Prosedur Pemeriksaan Sperma - Guesehat

Prosedur pemeriksaan sperma adalah prosedur perubatan yang dilakukan untuk mengesan penyebab ketidakupayaan lelaki untuk menyuburkan telur wanita (kemandulan lelaki). Prosedur pemeriksaan sperma juga dapat dilakukan untuk mengesahkan hasil vasektomi.

Prosedur pemeriksaan sperma dilakukan dengan mengambil sampel air mani untuk memeriksa keseluruhan kesihatan sperma. Prosedur pemeriksaan sperma dilakukan secara khusus untuk melihat beberapa perkara, iaitu:

  • Bilangan sperma dalam 1 mililiter air mani
  • Saiz dan bentuk sperma
  • Pergerakan sperma

Nah, artikel di bawah ini akan menjelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan sperma dengan lebih mendalam, serta cara membaca hasil prosedur pemeriksaan sperma!

Baca juga: Fakta Sperma Menelan dari Perspektif Perubatan

Mengapa Prosedur Pemeriksaan Sperma Dilakukan?

Prosedur pemeriksaan sperma mungkin diperlukan dengan pelbagai alasan. Beberapa orang atau pasangan ingin melakukan prosedur ujian sperma untuk memeriksa sama ada kesuburan lelaki untuk mempunyai anak.

Pada pasangan yang belum dikurniakan anak, beberapa kajian menunjukkan bahawa 40-50 kes disebabkan oleh faktor lelaki. Kira-kira 2 peratus lelaki mengalami gangguan sperma yang menyebabkan satu atau gabungan keadaan berikut:

  • Kiraan sperma dalam sampel air mani sangat rendah
  • Pergerakan atau pergerakan sperma yang rendah
  • Saiz dan bentuk sperma yang tidak normal (morfologi)

Prosedur pemeriksaan sperma juga boleh dilakukan untuk memeriksa vasektomi. Vasektomi adalah prosedur pembedahan yang dilakukan untuk pensterilan lelaki secara kekal. Dengan vasektomi, sperma tidak boleh keluar.

Selepas vasektomi, doktor mengesyorkan agar pesakit menjalani prosedur pemeriksaan sperma rutin selama beberapa bulan untuk memastikan bahawa tidak ada sperma yang tinggal di dalam air mani.

Cara Mengambil Sampel Sperma

Biasanya doktor akan mengambil sampel air mani di hospital atau klinik. Cara yang paling biasa untuk mengambil sampel air mani adalah dengan mendorong pesakit untuk melancap dan ejakulasi. Sperma ejakulasi disimpan dalam bekas steril. Biasanya doktor menyediakan kemudahan bilik persendirian dan steril untuk ini.

Dalam beberapa kes, orang juga boleh mengambil sampel air mani di rumah. Doktor biasanya akan menyediakan kondom khas yang dapat mengumpulkan sampel air mani semasa melakukan aktiviti seksual.

Walau bagaimanapun, lebih baik mengambil sampel air mani di hospital atau klinik. Sebabnya ialah pengambilan sampel air mani di rumah dapat mengurangkan kualiti sperma jika tidak disimpan dengan betul.

Untuk memastikan sampel air mani dapat digunakan untuk pemeriksaan, dokter biasanya mengesyorkan beberapa keadaan yang harus dilakukan sebelum prosedur pemeriksaan sperma dilakukan:

  • Tidak melakukan hubungan seks atau melancap selama beberapa hari sebelum peperiksaan
  • Jangan elakkan ejakulasi lebih dari 14 hari sebelum peperiksaan
  • Elakkan minum alkohol, kafein, dan ganja sebelum pemeriksaan
  • Jangan gunakan pelincir semasa mengambil sampel
  • Tanya doktor jika anda mengambil ubat sebelum pemeriksaan
  • Tidak sakit atau tertekan

Persatuan Amerika untuk Kimia Klinikal mengesyorkan agar doktor atau profesional perubatan melakukan dua atau lebih prosedur pemeriksaan sperma yang terpisah pada selang 2 - 3 minggu.

