Kepentingan Mengukur Lingkaran Kepala | saya sihat

Bayi yang baru lahir sama ada melalui kelahiran normal atau melalui pembedahan caesar, sama ada bayi jangka panjang atau bayi prematur, akan menjalani pemeriksaan rutin dalam bentuk ukuran berat badan dan ukuran panjang. Sebagai tambahan kepada 2 perkara ini, ukuran yang tidak kurang pentingnya dan mesti dilakukan adalah pengukuran keliling kepala bayi.

Kenapa begitu? Kerana lilitan kepala bayi adalah petunjuk pertumbuhan dan perkembangan bayi, serta penanda kehadiran atau ketiadaan kelainan fizikal atau penyakit kongenital yang dialami oleh bayi.

Baca juga: Berhati-hati dengan memakai aksesori untuk bayi baru lahir

Bilakah Pengukuran Kepala Dilakukan?

Pengukuran lilitan kepala ini dilakukan secara rutin hingga usia 3 tahun, di mana usia kepala telah tumbuh maksimum dan dianggap tidak berubah ukurannya lagi.

Pengukuran lilitan kepala adalah pemeriksaan yang mudah, tidak memerlukan alat yang rumit, tidak memerlukan kemahiran khas, dan bahkan boleh dilakukan oleh jururawat / bidan atau bahkan ibu bapa anak sendiri.

Walau bagaimanapun, tafsiran atau cara membaca hasil pengukuran ini memerlukan kepakaran doktor, doktor am atau pakar pediatrik, untuk kemudian disesuaikan dengan carta pertumbuhan anak menurut WHO.

Nanti hasil pengukuran ini dapat menjadi panduan bagi doktor dalam merawat dan menangani kelainan yang diperoleh. Secara amnya, ukuran lilitan kepala bayi normal adalah 32 hingga 38 cm.

Baca juga: Sekiranya Nafas Bayi Mendengar

Mengesan Microcephaly dan Macrocephaly

Secara umum, kelainan pada ukuran lilitan kepala bayi terbahagi kepada 2, iaitu microcephaly dan macrocephaly.

Mikrosefali

Kepala bayi dikatakan mikrosefali jika ukuran lilitan kepala bayi kurang dari 2 sisihan piawai di bawah rata-rata berbanding bayi yang berumur dan jantina yang sama. Dengan kata lain, kepala bayi mikrosefali lebih kecil yang menunjukkan bahawa ukuran otak bayi juga lebih kecil daripada usia bayi.

Sebanyak 2.5% bayi dapat diklasifikasikan mempunyai mikrosefali dan sebahagian daripada mereka tidak mempunyai kelainan pada sistem saraf. Sejarah keluarga dengan ukuran kepala kecil dan perkembangan otak yang normal dapat dijumpai dalam mikrosefali yang diwarisi tanpa gejala (Gambar.mikrosefali keluarga tanpa gejala).

Mikrosefali yang teruk boleh menjadi kes yang serius dan disebabkan oleh otak bayi tidak berkembang semasa kehamilan, atau otak berkembang dengan baik tetapi kemudian berkembang dalam keadaan tertentu sepanjang kehamilan. Mikrosefali boleh menyebabkan beberapa masalah di kemudian hari seperti:

  • Kejang
  • Gangguan perkembangan, seperti kelewatan pertuturan, dan kelewatan perkembangan lain (seperti duduk, berdiri, dan berjalan)
  • Kecacatan intelektual
  • Masalah dengan pergerakan dan keseimbangan
  • Masalah makan, seperti kesukaran menelan
  • Gangguan pendengaran
  • Gangguan visual

Mikrosefali yang teruk juga boleh menyebabkan keadaan yang mengancam nyawa, baik ketika bayi dilahirkan dan setelah berkembang dalam beberapa tahun kehidupan.

Baca juga: Hipotiroidisme Kongenital Menyebabkan Kerencatan Mental. Kenali Gejala pada Bayi Baru Lahir!

