Perjuangan Promil - GueSehat.com

Hai, ibu! Saya baru sahaja bergabung dan saya ingin berkongsi pengalaman saya dengan Rakan Hamil, di sini. Semoga pengalaman saya bermanfaat dan dapat menjadi dorongan untuk Ibu yang sedang hamil (program kehamilan) dan Ibu yang sedang menunggu kelahiran bayi mereka. ❤️

Jadi, saya berkahwin pada bulan November 2017. Setelah beberapa bulan, haid saya masih lancar. Saya juga tidak mempunyai tanda-tanda kehamilan. Sebenarnya, saya dan suami benar-benar ingin melahirkan bayi secepat mungkin.

Kerana suami saya sangat menyokong saya untuk mempunyai anak dengan cepat, saya akhirnya mencari doktor di daerah Tangerang untuk memulakan promosi. Saya mendapat cadangan doktor di Omni Hospitals.

Dia adalah doktor yang pakar dalam program promil dan program untuk pesakit yang menghadapi masalah hamil, misalnya mengalami sista, mioma, telur kecil, dan lain-lain. Saya tidak dapat memperincikannya, kerana ini akan menjadi cerita panjang. Hehehe.

Kali pertama kami datang, kami memberitahu bahawa kami sudah lama berkahwin tetapi hingga kini kami masih belum mempunyai anak. Doktor itu berkata, jika sudah lebih dari 6 bulan, anda hanya perlu berehat.

Namun, saya meminta untuk diperiksa, sama ada terdapat masalah dengan saya atau suami. Nasib baik, saya mempunyai suami yang sangat terbuka. Jadi, baginya adalah tidak tabu untuk memeriksa sperma. Saya sendiri bersedia memeriksa ovari dan saluran.

Hasil pemeriksaan menunjukkan, saluran saya bersih dan tidak ada penyumbatan. Cuma, telur saya kecil. Ini tidak memenuhi piawaian untuk disenyawakan. Untuk hasil ujian suami, bentuk sperma sempurna, bermula dari kepala, badan, hingga ekor. Walau bagaimanapun, jumlah sperma rendah dan pergerakannya kurang tangkas.

Berdasarkan hasilnya, dapat disimpulkan mengapa kita belum mempunyai anak. Saya dan suami bersetuju untuk meneruskan program kehamilan dengan doktor. Ini adalah kisah permulaan promil kami. Maaf jika kata-katanya agak tidak kemas.

Melakukan Promil Pertama

Pertama, saya diberi suntikan untuk merangsang telur tumbuh, iaitu Gonal F., secara bergantian pada sendi 3 jari di sebelah pusar kiri dan kanan. Untuk harganya, namanya juga ubat hormon, Ibu, ia pasti sedikit mahal. Namun, apa sahaja yang kita lakukan untuk dapat melahirkan anak. Kedua, suami diberi ubat untuk memperbaiki sperma. Terdapat 2 jenis ubat yang mesti diambil selama 3 bulan.

Setelah kami menjalani semuanya, sudah tiba masanya saya berjumpa doktor lagi untuk menjalani ultrasound transvaginal. Maksudnya adalah untuk melihat apakah ada perubahan. Hasilnya cukup gembira! Telur saya diperbesar dan siap disenyawakan.

Akhirnya, doktor memberi saya jadual ketika saya harus melakukan hubungan seks dengan suami saya. Pada mulanya agak 'keren', ya, tetapi setelah beberapa lama ia menjadi normal. Ha ha ha. Ingat ibu, ini untuk adik perempuan!

Selepas itu, seminggu kemudian kami kembali lagi. Doktor menyuntik saya ubat sehingga telur yang disenyawakan dapat melepaskan dan melekat pada dinding rahim.

Semua proses selesai! Sekarang hanya menunggu jadual haid seterusnya. Doktor memberi saya maklumat, jika haid anda lewat 2-3 hari, sila periksa menggunakan paket ujian.

