Titik Asap Minyak Masak - guesehat.com

Salah satu bahan yang mesti ada di dapur adalah minyak masak. Terdapat banyak jenis minyak masak yang boleh anda pilih. Apa yang membuatkan minyak masak berbeza? Dalam memilih minyak masak yang akan digunakan, penting untuk mengetahui titik asap minyak.

Apakah titik asap?

Pernahkah Healthy Gang memanaskan minyak di dalam kuali, dan mendapati minyak itu sudah merokok? Ini kerana setiap kali kita memanaskan lemak (minyak masak, lemak binatang, mentega, atau marjerin), ada titik asap, iaitu suhu ketika lemak mulai berubah menjadi asap. Semasa melewati titik asap, lemak mula pecah dan membentuk sebatian akrolein yang menjengkelkan.

Mengapa titik asap setiap minyak berbeza?

Secara tradisional, minyak diekstrak dari biji dengan cara mekanikal, iaitu dengan menghancurkan dan menekan. Sekiranya minyak yang dihasilkan segera dikemas, Anda akan mendapat minyak yang disebut "cold-pressed raw" atau "virgin", yang masih mengandung warna dan rasa dari bahan-bahan utama.

Minyak yang tidak dimurnikan ini mengandungi banyak mineral, enzim, dan sebatian kimia lain, yang tidak tahan panas yang boleh menyebabkan bau busuk dalam makanan. Jenis minyak ini paling sesuai digunakan untuk pembalut dan memasak dengan suhu rendah.

Untuk menghasilkan minyak dengan titik asap tinggi, kilang menggunakan proses penapisan skala industri seperti pemutihan, penapisan, dan pemanasan untuk mengekstrak dan membuang sebatian yang tidak diingini.

Hasil akhirnya adalah minyak dengan rasa yang lebih neutral, jangka hayat yang lebih lama, dan titik asap yang lebih tinggi. Sekiranya Geng Sehat pernah melihat mentega jernih, atau ghee, prosesnya sama, iaitu melalui proses yang dirancang untuk mengeluarkan komponen tahan panas (dalam hal ini pepejal susu) dari lemak untuk meningkatkan titik asapnya.

Semakin tinggi titik asap, semakin banyak pilihan kaedah memasak yang boleh anda gunakan. Suhu minyak yang diperlukan untuk menggoreng dalam (gorengialah 200 ° C. Sementara itu, menggoreng hanya memerlukan suhu 100-120 ° C.

Berikut adalah senarai titik asap dari beberapa lemak yang paling biasa digunakan:

Jenis lemak

Titik Asap

Minyak bunga Kesumba (minyak safflower)

265 ° C

Minyak dedak beras (minyak dedak beras)

260 ° C

Minyak zaitun halus

240 ° C

Minyak sawit (minyak sawit)

232 ° C

Minyak kacang soya (minyak kacang soya)

230 ° C

Minyak kacang tanah (minyak kacang)

230 ° C

Minyak jagung (minyak jagung)

230 ° C

Minyak bunga matahari (minyak bunga matahari)

225 ° C

Minyak canola (minyak canola)

205 ° C

Minyak limau gedang

195 ° C

Lemak ayam

190 ° C

Minyak wijen (minyak bijan)

175 - 210 ° C

Mentega

175 ° C

Minyak kelapa (minyak kelapa)

175 ° C

Minyak Zaitun Tidak Dihaluskan (Minyak Zaitun Extra Virgin)

165 - 190 ° C

Nah, sekarang Gang Sihat sudah tahu, bukan? Pilih minyak yang anda gunakan untuk memasak, ya!