Tanda-tanda Apnea Tidur pada Kanak-kanak - GueSehat.com

Kemunculan jeda atau berhenti ketika bernafas semasa tidur adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, jika pernafasan berhenti dengan kerap atau dalam jangka masa yang lama, keadaan ini dikenali sebagai sleep apnea atau sleep apnea. Apabila seseorang mengalami sleep apnea, kadar oksigen dalam badan akan berkurang dan menyebabkan tidur terganggu, bahkan menyebabkan kesan yang lebih fatal.

Apa yang berlaku?

Secara amnya, masalah tidur ini berlaku pada orang tua. Walau bagaimanapun, kanak-kanak dan remaja juga dapat mengalaminya. Apnea tidur biasanya disebabkan oleh penyumbatan atau penyumbatan pada saluran pernafasan atas. Ini dikenali sebagai apnea tidur obstruktif (OSA).

OSA adalah keadaan serius yang sering mengganggu tidur anak dan menjadikannya mudah jatuh sakit. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, OSA akan menyebabkan masalah dalam pembelajaran penyerapan, tingkah laku, pertumbuhan, dan masalah jantung. Dalam kes yang jarang berlaku, masalah tidur ini boleh mengancam nyawa!

Apa yang menyebabkannya?

Semasa si kecil tidur, semua otot di badannya akan berasa santai. Salah satunya adalah otot di bahagian belakang tekak, yang membantu menjaga saluran udara terbuka. Semasa mengalami OSA, otot-otot ini mungkin terlalu banyak berehat dan menyekat saluran udara, menyukarkannya untuk bernafas. Ini terutama terjadi pada orang yang mengalami amandel yang membesar (amandel) atau adenoid (tisu di belakang rongga hidung yang berfungsi untuk melawan kuman), sehingga mereka dapat menyekat saluran udara semasa tidur. Dan sebenarnya, amandel dan adenoid yang membesar adalah penyebab OSA yang paling biasa pada kanak-kanak.

Faktor risiko OSA merangkumi:

  • Terdapat sejarah keluarga OSA.
  • Mempunyai berat badan berlebihan.
  • Sejarah perubatan, seperti sindrom Down atau cerebral palsy.
  • Kelainan struktur mulut, rahang, atau tekak.
  • Lilitan leher besar, 43 cm atau lebih pada lelaki dan 40 cm atau lebih pada wanita.
  • Lidah besar.

Apnea tidur juga boleh berlaku apabila seseorang tidak mendapat cukup oksigen semasa tidur, kerana otak tidak menghantar isyarat ke otot yang mengawal pernafasan. Keadaan ini juga dikenali sebagai apnea tidur pusat. Selain itu, kecederaan kepala dan keadaan tertentu yang mempengaruhi bagaimana otak berfungsi meningkatkan risiko apnea jenis ini, terutama pada orang dewasa.

Apakah Tanda dan Gejala?

Apabila pernafasan berhenti, kadar oksigen dalam badan menurun. Ini biasanya mencetuskan otak untuk bangun dari badan, sehingga saluran udara terbuka semula. Sebilangan besar kejadian ini berlaku dengan cepat, jadi penghidapnya akan kembali tidur tanpa mengetahui kapan dia bangun. Corak tidur ini akan berterusan sepanjang malam. Akibatnya, orang yang mengalami apnea tidur tidak mendapat tidur yang berkualiti.

Dilaporkan melalui kidshealth.org, pada kanak-kanak tanda-tanda OSA adalah:

  • Berdengkur, dan kadang-kadang dikaitkan dengan nafas pendek, dendam, atau terengah-engah.
  • Nafas terasa berat ketika tidur.
  • Kedudukan tidur yang pelik dan tidak tidur lena.
  • Membasahi tempat tidur, terutamanya jika anak sebelumnya tidak membasahi tempat tidur.
  • Mengantuk sepanjang hari atau mengalami masalah tingkah laku.

Kerana OSA menyebabkan kanak-kanak kurang tidur, dia akan:

  • Kesukaran untuk bangun pada waktu pagi.
  • Kelihatan penat seharian.
  • Sukar memberi tumpuan dan lain-lain.

Apnea tidur juga boleh mempengaruhi prestasi anak anda di sekolah. Dan tidak jarang, orang lain akan menganggap dia mempunyai gangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD) atau masalah pembelajaran.

Bagaimana Mendiagnosis Apnea Tidur?

Sekiranya si kecil anda sering berdengkur, kurang berkualiti, mengantuk sepanjang hari, atau mengalami tanda-tanda apnea tidur yang lain, segera berjumpa doktor. Doktor anda mungkin akan merujuk anak anda ke pakar tidur atau mengesyorkan kajian tidur. Semasa kajian tidur menggunakan alat polisomnogram, doktor akan memeriksa kemungkinan OSA dan merekodkan fungsi badan ketika si kecil sedang tidur. Kajian tidur juga akan membantu doktor mendiagnosis apnea tidur pusat atau masalah tidur yang lain.

Sensor akan dipasang pada beberapa bahagian badan bayi dengan menggunakan pelekat atau pita. Sensor akan disambungkan ke komputer, untuk memberikan maklumat semasa dia sedang tidur. Kajian tidur tidak menyakitkan dan tidak berisiko, tetapi biasanya pesakit perlu bermalam di hospital atau pusat tidur.

Semasa kajian tidur, doktor akan memantau:

  1. pergerakan mata.
  2. Kadar degupan jantung.
  3. Corak pernafasan.
  4. Gelombang otak.
  5. Tahap oksigen dalam darah.
  6. Berdengkur dan bunyi lain.
  7. Pergerakan badan dan kedudukan tidur.

Tangani dengan betul

Sekiranya amandel atau adenoid yang membesar adalah penyebab apnea tidur, doktor akan merujuk anak anda ke doktor THT. Doktor ENT kemungkinan akan mengesyorkan pembedahan membuang tonsil dan adenoid. Secara amnya, ia cukup berkesan dalam merawat OSA. Sekiranya penyebabnya bukan kerana itu atau OSA berterusan walaupun bayi telah dikendalikan, doktor akan mengesyorkan terapi tekanan saluran udara positif berterusan (CPAP). Terapi ini dilakukan dengan meletakkan anak kecil anda dengan topeng yang menutup hidung dan mulutnya semasa dia tidur. Topeng akan disambungkan ke mesin yang mengepam udara secara berterusan, untuk membuka saluran udara.

Sekiranya berat badan berlebihan adalah faktor penyebab OSA, doktor akan meminta anak anda mengubah corak diet dan senaman. Dalam kes ringan, doktor akan memantau anak kecil anda untuk melihat apakah gejala apnea tidur bertambah baik sebelum memutuskan rawatan apa yang sesuai untuknya.

Itu sahaja yang perlu anda ketahui mengenai apnea tidur. Sekiranya terdapat tanda-tanda pada anak kecil anda, segera hubungi doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. (AWAK CAKAP)