Ketika saya lewat 2 hari, pada waktu pagi saya memberanikan diri untuk menjalani ujian. Ayuh, apa hasilnya, Ibu? Ya, hasilnya positif! Buat pertama kalinya saya melihat terdapat 2 baris yang menghiasi pek ujian. Berbesar hati. Saya hanya boleh menangis di hadapan suami, tetapi ini adalah air mata kebahagiaan, anda tahu, ibu.

Tabiat Unik Wanita Hamil pada Kehamilan Awal - GueSehat.com

Janin tidak berkembang dan mesti disembuhkan

Akhirnya, kami secara berkala memeriksa dengan doktor setiap 2 minggu untuk melihat perkembangan janin. Walau bagaimanapun, saya sangat sedih, Ibu. Sebabnya adalah pada minggu ke-8, ketika kami memeriksa dengan pakar kandungan, saya mendapat maklumat bahawa janin tidak berkembang dan degupan jantungnya berkurang atau tidak kuat.

Air mata saya baru sahaja keluar. Sebenarnya, saya tidak mempunyai bintik-bintik, jatuh, atau apa-apa yang menghalang janin daripada berkembang. Akhirnya, doktor memutuskan untuk melakukan kuret, memandangkan plasenta janin cukup besar. Jadi, ia boleh menjadi bersih sepenuhnya jika curetage dilakukan.

Ketika kuret, kesakitan tidak ada yang dibandingkan dengan kesedihan. Kenapa? Kerana bilik di sebelah saya sedang bersalin. Saya dapat mendengar suara bayi menangis. Ini sangat bertentangan, betul, Ibu, apa yang berlaku di bilik saya?

Terasa sedih. Saya betul-betul gementar bertemu orang lain. Saya tidak percaya pada diri sendiri, saya ingin bercakap setiap kali orang bertanya mengapa saya keguguran dan sebagainya. Namun, saya berpendapat bahawa memikirkan kesedihan tidak akan menyelesaikan masalah. Saya juga kasihan dengan suami saya yang menghadap saya yang semuanya sedih. Begitu juga keluarga. Saya tidak boleh mementingkan diri sendiri. Saya percaya semuanya telah diatur oleh Tuhan.

Jangan Pernah Menyerah, Mulakan Promil Kedua dengan Inseminasi

Setelah 3 bulan menjalani proses kuret, saya dan suami tidak berputus asa dan berasa sedih. Kami berdua teruja untuk melakukan promil kedua. Kami berjumpa doktor untuk berjumpa mengkaji semula dari hasil program sebelumnya dan analisis keguguran sebelumnya. Doktor mengesyorkan agar kami menjalani program inseminasi.

Saya dan suami adalah jenis yang patuh dan mempercayakan segalanya kepada doktor, kerana dia tahu segalanya. Namun, proses inseminasi juga memakan masa yang lama, sama seperti program kehamilan semula jadi yang saya lakukan sebelumnya. Perbezaannya hanya dalam proses menyuntik sperma, yang dibantu oleh alat perubatan.

Untuk menyiapkan semuanya agar berjalan lancar, saya memutuskan untuk berhenti bekerja. Dulu saya memang karier. Saya hanya bekerja selama 3 tahun di sebuah syarikat runcit di sebuah syarikat terkenal, saya telah menjadi seorang dept. kepala. Namun, saya menyedari bahawa saya harus memilih dan mengutamakan sesuatu. Akhirnya, saya menyerahkan meletak jawatan dan pilih fokus dengan promil.

Tiba pada hari D, ketika sperma suami diambil dan dijalankan mencuci sperma oleh sepasukan doktor. Selepas itu, sperma terbaik dipilih (prosesnya memakan masa sekitar 3 jam), kemudian mereka dimasukkan ke dalam saya menggunakan picagari dan tiub yang sangat elastik, sehingga tidak menimbulkan rasa sakit.

