Peraturan Mengambil Ubat untuk Ibu Menyusu - guesehat.com

Sebagai ahli farmasi, saya sering mendapat pertanyaan mengenai keselamatan penggunaan ubat tertentu untuk ibu yang sedang menyusui, termasuk jarak antara penyusuan susu ibu setelah minum ubat. Soalan ini datang dari doktor yang ingin memberi ubat kepada pesakitnya, juga dari rakan dan saudara yang sedang menyusui.

Ya, penggunaan ubat semasa menyusu harus mendapat perhatian khusus. Kadang-kadang pesakit yang saya temui berpendapat bahawa peraturan penggunaan ubat ini sama dengan penggunaan ubat semasa mengandung. Namun, sebenarnya tidak seperti itu. Dadah yang selamat digunakan semasa mengandung tidak semestinya selamat digunakan semasa menyusu, dan sebaliknya.

Mengapa ibu yang menyusu harus memperhatikan penggunaan ubat-ubatan? Apakah kesan ubat yang diambil oleh ibu pada bayi yang disusui? Apa ubat yang boleh dan tidak boleh diambil oleh ibu yang menyusui? Ayuh, lihat artikel ini!

Perubatan dan susu ibu

Semasa anda mengambil ubat, molekul ubat akan diedarkan sebagai 'jalan' ke seluruh badan. Salah satunya adalah kelenjar penghasil susu. Tidak semua ubat mempunyai ciri ini. Namun, untuk ubat-ubatan yang diedarkan ke susu ibu, ketika dikeluarkan, susu ibu akan mengandung sejumlah molekul ubat tersebut.

Ini adalah perkara pertama yang mesti dipertimbangkan dalam penggunaan ubat-ubatan semasa menyusu. Sekiranya susu ibu mengandungi molekul ubat, bayi yang disusui juga akan mengambil ubat tersebut. Kesan pada bayi berbeza-beza. Terdapat ubat-ubatan yang tidak memberi kesan berbahaya kepada bayi, tetapi ada juga ubat-ubatan yang memberi kesan buruk kepada bayi.

Sekiranya molekul ubat itu selamat untuk bayi, maka susu yang keluar mengandungi ubat tersebut dianggap tidak berbahaya bagi bayi. Contohnya ialah parasetamol yang biasa digunakan untuk demam dan sakit. Ubat ini selamat digunakan pada bayi, jadi ibu yang menyusu dapat menggunakan parasetamol pada dos yang disarankan. Perkara kedua yang perlu diberi perhatian semasa menyusu adalah ubat-ubatan yang dapat menurunkan pengeluaran susu. Contohnya pseudoephedrine yang dalam perubatan sejuk.

Ubat-ubatan yang Selamat Dimakan oleh Ibu Menyusu

Seperti yang saya nyatakan, setiap ubat mempunyai profil tersendiri mengenai penyebarannya ke dalam susu ibu dan kesannya pada bayi yang disusui. Jadi untuk setiap ubat yang anda terima, pastikan untuk memeriksa keselamatan ubat itu satu persatu, OK! Berikut adalah beberapa ubat yang sering digunakan dan selamat untuk ibu menyusu.

Yang pertama adalah parasetamol yang saya nyatakan sebelumnya. Paracetamol atau acetaminophen adalah ubat pilihan untuk melegakan demam dan sakit ringan pada ibu yang menyusu. Ubat ini adalah ubat bebas, jadi anda boleh mendapatkannya tanpa preskripsi doktor. Peraturan penggunaan yang disyorkan adalah 500 mg hingga 1 g setiap 6 jam, dengan dos maksimum 4 gram sehari. Sementara itu, jarak antara penyusuan susu ibu setelah mengambil paracetamol adalah sekitar 1-2 jam. Ini bertujuan untuk mengurangkan tahap zat ubat aktif dalam susu ibu yang boleh terdedah kepada si kecil.

Selain parasetamol, ibuprofen adalah penghilang rasa sakit yang boleh anda ambil semasa menyusu. Saya mengalami keradangan gigi kebijaksanaan yang menyebabkan kesakitan yang luar biasa semasa menyusu. Dan ibuprofen adalah pilihan yang 'disetujui' oleh pakar pediatrik biasa saya. Ibuprofen boleh dibeli di farmasi dengan bantuan ahli farmasi. Penggunaan yang disyorkan ialah 200-400 mg setiap 6 jam. Untuk jarak antara penyusuan susu ibu setelah mengambil ubat yang mengandungi ibuprofen, kira-kira 2 jam. Untuk berada di sisi yang selamat, anda juga dapat mengambil ibuprofen setelah menyusui, sehingga jurang antara penyusuan susu ibu setelah minum ubat dan sesi penyusuan seterusnya cukup lama.

