Sebab Klepon Perlu Dielakkan

Kek hijau yang ditaburkan kelapa ini baru-baru ini menjadi perbualan yang menarik. Klepon berada di tengah berlaku di Indonesia. Klepon, yang merupakan makanan khas Jawa, banyak dibincangkan bermula dari media sosial hingga media TV.

Setelah menjadi tren, klepon menjadi sasaran banyak orang kerana mereka ingin tahu tentang rasa makanan viral ini. Namun, tidak semua orang dibenarkan mengkonsumsi klepon, salah satunya adalah program diet. Kenapa? Mari lihat mengapa!

Baca juga: Kalori yang Mengejutkan dari Makanan ringan di Pasar, Mana Kegemaran Anda?

Sebab Klepon Perlu Dielakkan

Berikut adalah tiga sebab orang yang menjalani diet perlu mengelakkan klepon.

1. Mengandungi kalori yang cukup tinggi

Orang yang menjalani diet biasanya mempunyai senarai makanan yang perlu dihadkan dan dielakkan, seperti makanan yang tinggi kalori, tinggi lemak dan berminyak, dan lain-lain. Oleh itu, perlu ada komitmen untuk mengelakkan jenis makanan tertentu.

Klepon menurut beberapa pakar mengaku mengandungi kalori yang cukup tinggi. Berdasarkan perincian kalori, kebanyakan sumber kalori klepon berasal dari karbohidrat, iaitu 72%, sementara selebihnya adalah 23% lemak dan 5% protein.

Berdasarkan komposisi klepon, kandungan karbohidrat klepon kebanyakannya berasal dari gabungan tepung pulut dengan tepung ubi kayu. Ada juga yang menggunakan tepung gandum atau tepung beras dalam pembuatan doh.

Kalori yang tinggi dalam klepon juga disebabkan oleh kandungan gula perang. Bahkan ada sebilangan orang yang mengubah suai kek klepon dengan menggantikan taburan kelapa dengan taburan gula pasir. Sudah tentu ini menjadikan kalori lebih tinggi dan berbahaya.

Kerana klepon mengandung gula tinggi, menurut beberapa doktor, klepon tidak digalakkan untuk dikonsumsi secara berlebihan oleh penderita diabetes. Walaupun gula perang dianggap selamat untuk dimakan, penggunaan dan penggunaannya perlu dibatasi.

Kerana kandungan kalori gula perang hampir setara dengan gula putih, iaitu sekitar 4 gram karbohidrat dan 16 kalori setiap sudu teh. Selain itu, gula merah di pasaran juga biasanya dicampur dengan gula tebu dan bahan-bahan lain, yang menjadikan indeks glisemik lebih tinggi.

Baca juga: Ganti Makanan Ringan Anda dengan 6 Makanan Ini!

2. Satu pakej mengandungi banyak

Penyampaian bilangan klepon biasanya bergantung pada kehendak penjual klepon itu sendiri. Namun, klepon yang diisi setiap bungkusan biasanya bukan hanya satu atau dua item, tetapi dapat 4 hingga 10 item setiap bungkusan.

Walaupun satu butir klepon hanya mengandungi sekitar 100-120 kalori. Kemudian jika dalam satu bungkusan hanya mengandungi 4 biji klepon, maka jumlah kalori dapat mencapai sekitar 400 kalori. Hampir sekali makan makanan berat bukan?

3. Saiznya yang kecil boleh membuat anda ketagih dan tidak terkawal

Bentuk klepon yang unik dan kecil telah menjadi tarikan utama pengguna sejak sekian lama. Saiznya yang kecil menjadikan ramai orang tidak mengambil banyak klepon.

Walaupun, seperti penjelasan sebelumnya, hanya 1 klepon dapat mengandungi kalori dan gula yang cukup tinggi. Oleh itu, bagi anda yang mengikuti program diet, disarankan untuk tidak mengambil terlalu banyak klepon. Sekiranya anda tidak dapat mengawalnya, lebih baik mengelakkan klepon.

Oleh itu, penerangan mengenai tiga sebab mengapa klepon harus dielakkan bagi mereka yang mengikuti program diet. Walaupun klepon viral, saya harap anda yang sedang berdiet tidak tergoda untuk mengunyah klepon.

Tidak menjadi masalah untuk mencuba atau hanya mencuba makanan klepon. Tetapi jangan terus mencubanya, satu atau dua item masih selamat, tetap semangat!

Baca juga: 6 Cara Makanan Ringan Sehat untuk Anda!