Proses menyuntik sperma tidak berlangsung lama, iaitu hanya 5-10 minit. Kemudian, saya diberitahu untuk berbaring dengan kaki lebih tinggi dari kepala selama kira-kira 10 minit. Selepas itu, saya dibenarkan pulang.

Doktor menasihatkan saya untuk tidak melakukan aktiviti yang terlalu berat, seperti naik dan turun tangga, mengangkat berat, atau berlari, sementara menunggu haid berikutnya. Sekiranya anda terlambat 2-3 hari, doktor mengesyorkan agar anda segera memeriksa kehamilan anda dengan paket ujian.

Singkat cerita, jadual haid datang tetapi tidak ada tanda-tanda. Cukup, perut saya terasa keras dan kram. Namun, tidak ada tanda-tanda darah haid keluar. Selepas 2 hari masih seperti itu.

Akhirnya, suami saya menasihati saya untuk memeriksa dengan pek ujian. Percaya atau tidak, Ibu, saya membeli banyak pek ujian dari pelbagai jenama. Ha ha ha.

Semasa ujian pertama, hanya 1 baris yang muncul. Saya meninggalkan pek ujian selama kira-kira 10 minit. Semasa saya memeriksa semula, terdapat sedikit tanda samar pada baris ke-2. Saya segera memberitahu doktor dan dia meminta saya menjalani ujian kehamilan lagi dalam 2 hari.

Saya Mengandung Kembar!

Dua hari kemudian, saya menjalani ujian kehamilan lagi. Hasilnya adalah 2 baris! Kali ini, baris ke-2 sedikit lebih nyata daripada sebelumnya. Doktor juga menasihati saya untuk terus ke hospital untuk melakukan pemeriksaan ultrasound transvaginal, untuk mengesan kehamilan dengan lebih jelas.

Pada masa ultrasound, doktor mengatakan bahawa memang benar bahawa ada kantung janin. Walau bagaimanapun, kantungnya masih sangat muda dan terdedah. Mendengar perkataan 'rentan', saya sedikit trauma dengan pengalaman keguguran saya sebelum ini.

Doktor juga memberi saya ubat penguat dan vitamin lain. Dua minggu kemudian saya diminta untuk kembali ke hospital untuk pemeriksaan rutin dan memeriksa sama ada perkembangan janin itu baik atau tidak.

Dua minggu kemudian, saya kembali menemui doktor. Selama ultrasound, dokter berkata, “Baiklah, Bu. Tetapi mengapa ada 2 kantung janin, ya? Kemudian mereka berdua telah mengesan degupan jantung mereka. "

Saya dan suami terkejut. Suami bertanya, "Maksud anda ada 2, Doc?"

Doktor segera mengucapkan selamat kepada kami berdua sambil berkata, "Selamat, tuan, Puan, anda mempunyai kehamilan dan anak kembar yang baik."

Saya hanya dapat menangis gembira pada waktu itu. Setelah menghadap atas dan bawah Promil pertama, ternyata Tuhan memberi ganjaran kepada kita dengan memberi kita kembar! Hingga hari ini, mereka masih dalam perut saya. Umur mereka adalah 23 minggu hingga 24 minggu (6 bulan).

Sekarang, saya dan suami tidak sabar menunggu kedatangan mereka dan # sudah berjumpa dengan anak saya. Mereka berdua sangat aktif di perut saya dan suami saya memanggil mereka "bolu-bolu", yang bermaksud anak-anak yang comel.

Oleh itu, bagi ibu-ibu yang sangat sibuk, jangan berputus asa dan terus berfikiran positif! Sebabnya, ia sangat berpengaruh dengan hormon dan kejayaan promil kami.

Teruskan, Ibu! Saya sangat terbuka untuk bertukar idea dengan Ibu agar saya dapat terus bersemangat untuk mengandung. Anda lihat, kita mesti sokongan! Ini tentunya sangat diperlukan, agar ibu-ibu yang melakukan program kehamilan mendapat banyak maklumat dari rakan-rakan mereka dengan berpelukan.