Herpes dalam Kehamilan - GueSehat.com

Herpes genital adalah jangkitan seksual yang disebarkan melalui hubungan seksual, termasuk hubungan seksual, seks oral, dan seks dubur. Keadaan ini boleh dialami oleh sesiapa sahaja, termasuk wanita hamil.

Sebenarnya, sekitar 20-25% wanita hamil diketahui menderita herpes genital. Walaupun penularan herpes ke janin yang masih di dalam rahim sangat jarang berlaku, iaitu kurang dari 1%, anda masih perlu memperhatikan beberapa perkara untuk melindungi si kecil daripada menyebarkan jangkitan, terutama semasa melahirkan.

Jenis-jenis Herpes

Terdapat 2 jenis virus herpes simplex (HSV) yang boleh menyebabkan keadaan herpes genital. Kedua-dua virus tersebut adalah HSV-1 dan HSV-2. HSV-1 adalah virus yang menyebabkan luka sejuk atau lecet di bibir. Kira-kira 50% HSV-1 juga boleh menyebabkan herpes genital, ketika virus menyebar ke kawasan genital semasa melakukan oral seks.

HSV-2 adalah virus yang menyebabkan seseorang menghidap herpes genital. Virus ini juga boleh merebak ke mulut jika seseorang melakukan seks oral. Kedua-dua virus disebarkan melalui sentuhan kulit dan paling sering disebarkan oleh seseorang yang tidak mengalami luka atau lepuh.

Jangkitan ini berlangsung seumur hidup dan tidak ada penawarnya. Rawatan dan penggunaan ubat hanya bertujuan untuk membantu mengawal gejala dan mencegah penyebarannya, terutama semasa kehamilan.

Gejala Herpes pada Wanita Hamil

Sebilangan besar orang yang dijangkiti virus herpes tidak pernah menunjukkan sebarang gejala. Walau bagaimanapun, dalam 2 hingga 10 hari selepas jangkitan, seseorang mungkin mengalami gejala seperti selesema, termasuk:

- Menggigil, keletihan, demam, sakit kepala, sakit selama 2 hari atau lebih.

- Sakit di kawasan kemaluan, gatal, sakit ketika membuang air kecil, keputihan dan gangguan uretra, dan sakit di pangkal paha ketika ditekan.

- Penampilan lepuh berisi cecair atau luka kecil yang menyakitkan.

Gejala awal herpes boleh bertahan selama 2 hingga 4 minggu. Dalam tempoh ini, penularan herpes mungkin berlaku. Oleh itu, jika anda hamil dan mengetahui gejala-gejala ini, segera berjumpa doktor.

Herpes yang berulang kali boleh menyebabkan simptom yang lebih ringan kerana badan telah mula mengembangkan antibodi. Dalam keadaan ini, anda mungkin hanya mengalami gejala kesemutan, terbakar, atau gatal semasa jangkitan dan beberapa jam sebelum luka muncul. Gejala-gejala ini biasanya tidak disertai demam atau bengkak, dan hanya berlangsung sekitar 3 hingga 7 hari.

Herpes dalam Kehamilan

Sekiranya anda menghidap herpes berulang, risiko menyebarkannya ke bayi anda yang belum lahir sangat kecil, kurang dari 1%. Perkara yang sama berlaku jika anda telah didiagnosis dengan herpes pada awal kehamilan dan tidak mengalami gejala.

Risiko penularan ke bayi cenderung meningkat jika herpes berlaku buat pertama kalinya di Ibu pada akhir kehamilan. Ini kerana badan anda mungkin tidak bersedia menghasilkan antibodi terhadap virus herpes.

Dalam kes bayi baru lahir yang jarang berlaku, penularan paling sering terjadi ketika bayi melewati saluran kelahiran ibu yang dijangkiti. Oleh itu, dalam kelahiran normal, doktor biasanya akan mengesyorkan ubat pada trimester ketiga untuk mengurangkan kemungkinan gejala herpes muncul ketika anda melahirkan.

Komplikasi Herpes pada Kehamilan

Herpes sangat jarang menular ke bayi semasa mengandung. Sebilangan besar bayi yang baru lahir dengan HSV dijangkiti pada masa mereka melalui saluran kelahiran yang dijangkiti. Sekiranya kantung amniotik pecah sebelum kelahiran, cecair yang melewati saluran kelahiran juga sangat jarang dapat menyebabkan jangkitan pada bayi kerana mereka tidak melalui saluran itu.

Walaupun tidak dijangkiti herpes setelah lahir, bayi masih akan diberi ubat antivirus untuk mengelakkan kemungkinan penularan virus. Perlu diingat, jangkitan herpes boleh menyebabkan masalah teruk pada bayi, seperti kerosakan mata dan otak.

Herpes semasa Bersalin

Apabila tiba masanya anda melahirkan, doktor anda harus memeriksa luka herpes dengan sangat berhati-hati. Sekiranya anda tidak mengalami simptom luka atau herpes semasa bersalin, kemungkinan kelahiran vagina mungkin berlaku.

Walau bagaimanapun, jika anda mengalami luka atau gejala awal herpes, seperti sakit vulva dan gatal, doktor anda biasanya akan mengesyorkan kelahiran caesar. Bersalin caesar dapat mengurangkan risiko hubungan langsung antara bayi dan virus.

Herpes pada kehamilan bukanlah perkara remeh yang boleh diabaikan. Sebabnya, walaupun ada kemungkinan kecil penularan ke janin, herpes masih boleh menyebabkan komplikasi lain yang tidak boleh diremehkan. Oleh itu, segeralah berjumpa doktor jika anda melihat tanda-tanda gejala herpes seperti yang disebutkan di atas. (AS)

Sumber

Keluarga yang Sangat Baik. "Bagaimana Herpes Mempengaruhi Kehamilan".

Apa yang Harapkan. "Menguruskan Herpes Semasa Kehamilan".