Kehilangan Rasa Bau - Saya Sihat

Pernahkah anda membayangkan hidup di dunia ini tanpa dapat menghidu apa-apa? Penyelidikan terkini telah menemui kesan kehilangan deria bau.

Sebanyak satu daripada 20 orang di dunia ini hidup tanpa bau. Tetapi sehingga kini tidak banyak penelitian mengenai pelbagai kesan emosi dan bagaimana orang mengalaminya setiap hari.

Kajian baru itu mengungkapkan semuanya, bagaimana mempengaruhi kehidupan tanpa deria bau yang sebenar.

Baca juga: Kenali Gejala dan Punca Anosmia!

Kesan Kehilangan Rasa Bau

Anda dapat dengan mudah membayangkan bau rumput yang dipotong, roti yang baru dipanggang, kenangan masa kecil, orang tersayang, suasana perayaan. Apa yang berlaku apabila semua hilang?

Satu kajian baru dari University of East Anglia mendedahkan kesan emosi dan kehidupan kerana kehilangan deria bau. Nampaknya, orang yang hidup tanpa dapat menghidu apa-apa, akan terganggu dalam hampir semua aspek kehidupan mereka. Bermula dari masalah harian mengenai kebersihan diri hingga kehilangan keintiman seksual dan kehancuran hubungan dengan orang-orang di sekelilingnya.

Prof Carl Philpott, dari Norwich School of Medicine dari UAE, mengatakan: "Gangguan bau mempengaruhi kira-kira lima peratus penduduk dan menyebabkan orang kehilangan deria bau, atau mengubah cara mereka merasakan bau. Beberapa orang bahkan tidak dapat mencium bau bau sama sekali. "

Terdapat banyak penyebab kehilangan deria bau, seperti jangkitan dan kecederaan. Penyakit neurologi seperti Alzheimer dan kesan sampingan beberapa ubat juga boleh menyebabkan orang kehilangan deria bau.

Sebilangan besar pesakit mengalami kehilangan persepsi rasa yang boleh mempengaruhi selera makan dan boleh menjadi lebih buruk jika dia juga mengalami gangguan deria bau. Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa orang yang kehilangan deria bau juga melaporkan kadar kemurungan, kegelisahan, pengasingan dan kesukaran hubungan yang lebih tinggi.

Baca juga: Hati-hati, penggunaan lilin wangi boleh membahayakan kesihatan!

Kualiti Hidup Berkurang dan Boleh Berbahaya!

Dalam kajian semasa, para penyelidik bekerjasama dengan klinik Smell and Taste di Hospital Universiti James Paget, Gorleston-On-Sea. Klinik ini dibuka pada tahun 2010 dan merupakan klinik pertama di UK yang dikhaskan untuk rasa dan bau.

Kajian ini melibatkan 71 peserta berumur antara 31-80 yang mengalami gangguan deria bau. Kajian ini juga bekerjasama dengan Fifth Sense, badan amal untuk orang yang terkena gangguan bau dan rasa.

Kajian ini menunjukkan bahawa orang yang kehilangan deria bau mengalami pelbagai gangguan dalam kualiti hidup mereka. Kesan emosi dan fizikal. Mereka yang tidak dapat merasakan bau mengalami perasaan emosi negatif, merasa terasing, dan menghadapi gangguan dalam hubungan dan fungsi harian.

Walaupun pada kesihatan fizikal, kesan kehilangan deria bau adalah kesukaran dalam pekerjaan dan beban kewangan. "Salah satu masalah yang sangat besar adalah persepsi bahaya. Mereka tidak dapat mencium bau makanan yang busuk, atau mereka tidak dapat mencium bau gas atau asap. Ini mengakibatkan beberapa orang hampir cedera," jelas Prof Philpot.

Penderitaan lain adalah bahawa mereka tidak lagi menikmati makan, dan ada yang kehilangan selera makan yang mengakibatkan penurunan berat badan. Sebaliknya, ada yang makan berlebihan, dan seterusnya menambah berat badan.

Baca juga: Gangguan Olfactory: Hyposmia vs Hyperosmia

Bau dan Kenangan Berkaitan

Satu lagi kesan kehilangan deria bau adalah ketidakmampuan mengaitkan bau dengan kenangan gembira. Ini akan menjadi masalah. Bau api unggun malam, bau Krismas, minyak wangi, dan orang-orang terdekat dengannya semuanya hilang.

Ternyata, bau menghubungkan kita dengan orang, tempat, dan pengalaman emosi. Jadi orang yang kehilangan deria bau akan kehilangan semua kenangan yang ditimbulkan oleh bau.

Mereka juga kadang-kadang tidak memperhatikan kebersihan diri kerana tidak dapat mencium bau diri. Ibu bapa dengan anak kecil tidak dapat mengetahui bila lampin perlu diganti. Seorang ibu sukar untuk menjalin hubungan dengan bayinya kerana dia tidak dapat menciumnya.

Ramai peserta kajian juga menggambarkan kesan negatif terhadap hubungan dengan rakan kongsi. Mereka tidak menikmati makan bersama sehingga memberi kesan kepada hubungan seksual.

Semua masalah ini menyebabkan pelbagai emosi negatif termasuk kemarahan, kegelisahan, kekecewaan, kemurungan, pengasingan, kehilangan keyakinan diri, penyesalan, dan kesedihan. Masalahnya bertambah disebabkan oleh kurangnya pemahaman mengenai gangguan di kalangan doktor.

Duncan Boak, Pengasas dan Pengerusi Fifth Sense, mengatakan anosmia, atau kehilangan deria bau, boleh memberi kesan besar terhadap kualiti hidup orang dalam banyak cara, kajian ini menunjukkan.

Para penyelidik berharap penemuan mereka dapat membantu memotivasi doktor untuk menangani masalah penciuman dengan lebih serius, dengan bantuan dan sokongan yang lebih baik untuk pesakit.

Baca juga: Mengapa bayi yang baru lahir berbau harum?

Rujukan:

Sciencedaily.com. Bagaimana rasanya hidup tanpa deria bau

Healthline.com. Apa itu Anosmia?

Fifthsense.org.uk. Anosmia - hilangnya deria bau, sama ada secara keseluruhan atau separa.