Beberapa Faktor Yang Menyebabkan Microcephaly

Punca mikrosefali tidak diketahui dengan pasti. Sebilangan bayi dengan mikrosefali disebabkan oleh perubahan gen. Beberapa penyebab mikrosefali lain yang boleh menjadi pencetus semasa kehamilan, termasuk:

  • Jangkitan tertentu semasa kehamilan, seperti rubella, toxoplasmosis, atau sitomegalovirus
  • Kekurangan zat makanan yang teruk, yang bermaksud kekurangan zat makanan
  • Pendedahan kepada bahan berbahaya, seperti alkohol, ubat tertentu, atau bahan toksik
  • Gangguan bekalan darah ke otak bayi semasa perkembangannya

Microcephaly adalah keadaan sepanjang hayat, yang mana tidak ada penawar untuk microcephaly. Mikrosefali ringan selalunya tidak memerlukan rawatan khas, hanya memantau pertumbuhan dan perkembangan anak secara berkala.

Namun, untuk mikrosefali yang teruk, bayi akan memerlukan rawatan dan perawatan yang menumpukan pada masalah kesihatan yang disebabkan oleh mikrosefali (seperti yang disebutkan di atas). Rawatan ini merangkumi terapi bicara, terapi pekerjaan, terapi fizikal, dan kadang-kadang ubat diperlukan untuk merawat kejang atau gejala lain.

Baca juga: Merawat Bayi dengan Berat Lahir Rendah

Makrocephaly

Selain mikrosefali, kelainan lilitan kepala yang paling biasa adalah makrosefali. Berbanding dengan mikrosefali, makrosefali adalah keadaan di mana keliling kepala bayi sangat besar, di mana kepala bayi lebih besar daripada anak-anak lain seusianya.

Makrocephaly disebabkan oleh pelbagai sebab, mulai dari keadaan perubatan ringan hingga keadaan perubatan yang teruk yang memerlukan rawatan segera. Keadaan perubatan ini merangkumi hidrosefalus, tumor otak, gangguan tulang, atau ia boleh diwarisi sebagai varian normal.

Dalam makrocephaly, perlu diperiksa lebih lanjut sama ada terdapat gejala muntah, penurunan kesedaran, kegelisahan, dan gangguan neurologi dan perkembangan pada pesakit atau keluarga. Hydrocephalus adalah gangguan makrosefali yang paling serius, di mana terdapat banyak cecair yang berlebihan di otak. Kanak-kanak dengan hidrosefalus akan mengalami kelewatan perkembangan.

Mirip dengan mikrosefali, hidrosefalus juga dapat disebabkan oleh proses menular baik di rahim maupun setelah bayi dilahirkan. Selain itu, pendarahan di otak yang berlaku setelah bayi dilahirkan sering dijumpai sebagai penyebab hidrosefalus.

Rawatan untuk makrosefali juga harus disesuaikan dengan penyebab gangguan tersebut, dan seberapa parah gejala yang disebabkan oleh gangguan ini. Dalam kes-kes yang teruk, di mana bayi mengalami kesedaran yang lemah, pembedahan mungkin diperlukan segera untuk menyelamatkan nyawa bayi.

Dalam keadaan makrosefali ringan dan asimtomatik, pemantauan rapi dan penyelidikan yang lebih lengkap dapat dilakukan untuk menyingkirkan kelainan yang mendasari.

Kesimpulannya, pengukuran lilitan kepala adalah pemeriksaan penting dan perlu dilakukan segera ketika bayi dilahirkan dan juga merupakan salah satu komponen penting yang perlu dilakukan secara berkala sehingga anak memasuki usia balita atau balita. Kepentingan menilai perkembangan dan pertumbuhan otak dan kepala fizikal anak perlu menjadi perhatian ibu bapa pada masa akan datang, agar rawatan yang sesuai dapat segera dilakukan sesuai dengan keadaan kelainan yang dijumpai.

Baca juga: Kepentingan Ujian Pendengaran untuk Bayi Baru Lahir