perbezaan antara mengantuk dan keletihan

Mengantuk dan keletihan adalah dua perkara yang berbeza. Walau bagaimanapun, banyak orang sering keliru dan keliru tentang makna kedua-dua keadaan ini. Sebenarnya, penting untuk mengetahui perbezaan antara mengantuk dan keletihan.

Dengan mengetahui perbezaan antara keduanya, Geng Sihat dapat mengetahui pelbagai penyebab keduanya. Untuk mengetahui perbezaan antara mengantuk dan keletihan, berikut penjelasannya!

Baca juga: Tidur dengan Bahaya Rambut Basah, Mitos atau Fakta?

Perbezaan Antara Mengantuk dan Keletihan

Mengetahui perbezaan antara mengantuk dan keletihan adalah penting. Berikut adalah perbezaan mendalam antara mengantuk dan keletihan:

Definisi Mengantuk

Mengantuk adalah dorongan untuk tidur. Contohnya, anda duduk di sofa lembut selepas makan tengah hari. Anda berasa selesa dan santai. Kelopak mata anda terasa berat, dan apabila anda menutupnya, sukar untuk membukanya lagi. Lama kelamaan, anda tertidur. Ini dipanggil mengantuk.

Mengantuk akan meningkat semakin lama anda berusaha berjaga. Ini disebabkan oleh peningkatan adenosin kimia di otak. Adenosine bertanggungjawab untuk memberi isyarat bahawa tubuh memerlukan tidur.

Kerana tahap adenosin meningkat sepanjang masa, rasa mengantuk mencapai puncaknya pada waktu malam. Inilah sebabnya mengapa orang mengantuk pada waktu malam. Cara mengatasi mengantuk adalah dengan tidur. Sekiranya anda mempunyai rutin tidur yang mencukupi, maka risiko mengantuk pada siang hari pasti akan berkurang. Dengan tidur yang cukup, anda dapat bangun dengan santai dan segar.

Baca juga: Keletihan bukanlah penyebab langsung kematian mendadak

Apa Perbezaan Mengantuk dan Keletihan?

Perbezaan antara mengantuk dan keletihan cukup ketara. Keletihan dapat dirasakan di tulang dan otot, seperti rasa berat di tangan dan kaki, seolah-olah anda baru sahaja menjalankan maraton. Anda tidak dapat mengumpulkan tenaga untuk melakukan aktiviti. Ini dipanggil keletihan.

Keletihan boleh disebabkan oleh penyakit lain, seperti anemia, hipotiroidisme, atau bahkan barah. Keletihan yang melampau disebut sindrom keletihan kronik. Namun, tidak kira seberapa teruk keletihan yang dirasakan, itu tidak bermaksud bahawa ia akan menyebabkan rasa mengantuk atau tidur.

Orang yang merasa letih mungkin mahu tidur siang atau tidur siang. Namun, biasanya dia tidak dapat tidur nyenyak. Selain itu, keletihan kronik tidak dapat diatasi dengan tidur.

Hubungan Keletihan, Mengantuk, dan Penyakit

Setelah mengetahui perbezaan antara mengantuk dan keletihan, anda juga harus mengetahui hubungan antara keletihan, mengantuk, dan penyakit. Mengantuk umumnya dialami oleh orang yang kurang tidur. Walau bagaimanapun, mengantuk juga boleh menjadi gejala gangguan tidur, seperti: apnea tidur atau narkolepsi. Sementara itu, keletihan adalah salah satu kesan insomnia.

Nah, mengetahui perbezaan antara mengantuk dan keletihan dapat membantu anda mengatasi insomnia. Sebabnya, insomnia adalah gangguan tidur yang agak biasa dan berkaitan langsung dengan tidur dan keletihan.

Penting bagi sesiapa sahaja untuk tidur ketika dia merasa mengantuk. Sekiranya keletihan digunakan sebagai alasan untuk tidur, anda cenderung berjaga sepanjang malam, berusaha memaksa diri untuk tidur.

Ini boleh mencetuskan kegelisahan, menjadikannya lebih sukar untuk merasa mengantuk. Ini adalah penyebab utama insomnia. Penting bagi anda untuk berjumpa doktor sekiranya anda mengalami insomnia.

Perhatikan perbezaan antara mengantuk dan keletihan, sehingga anda dapat mengenal pasti keadaan apa yang anda alami. Dengan cara itu, anda dapat mengenal pasti punca masalah kesihatan yang anda alami dengan lebih mudah.

Mengantuk dan keletihan boleh mengganggu aktiviti harian. Jadi, jika sangat mengganggu, anda harus berjumpa doktor, agar dia dapat dirawat dengan segera. (AY)

Baca juga: Dadah yang menyebabkan rasa mengantuk dan cara mengatasinya

Sumber:

Kesihatan yang Sangat Baik. Perbezaan Antara Mengantuk dan Keletihan. Mungkin. 2019.