Kedudukan Tidur yang Baik untuk Wanita Hamil - GueSehat.com

Semasa mengandung, salah satu cabaran terbesar yang akan anda lalui adalah mencari posisi yang paling selesa dan sesuai untuk tidur. Sebabnya, posisi tidur kegemaran ibu tidak selalu menjadi posisi tidur yang baik untuk wanita hamil!

Yup, perut terus membesar, posisi tidur tidak betul, dan pelbagai alasan lain boleh menjadi faktor yang menyebabkan ibu sukar tidur. Malah, American Academy of Sleep Medicine (AASM) mengatakan bahawa salah satu cara bagi wanita hamil untuk memastikan bayinya sihat dan dapat melahirkan dengan lancar adalah dengan tidur berkualiti.

Jodi A. Mindell, PhD., Profesor psikologi di St. Joseph's University, Philadelphia, mendedahkan bahawa kebanyakan wanita hamil mengalami masalah tidur, bahkan dari awal hingga trimester terakhir.

"Terima kasih kepada pelakunya, iaitu hormon yang tidak stabil, gangguan tidur telah bermula pada awal kehamilan. Ini bermakna bahawa banyak wanita mengalami masalah tidur selama 9 bulan penuh, ”kata Dr. Mindell.

Biasanya, sebilangan besar simpati yang diterima oleh ibu hamil dari keluarga dan rakannya adalah komen yang tidak memuaskan, seperti, "Tunggu saja sehingga si kecil dilahirkan, maka anda akan tahu apa sebenarnya kekurangan tidur."

Wanita yang juga bertugas sebagai pengarah bersekutu Pusat Tidur di Hospital Kanak-kanak Philadelphia cukup menyesal dengan perkara ini. Menurutnya, tidak cukup tidur boleh mempengaruhi semua aspek kehidupan wanita, termasuk ketika dia hamil.

Terutama jika anda mempunyai keadaan tertentu, seperti plasenta previa. Suka atau tidak, kedudukan tidur wanita hamil dengan plasenta previa mesti benar-benar dipertimbangkan demi mewujudkan kehamilan dan kelahiran yang lancar!

Fakta mengenai Kurang Tidur Semasa Kehamilan

Banyak kajian menunjukkan bahawa kurang tidur dapat mempengaruhi mood, kemampuan orang tua, dan kesihatan. Tidak hanya itu, terdapat sejumlah risiko berbahaya yang dapat menyerang wanita hamil ketika mereka kurang tidur.

“Pada trimester pertama, wanita hamil sering bangun pada waktu malam. Secara amnya, ini disebabkan oleh keinginan untuk terus membuang air kecil atau loya. Sementara itu, semasa trimester kedua dan ketiga, ukuran perut yang semakin meningkat menyukarkan untuk mendapatkan posisi tidur yang baik untuk wanita hamil. Belum lagi timbulnya masalah pedih ulu hati, sakit belakang, dan kekejangan di kaki, "kata Dr. Mindell.

Masalah tidur juga boleh berkembang atau bertambah buruk semasa kehamilan. Ini termasuk insomnia, sindrom kaki gelisah, dan apnea tidur obstruktif (OSA). OSA adalah gangguan tidur yang paling serius, jelas Dr. Mindell, kerana dapat meningkatkan risiko pre-eklampsia dan hipertensi semasa hamil.

Di samping itu, wanita hamil yang kurang tidur lebih cenderung mengalami kemurungan serta masalah ingatan dan perhatian, mengantuk yang berlebihan pada waktu siang, jatuh pada waktu malam, dan minum pil tidur. Semua itu tentunya boleh mempengaruhi perkembangan kesihatan bayi.

Sebagai tambahan, kajian terbaru mengaitkan kekurangan tidur dengan masalah kesihatan yang serius, seperti peningkatan risiko kegemukan, masalah kardiovaskular, dan diabetes.

Penyelidikan yang disajikan di SLEEP 2007 itu sendiri menunjukkan bahawa wanita hamil adalah kumpulan yang paling dominan dalam kes sindrom kaki gelisah di masyarakat.

Kedudukan Tidur yang Baik untuk Wanita Hamil

Terdapat sebilangan gangguan semasa kehamilan yang boleh membuat anda tidur kurang nyenyak. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa posisi tidur yang baik untuk wanita hamil serta petua untuk tidur yang lebih selesa dan berkualiti.

Apakah kedudukan tidur terbaik bagi wanita hamil dan tentu saja paling selamat? Apabila anda mencapai usia kehamilan 5 bulan, tidur di belakang anda pastinya merupakan pilihan yang kurang bijak. Pakar mengesyorkan untuk mengelakkan posisi tidur ini, terutama pada trimester kehamilan kedua dan ketiga.