Sebabnya, hasil pemeriksaan sperma boleh berbeza-beza dari hari ke hari. Jadi, keputusan prosedur pemeriksaan sperma dikira secara purata yang dianggap tepat.

Baca juga: Kesan Meletak Laptop, Memburukkan Kualiti Sperma

Apakah keputusan Prosedur Pemeriksaan Sperma?

Hasil prosedur pemeriksaan sperma biasanya keluar beberapa hari kemudian. Prosedur pemeriksaan sperma meneliti beberapa faktor untuk menentukan kesihatan sperma.

Berikut adalah faktor-faktor yang dipersoalkan dan hasilnya:

1. Kepekatan atau Bilangan Sperma

Kepekatan sperma adalah bilangan sperma dalam 1 mililiter air mani. mengikut Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO), jumlah sperma normal sekurang-kurangnya 15 juta per mililiter atau tidak kurang dari 39 juta sperma setiap sampel.

Sekiranya bilangannya kurang, maka ini menunjukkan keadaan jumlah sperma yang rendah. Beberapa kajian menunjukkan bahawa sehingga 90 peratus kes kemandulan lelaki disebabkan oleh jumlah sperma yang rendah.

2. Motivasi Sperma

Kematian sperma adalah keupayaan sperma untuk bergerak dengan cekap. Mobiliti yang rendah dapat mengurangkan kemampuan sperma bergerak melalui sistem pembiakan wanita untuk menyuburkan telur. Dalam sampel biasa, sekurang-kurangnya 50 peratus sperma menunjukkan pergerakan normal.

3. Morfologi Sperma

Morfologi adalah ukuran dan bentuk sperma individu. Sperma normal mempunyai ekor panjang dan kepala bujur. Sperma yang tidak normal dalam ukuran dan bentuk dapat mengalami kesulitan mencapai, menembus, dan menyuburkan telur. Air mani normal mengandungi sekurang-kurangnya 4 peratus sperma berbentuk standard.

Petunjuk Lain Sperma Sihat

Walaupun jumlah sperma, motilitas, dan morfologi adalah tiga faktor utama yang dicari oleh doktor ketika memeriksa kemerosotan lelaki, ada juga faktor lain. Faktor lain yang dipertimbangkan oleh doktor ketika menganalisis hasil prosedur pemeriksaan sperma adalah:

Isi padu sampel air mani: ini bermaksud jumlah air mani yang diberikan seseorang dalam sampelnya. Biasanya, sampel air mani sekurang-kurangnya setengah sudu teh. Jika jumlahnya kurang dari jumlah ini, maka itu mungkin merupakan tanda bahawa ada penyumbatan pada saluran di mana sperma bergerak.

Pencairan: air mani biasanya keluar dari badan dengan tekstur tebal atau tebal. Pencairan mengukur berapa lama air mani berubah menjadi cecair. Sekiranya pencairan lambat, ini mungkin menunjukkan masalah.

tahap pH: mempunyai pH yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat mempengaruhi kesihatan sperma dan kemampuan mereka bergerak melalui saluran pembiakan wanita.

Tahap fruktosa seminal: sampel air mani yang tidak mengandungi sperma menunjukkan kemungkinan tahap fruktosa rendah. Ini menunjukkan masalah dengan fungsi kelenjar mani.

Apa Maknanya Sekiranya Hasil Prosedur Pemeriksaan Sperma Tidak Biasa?

mengikut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), hasil prosedur pemeriksaan sperma yang sedikit tidak normal tidak berarti seseorang itu tidak subur secara kekal.

Biasanya doktor akan menggunakan hasilnya sebagai alat bantu untuk mengenal pasti faktor-faktor yang menyebabkan masalah kemandulan. Orang yang mendapat keputusan ujian sperma yang tidak normal biasanya akan menjalani ujian lebih lanjut untuk mengesan masalahnya. (UH)

Baca juga: Tanda-tanda Sperma Sihat yang Meningkatkan Kemungkinan Anda Mengandung

Sumber:

Berita Perubatan Hari Ini. Apa yang perlu diketahui mengenai analisis sperma. November 2018.

Persatuan Amerika untuk Kimia Klinikal. Analisis Simen. September 2019.