah. Mual sering dikaitkan dengan keadaan perubatan seperti selesema, sakit perut, atau gangguan pencernaan lain seperti refluks.

Mual juga boleh disebabkan oleh pergerakan (mabuk), misalnya berpusing, atau bergerak ketika berada di atas kenderaan. Pening, migrain, gula darah rendah dan keracunan makanan juga boleh mencetuskan rasa mual.

Mual adalah proses biologi. Sensasi loya ini akan diterima oleh pusat otak sebagai isyarat yang kemudian diteruskan ke pusat muntah di otak. Otak melepaskan neurotransmitter atau sebatian otak, iaitu asetilkolin, yang mengaktifkan refleks gag. Inilah sebabnya mengapa mual sering dianggap sensasi sebelum muntah kerana muntah sering didahului oleh mual, tetapi tidak selalu mual disertai dengan muntah.

Baca juga: 10 Punca Sakit Kepala Dengan Mual Yang Anda alami

Mual pada waktu-waktu tertentu seperti malam atau pagi tidak selalu disebabkan oleh kehamilan. Sebilangan penyebab mual pada waktu malam dan pagi, seperti yang dilaporkan oleh dailymail.co.uk, termasuk:

Ketidakseimbangan hormon

Pembebasan hormon tertentu di otak akan menentukan sama ada anda orang yang lebih aktif pada waktu pagi atau malam. Irama pada waktu pagi dan petang pada setiap orang tidak sama. Mual di pagi hari mungkin disebabkan otak anda tidak mengeluarkan cukup hormon semulajadi, seperti adrenalin atau serotonin, ketika anda bangun pada waktu pagi. Sebaliknya, jika berlaku pada waktu malam, ia menyebabkan mual pada waktu malam.

Asid perut naik (refluks)

Penyebab mual lain adalah refluks, iaitu kenaikan asid perut ke rongga esofagus dan rongga mulut. Sebabnya ialah septum yang menghubungkan esofagus dan perut tidak menutup sepenuhnya. Refluks biasa terjadi pada bayi kerana secara fisiologi, septum gastrik tidak terbentuk sepenuhnya. Itulah sebabnya pada bayi sering dijumpai meludah (regurgitasi), yang sebenarnya adalah refluks.

Gejala refluks selain mual adalah rasa pahit di mulut atau sakit di bahagian perut. Untuk mengelakkan refluks, pastikan perut anda tidak kosong. Tetapi jangan makan dengan banyak sebelum tidur. Semasa tidur, kedudukan kepala harus lebih tinggi daripada dada untuk mengelakkan aliran kandungan gastrik ke dalam mulut.

Baca juga: Rokok Mencetuskan Kerengsaan Perut pada Pesakit dengan GERD

Apnea tidur

Tidur sebenarnya boleh menyebabkan mual pada waktu malam dan pagi, terutama bagi orang yang mengalami apnea tidur. Sleep apnea adalah gangguan tidur yang menyebabkan pernafasan berhenti semasa tidur. Penderita biasanya bangun dengan keletihan dan tidak segar pada waktu pagi. Salah satu gejalanya adalah berdengkur, jadi pada umumnya teman tidur adalah yang mengetahui gangguan semasa tidur.

Tekanan atau kemurungan

Tekanan, kemurungan, dan gangguan kecemasan boleh mempengaruhi keadaan fizikal dalam bentuk keringat sejuk, degupan jantung lebih cepat, hingga mual.

Baca juga: Depresi masih menjadi penyebab utama kes bunuh diri

Mengatasi loya

Bergantung pada penyebabnya, loya dapat diatasi dengan mudah. Mula-mula anda harus mengenal pasti penyebabnya, kemudian dapatkan rawatan. Sebagai pertolongan cemas, pada masa ini terdapat beberapa pilihan ubat anti mual dan muntah yang selamat, salah satunya adalah Hermavomitz.

Herbavomitz adalah ubat herba yang mengandungi avominol, yang merupakan ekstrak halia. Ubat ini yang dibuat oleh PT Dexa Medica berkesan untuk menekan kembung dan loya dengan cara memecahkan gelembung gas di perut secara semula jadi.

Avominol juga dapat menghalang penghantaran rangsangan mual dari perut ke pusat kawalan mual di otak. Avominol ini juga telah mendapat sijil halal dari MUI. Berdasarkan tinjauan dari PT Dexa Medica, 9 daripada 10 orang menyatakan bahawa ubat ini berkesan untuk mengatasi kembung dan loya. (AY / OCH)