Kenapa? Kerana kedudukan tidur terlentang akan merehatkan seluruh berat badan janin di bahagian belakang badan, usus, dan vena cava inferior, saluran darah yang berperanan penting dalam mengalirkan darah ke janin dan membawa darah kembali ke jantung setelah mengalir ke kaki.

Tekanan ini dapat memperburuk sakit belakang dan buasir, mengganggu pencernaan, melambatkan peredaran darah di badan Ibu dan anak kecil anda, dan berisiko menyebabkan hipotensi (tekanan darah rendah) yang dapat membuat anda pening.

Peredaran darah yang tersekat juga menyebabkan si kecil di rahim mendapat oksigen dan nutrien yang tidak optimum. Selain itu, tidur di punggung menyebabkan perut menekan saluran pencernaan, yang boleh menyebabkan masalah perut. Dan untuk Ibu yang mengalami apnea tidur (apnea tidur), tidak digalakkan tidur di punggung semasa mengandung.

Lalu bagaimana dengan perut? Adakah ini posisi tidur yang baik untuk wanita hamil? Ternyata ini juga tidak digalakkan, terutama jika perut anda sudah mulai membesar. Apabila anda tidur di perut, perut anda akan menekan rahim. Payudara bengkak akan ditekan, yang boleh menyebabkan rasa sakit.

Dan ternyata, posisi tidur yang baik untuk wanita hamil terletak di sisi anda, Ibu! Walau bagaimanapun, pakar sangat mengesyorkan ibu berbaring di sebelah kiri anda kerana ia dapat meningkatkan peredaran darah. Kesannya, ini akan memudahkan darah membawa nutrien dari jantung ke plasenta untuk diserap oleh badan bayi.

Kedudukan tidur ini juga tidak menjadikan kenaikan berat badan menekan jantung terlalu keras. Fungsi ginjal juga berfungsi dengan lebih mudah, jadi lebih baik menghilangkan zat yang tidak diperlukan oleh tubuh dan melegakan bengkak di kaki dan tangan. Jadi faedahnya bukan hanya untuk janin, tetapi juga untuk Ibu!

Apakah Kedudukan Tidur untuk Wanita Hamil dengan Previa Plasenta yang Betul?

Plasenta previa atau plasenta rendah Ini adalah keadaan apabila plasenta menutup sebahagian atau sepenuhnya serviks (leher rahim) semasa peringkat kehamilan. Keadaan ini boleh menyebabkan pendarahan berat sebelum atau semasa melahirkan.

Plasenta berkembang di rahim wanita semasa kehamilan. Organ seperti kantung ini membantu perkembangan janin dengan memberikan makanan dan oksigen. Ia juga membantu membuang bahan buangan dari darah janin.

Semasa mengandung, plasenta akan menyesuaikan diri dengan rahim yang terus meregang dan membesar. Pada mulanya, plasenta biasanya berada di bawah rahim. Kemudian, ia akan bergerak ke bahagian atas rahim. Semasa memasuki trimester ketiga, plasenta harus berada di bahagian atas rahim. Dengan cara itu, saluran kelahiran tidak ditutup dan siap dilalui oleh bayi.

Sebilangan besar wanita yang mengalami keadaan ini disarankan untuk melakukannya rehat di atas katil. Lalu bagaimana kedudukan tidur wanita hamil dengan plasenta previa? Jawapannya bergantung pada keadaan dan komplikasi melalui pemeriksaan pakar sakit puan.

Dalam kebanyakan kes, doktor anda akan meminta anda berbaring di sebelah kiri dengan lutut dibengkokkan atau meletakkan bantal di antara lutut anda. Sekiranya anda ingin berbaring telentang, anda disarankan untuk menyokong punggung menggunakan bantal atau membengkokkan kaki atau pinggul lebih tinggi daripada bahu anda.

Sekiranya anda tidur dan menukar posisi secara tidak sengaja, maka jangan panik. Tidak apa-apa untuk mencuba posisi tidur lain yang terasa selesa untuk sementara waktu. Cuma yang terbaik adalah tidak mengambil masa yang lama, okey? (AS)

Rujukan

Persatuan Kehamilan Amerika: Kedudukan Tidur Semasa Kehamilan

American Academy of Sleep Medicine: Hamil Women: Good Sleep adalah salah satu kaedah terbaik untuk menjamin bayi yang sihat

Persatuan Kehamilan Amerika: Rehat Tempat Tidur

Penasihat Tidur: Bagaimana Saya Boleh Tidur Lebih Baik Semasa Trimester Pertama Kehamilan?

Perkara Yang Harapkan: Posisi Tidur Semasa Kehamilan

WebMD: Kedudukan Semasa Tidur

Garis Kesihatan: Plasenta Berbaring Rendah (Placenta Previa)