Sekiranya semasa menyusu anda mengalami keadaan berjangkit yang memerlukan antibiotik, maka antibiotik penisilin (amoksisilin) ​​dan cephalosporin (cefixime) selamat untuk dimakan. Agar jarak antara penyusuan susu ibu setelah mengambil antibiotik cukup lama, anda boleh mengambilnya setelah menyusu.

Untuk keadaan sejuk, seperti yang disebutkan di atas, pseudoephedrine sebagai penghilang kesesakan hidung (dekongestan) tidak digalakkan digunakan oleh ibu yang menyusu. Beberapa kajian mengatakan terdapat penurunan pengeluaran susu ibu hingga 24 peratus ketika mengambil ubat ini.

Sebenarnya, pseudoephedrine adalah dekongestan yang paling biasa dijumpai dalam ubat sejuk di pasaran. Untuk mengatasi masalah ini, anda boleh menggunakan semburan hidung yang mengandungi NaCl fisiologi atau oksimetazolin untuk melegakan selesema. Oleh kerana semburan hidung bertindak secara tempatan, ia tidak diharapkan dapat disalurkan ke dalam susu ibu. Dengan kata lain, anda tidak perlu terlalu risau tentang jarak penyusuan selepas menggunakan semburan hidung ini.

Apa yang Perlu Dilakukan Semasa Mengambil Ubat Semasa Menyusu

Semasa anda masih menyusu, selalu beritahu perkara ini kepada setiap doktor yang anda lawati. Sehingga doktor dapat mempertimbangkan faktor keselamatan ubat yang diberikan. Dan sekiranya anda mendapat terapi ubat, berjumpa juga dengan pakar pediatrik yang mengendalikan bayi anda.

Pada dasarnya, doktor akan memilih ubat yang berfungsi secara tempatan terlebih dahulu. Contohnya dalam bentuk ubat luaran, seperti krim, salap, semburan, dan penyedutan. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka ubat dengan tindakan sistemik dipilih, salah satunya adalah ubat oral, yang diambil secara lisan.

Salah satu cara untuk meminimumkan pendedahan dadah kepada bayi yang disusui adalah dengan mengambil ubat tersebut pada waktu bayi tidak meminta susu. Contohnya, bayi saya biasanya meminta susu setiap 2 jam. Tetapi pada waktu malam, dia akan tidur sekitar jam 20.00 dan hanya bangun untuk meminta susu sekitar jam 02.00.

Ketika saya mengalami sakit gigi beberapa waktu yang lalu, saya mengambil ubat tersebut setelah 20.00 jam, sehingga ada cukup masa untuk ubat itu dikeluarkan dari badan. Oleh itu, ketika bayi saya kembali menyusu pada pukul 02.00, tahap ubat dalam badan agak rendah.

Dalam ubat-ubatan tertentu, ada larangan untuk tidak menyusui selama beberapa jam setelah mengambil ubat tersebut. Ini kerana tahap ubatnya masih tinggi di dalam badan ibu, sehingga boleh terdedah dan menyebabkan kesan yang tidak diingini pada bayi yang disusui.

Itulah sebabnya, Ibu juga dinasihatkan untuk memantau reaksi si kecil dengan berhati-hati setiap kali mereka mengambil ubat. Reaksi yang mungkin timbul ialah hilang selera makan / makan, cirit-birit, selalu kelihatan mengantuk, menangis kuat, muntah, atau ruam pada kulit. Sekiranya beberapa perkara yang disebutkan di atas berlaku, segera periksa anak anda kepada pakar pediatrik.

Ibu, inilah yang perlu anda ketahui mengenai pengambilan ubat semasa menyusu. Ternyata keselamatan perlu dipertimbangkan, kerana sebilangan ubat boleh memberi kesan yang tidak dijangka pada bayi yang disusui dan dapat mengurangkan pengeluaran susu. Oleh itu, selalu maklumkan kepada penyedia penjagaan kesihatan anda bahawa anda sedang menyusu. Salam sihat!