Fahami Perasaan Anak-anak Tertua | Saya sihat

Si Kecil yang dulu merupakan anak tunggal, kini telah mengubah peranan menjadi kakak. Di satu pihak, tentu saja, ada banyak kelebihan yang dapat diperoleh oleh si kecil anda dengan mempunyai saudara kandung. Tetapi sebaliknya, kadang-kadang kita sebagai ibu bapa berkelakuan berbeza antara anak sulung dan anak bongsu kita. Sekiranya pada masa ini si kecil anda belum dapat meluahkan perasaannya dengan baik, mari kita fahami perasaan si kecil yang telah menjadi kakak kepada adiknya.

Mengapa Anak sulung Berbeza?

Sebagai ibu bapa, ibu dan ayah pasti masih ingat dengan baik bagaimana awal kelahiran anak kecil mereka. Menjadi pengalaman pertama keibubapaan, Ibu akan memantau pertumbuhan dan perkembangan mereka dengan teliti, paranoid tentang melakukan kesalahan, sebarang kecederaan yang berpotensi menyebabkan panik, bahkan sanggup melakukan apa sahaja demi si kecil.

Dengan cara tertentu, anak sulung adalah satu-satunya anak yang akan mempunyai ibu bapa kepada dirinya sendiri, sementara anak-anak kemudian harus berkongsi. Malah statistik menunjukkan bahawa anak sulung menikmati rata-rata kira-kira 3,000 jam waktu berkualiti dengan ibu bapanya yang berumur antara 4 hingga 13 tahun, daripada yang mereka dapat.

Selain menjadi tumpuan tunggal ibu bapanya, perhatian yang penuh kasih sayang dan melimpah yang diberikan ibu bapa kepada anak sulungnya membantunya membesar dengan yakin dan dapat menjadi sangat berjaya di kemudian hari.

Baca juga: Ibu, Ini 5 Kemahiran Sosial Ibu Bapa Mesti Mengajar Anak-Anak Mereka

Apa yang Biasanya Anak-anak Tertua Rasa

Tetapi di sebalik kelebihan ini, sebilangan ahli psikologi percaya bahawa ibu bapa pada umumnya memperlakukan anak secara berbeza mengikut urutan kelahiran. Khusus untuk anak sulung, beberapa perkara yang biasanya berlaku termasuk:

1. Ibu bapa akan mendorong anak sulung mereka lebih keras dan mengharapkan lebih banyak kejayaannya.

2. Bukan sahaja mereka menghadapi tekanan yang kuat untuk berjaya, anak sulung harus menghadapi cabaran kelahiran adik lelaki. Dia tiba-tiba terpaksa berkongsi kasih dan jagaan orang tuanya. Peralihan dari anak tunggal ke anak yang lebih tua pastinya tidak mudah. Anak kecil anda boleh merasa terancam bahawa ibu bapa mereka tidak lagi menyayangi mereka setelah kehadiran adik mereka.

3. Anak sulung mesti bersikap lebih matang untuk menjadi teladan yang baik bagi adiknya, walaupun dia masih kecil.

4. Ibu bapa mengharapkan anak sulung bertanggungjawab terhadap adik-adiknya.

5. Ibu bapa menetapkan peraturan yang terlalu menuntut tingkah lakunya dan mengatur setiap tindakannya. Hasil dari gaya keibubapaan yang menuntut ini dapat membuat anak anda merasa gelisah dan menjadi seorang yang sempurna.

6. Anak sulung diharapkan selalu bersedia berkongsi, misalnya memberikan mainan yang dia suka kepada adiknya ketika adik menangis.

7. Anak anda sering dipersalahkan dan dipaksa untuk meminta maaf atas perkara yang tidak semestinya salahnya. Sementara itu, adik sering dibebaskan daripada tanggungjawab. Ia juga boleh menjadikan anak sulung lebih cenderung menerima hukuman.

8. Ibu bapa juga cenderung lebih bergantung pada yang tertua. Akibatnya, anak sulung akan sering meminta pertolongan, walaupun dari usia dini atau anak kecil. Di satu pihak, ini dapat memupuk keyakinan diri kerana mereka mempunyai kepercayaan ibu bapa mereka. Namun, anak anda mungkin juga keberatan dengan peranan ini kerana dia melihat adiknya dapat melepaskan tanggungjawabnya, sementara dia dibebani dengan banyak peranan. Keadaan ini dapat membuat anak sulung merasa bahawa kakaknya lebih istimewa daripada dia kerana dia mendapat rawatan yang berbeza.

Baca juga: 5 Cara Membantu Anak-Anak Mendapat Lebih Banyak Rakan

Apa Yang Boleh Dilakukan Ibu Bapa

Menjadi ibu bapa pastinya merupakan pekerjaan yang sukar. Oleh itu, Ibu dan Ayah belum terlambat untuk memperbaiki diri dan menguruskan harapan agar dapat menjadi ibu bapa yang terbaik untuk semua anak. Baik, mahu tahu bagaimana bersikap adil terhadap anak sulung? Berikut adalah beberapa daripadanya:

1. Ketahuilah bahawa anak sulung tidak semestinya sempurna. Ibu dapat membantu anak kecil anda memahami bahawa melakukan kesalahan boleh diterima dan tidak akan mempengaruhi cinta anda terhadap mereka.

2. Bersedia mengakui kesalahan Ibu atau Ayah. Contohnya, apabila anda cuba memecahkan pertengkaran antara si kecil dan adiknya dan kemudian anda salah memahami keadaannya, jangan ragu untuk meminta maaf kepada si kecil.

3. Menurunkan harapan untuk anak sulung, agar Ibu dan Ayah tidak terlalu membetulkan si kecil. Anak-anak yang terbiasa menyenangkan orang lain akan melakukan apa sahaja untuk memenuhi harapan orang-orang di sekeliling mereka dan akan merasa sedih apabila mereka gagal. Ini boleh menyebabkan perfeksionisme dan kecenderungan obsesif.

4. Elakkan membebankan anak kecil anda hanya kerana dia adalah anak sulung. Biarkan dia berkembang mengikut usianya.

5. Ketahuilah bahawa anak kecil anda tidak wajib selalu menolong Ibu. Biarkan dia bermain dan bersantai seperti kanak-kanak seusianya.

6. Luangkan masa istimewa bersendirian dengan yang Tertua. Dia mesti menantikan dan memerlukan peluang untuk bercakap dengan ibu bapanya, tanpa merasa terbeban dengan pekerjaan rumah atau tanggungjawab lain.

Semoga maklumat di atas dapat menjadikan Ibu dan Ayah memahami anak anda dengan lebih baik, ya. (USA)

Baca juga: Tidak perlu pilih-pilih mengenai vaksin Covid-19! Ahli mengatakan, semuanya selamat

Rujukan

Washington Post. Menjadi Yang Tertua

Ibu bapa. Anak sulung

Psikologi Hari Ini. anak sulung

Kesihatan Setiap Hari. Sindrom Anak Tertua

Little Kickers. Susunan kelahiran