Jenis-Jenis Cacing yang Menyebabkan Cacing

Setakat ini, mungkin kita hanya berfikir bahawa cacing hanya boleh dihidapi oleh anak-anak. Tetapi sebenarnya orang dewasa juga berisiko mendapat cacing usus.

Faktor utama seseorang mendapat cacing adalah kerana kekurangan kebersihan diri. Oleh itu, mulai sekarang anda harus lebih memperhatikan kebersihan diri anda. Tidakkah anda mahukannya, jika tiba-tiba ada cacing yang hidup dan berkembang biak di dalam badan anda?

Terdapat pelbagai jenis cacing yang boleh menyebabkan jangkitan pada manusia. Baiklah kali ini, saya akan memberikan sedikit maklumat mengenai beberapa jenis cacing yang boleh membiak dan hidup di dalam tubuh manusia pada bila-bila masa.

Baca juga: Hati-hati Ibu, Worms Membuat Anak Kecil Anda Tertinggal!

1. Cacing bulat (Ascaris lumbricoides)

Cacing ini adalah jenis yang paling biasa yang menjangkiti tubuh manusia. Cacing gelang dapat hidup dan tumbuh di dalam tubuh manusia dengan menyedut jus makanan yang dicerna oleh manusia. Ukuran cacing gelang ini boleh mencapai sekitar 10-30 cm dengan ketebalan pensil dan dapat bertahan hingga 1-2 tahun. Cacing gelang ini dapat memasuki tubuh manusia melalui makanan dan minuman yang telah dicemari oleh telur cacing bulat.

Selanjutnya, cacing gelang akan membiak dan menghasilkan telur dalam masa 2 bulan. Yang perlu anda ketahui ialah, setelah bertelur, cacing gelang dapat menghasilkan kira-kira 240,000 telur! Itu banyak kan? Secara amnya, gejala yang disebabkan oleh jangkitan cacing gelang adalah kelemahan, kelesuan, perut buncit, gangguan gastrousus. Sekiranya keadaannya lebih teruk, najis biasanya berair dan bercampur dengan lendir atau darah.

Baca juga: Kisah Mengatasi Najis Hitam pada Bayi

2. Pinworms (Oxyuris vermicularis)

Pinworms kecil dan sangat halus berukuran 3-5 mm dengan warna putih menyerupai benang. Cacing kremi biasanya sangat mudah disebarkan bersama dengan najis atau juga dapat keluar sendiri melalui dubur. Cacing kremi boleh memasuki badan jika seseorang tidak menjaga kebersihan tangannya.

Telur pinworm akan melekat pada tangan manusia. Cacing kremi seperti cacing gelang yang melekat pada dinding usus. Apabila telur pinworm ini menetas, mereka akan bergerak untuk bertelur lagi di sekitar kulit yang dilipat seperti dubur. Sekiranya seseorang dijangkiti cacing kremi, mereka biasanya akan mengalami gatal di dubur yang biasanya terjadi pada waktu malam.

3. Cacing Hook (Ankylostomiasis)

Cacing cacing biasanya hidup di usus dan sering menggigit dinding usus, menyebabkan pendarahan dan boleh meracuni pesakit. Cacing cacing berukuran sekitar 8-15 mm. Selain dapat masuk melalui mulut, cacing cacing juga dapat masuk melalui kulit, terutama kulit di kaki. Seseorang yang dijangkiti cacing ini biasanya akan merasa mual, wajah kelihatan pucat, lemah, sakit kepala, berdering di telinga, dan sesak nafas.

4. Whipworm (Trichinella spiralis)

Cacing cacing umumnya ditularkan melalui pengambilan daging haiwan yang tercemar dengan telur larva cacing cambuk. Cacing cambuk sangat kecil, hanya sekitar 1-2 mm. Orang yang suka makan daging yang tidak dimasak atau mentah dari haiwan, terutama daging babi, berisiko tinggi dijangkiti cacing ini. Jangkitan cacing cambuk akan menyebabkan gejala seperti edema (bengkak tangan, pergelangan kaki, kelopak mata, dan bahagian badan yang lain), sakit otot, dan demam.

Baca juga: Punca Sakit Leher dan Punggung Atas

5. Cacing pita (Taeniasis)

Seperti namanya, cacing ini mempunyai bentuk seperti pita dengan badan rata dan ruas di badannya. Cacing pita dewasa sepanjang 4.5 hingga 9 meter. Babi mentah, daging lembu, atau ikan boleh menjadi sarana cacing pita memasuki tubuh manusia. Gejala yang timbul apabila seseorang dijangkiti cacing pita secara amnya akan mengalami sakit perut, muntah, dan cirit-birit.

Itulah 5 jenis cacing yang boleh memasuki badan anda pada bila-bila masa. Jadi, ikuti langkah di bawah untuk menangkis jangkitan yang disebabkan oleh cacing!

  • Pilih daging dan ikan segar untuk dimakan. Masak hingga masak sepenuhnya sehingga parasit pada daging dan ikan mati sepenuhnya.
  • Basuh buah-buahan dan sayur-sayuran dengan bersih sebelum memakannya.
  • Sekiranya dijangkiti, basuh dubur secara berkala pada waktu pagi untuk mengurangkan jumlah telur cacing, kerana cacing biasanya bertelur pada waktu malam.
  • Tukar pakaian tidur, sprei, seluar dalam secara berkala setiap hari untuk jangkitan.
  • Basuh pakaian tidur, sprei, seluar dalam dan tuala menggunakan air panas untuk membunuh telur cacing.
  • Elakkan menggaru kawasan gatal di sekitar dubur. Rawat kuku dengan memotongnya secara berkala, sehingga tidak ada tempat untuk telur cacing berkembang biak. Dan ingat untuk tidak menggigit kuku anda.
  • Basuh tangan anda dengan kerap, terutamanya selepas menggunakan tandas, menukar lampin bayi, dan sebelum makan.
  • Elakkan berjalan kaki tanpa alas kaki dan menyentuh tanah atau pasir tanpa memakai sarung tangan.

Penyakit cacing tidak boleh dipandang ringan. Oleh itu, jangan malas menjaga kebersihan diri dan persekitaran anda. Jangan lupa berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda atau ahli keluarga mengalami gejala cacing usus. (TAS / AY)