Imunisasi IPV untuk Bayi - GueSehat.com

Polio adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh virus yang hidup di tekak dan saluran usus. Penyakit ini adalah salah satu penyakit umum yang terdapat di negara-negara membangun, salah satunya adalah di Indonesia. Oleh kerana itu, imunisasi IPV (Inactivated Poliovirus Vaccine) atau imunisasi polio adalah salah satu imunisasi asas yang mesti diberikan kepada anak-anak.

Mengenal Polio

Polio, juga dikenali sebagai poliomyelitis, adalah penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh virus polio. Virus ini boleh menyerang otak dan saraf tunjang, menyebabkan kelumpuhan dan bahkan kematian. Kanak-kanak di bawah umur 5 tahun adalah kumpulan yang paling mudah dijangkiti penyakit ini.

Sebilangan besar orang yang dijangkiti virus polio tidak dapat mengesan gejala dengan segera. Kira-kira 1 dari 4 orang dengan jangkitan virus polio akan mengalami simptom seperti selesema bersama dengan beberapa gejala lain berikut:

- Sakit tekak.

- Demam.

- Habis.

- Mual.

- Sakit kepala.

- Sakit perut.

Umumnya, gejala ini akan berlanjutan 2-5 hari dan kemudian hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, sebilangan penghidap polio mungkin mengalami gejala yang lebih serius, yang mempengaruhi otak dan saraf tunjang. Beberapa gejala yang perlu diperhatikan termasuk:

- Paresthesia (rasa seperti ditikam di kaki).

- Meningitis (jangkitan sarung saraf tunjang dan / atau otak) yang berlaku pada kira-kira 1 dari 25 orang dengan jangkitan polio.

- Lumpuh (kelumpuhan) atau kelemahan pada lengan, kaki, atau kedua-duanya. Keadaan ini berlaku pada sekitar 1 dari 200 orang yang dijangkiti polio.

Lumpuh adalah gejala polio yang paling teruk. Keadaan ini boleh menyebabkan kecacatan dan kematian kekal. Antara 2-10 daripada 100 orang yang mengalami lumpuh akibat jangkitan poliovirus mati kerana virus ini boleh mempengaruhi otot pernafasan.

Dalam beberapa kes polio, kanak-kanak yang kelihatan pulih sepenuhnya juga mungkin mengalami sakit otot, kelemahan, atau kelumpuhan ketika mereka dewasa atau 15-40 tahun kemudian. Keadaan ini dipanggil sindrom post-polio.

Baca juga: Mencegah Risiko Polio pada Kanak-kanak dengan Vaksin IPV

Seberapa Berkesankah Imunisasi IPV untuk Mencegah Polio?

Imunisasi IPV dapat melindungi kanak-kanak dengan menyiapkan badan mereka untuk melawan virus polio. Hampir semua kanak-kanak (99 daripada 100 kanak-kanak) yang telah menerima semua dos imunisasi polio yang disyorkan akan dilindungi dari risiko penyakit ini. Terdapat 2 jenis imunisasi yang dapat melindungi anak-anak dari polio, iaitu imunisasi virus polio tidak aktif (IPV) dan imunisasi virus polio oral (OPV).

Siapa yang Perlu Mendapatkan Imunisasi IPV?

Imunisasi polio adalah salah satu imunisasi asas yang harus diberikan sejak bayi baru lahir. Imunisasi polio biasanya akan dibahagikan kepada 4 dos pentadbiran, iaitu OPV semasa kelahiran, kemudian dilanjutkan pada 2, 3, dan 4 bulan dengan IPV atau OPV.

Perlu diingat bahawa setiap kanak-kanak harus menerima sekurang-kurangnya 1 dos IPV. Setelah semua siri imunisasi ini diberikan, pada usia 18 bulan, dosis penambah imunisasi IPV juga dapat diberikan.

Dalam keadaan tertentu, misalnya, jika anak harus pergi ke negara yang berisiko tinggi terkena polio, maka imunisasi lengkap mesti diberikan segera sebelum perjalanan. Bukan hanya untuk kanak-kanak, imunisasi polio juga dapat diberikan kepada orang dewasa, terutama jika mereka tidak pernah menerima imunisasi polio ketika kecil.

Di samping itu, terdapat 3 kumpulan orang dewasa yang berisiko tinggi terkena polio, jadi mereka harus mempertimbangkan untuk mendapatkan kembali imunisasi polio. Ketiga-tiga kumpulan tersebut merangkumi:

  • Orang dewasa yang akan melancong ke negara yang berisiko tinggi terkena polio.
  • Orang dewasa yang bekerja di makmal dan mengendalikan spesimen yang mungkin mengandungi virus polio.
  • Orang dewasa yang bekerja sebagai pekerja penjagaan kesihatan dan merawat pesakit yang mungkin menghidap polio.

Orang dewasa yang tergolong dalam 3 kumpulan risiko ini sekurang-kurangnya harus mendapat imunisasi polio dengan 3 dos IPV seperti berikut:

  • Dos pertama boleh diberikan pada bila-bila masa.
  • Dos kedua, 1 hingga 2 bulan kemudian.
  • Dos ketiga, 6 hingga 12 bulan selepas dos kedua.

Walaupun sebelum ini mereka mempunyai 1 atau 2 dos imunisasi polio, orang dewasa dalam 3 kumpulan di atas tetap harus menerima dos seterusnya, tidak kira berapa lama masa sejak dos awal diberikan.

Orang dewasa yang berisiko tinggi dijangkiti virus polio dan yang sebelumnya telah menyelesaikan kursus rutin vaksin polio (IPV atau OPV) boleh menerima 1 dos IPV untuk seumur hidup.

Baca juga: Ibu, Pastikan Anak-anak Anda Mendapatkan Pelalian OPV pada Masa Yang Betul!

Apakah Syarat yang Tidak Dibolehkan Menerima Imunisasi IPV?

Imunisasi IPV sangat diperlukan untuk mencegah polio. Namun, ada beberapa syarat yang harus dipertimbangkan kerana anda tidak seharusnya menerima imunisasi IPV. Beberapa syarat ini termasuk:

  1. Telah mengalami alahan teruk kerana imunisasi IPV sebelumnya.
  2. Mempunyai reaksi alergi yang teruk terhadap antibiotik streptomisin, polimisin B, atau neomisin.
  3. Sakit teruk atau sederhana.

Walaupun tidak ada laporan yang menyatakan bahawa ada kesan sampingan pemberian imunisasi IPV kepada wanita hamil, wanita hamil tidak seharusnya menerima imunisasi ini terlebih dahulu. Walau bagaimanapun, jika wanita hamil tergolong dalam salah satu daripada 3 kumpulan orang dewasa yang berisiko dijangkiti polio, anda harus terlebih dahulu berbincang dengan doktor anda mengenai penerimaan imunisasi IPV. Sekiranya anak atau orang dewasa anda hanya mempunyai penyakit ringan, seperti batuk dan selsema tanpa demam, tidak mengapa terus menerima imunisasi IPV.

Adakah Kesan Sampingan Imunisasi IPV?

Seperti jenis imunisasi atau ubat lain, imunisasi IPV juga mempunyai kesan sampingan. Kesan sampingan yang timbul boleh menjadi ringan dan hilang sendiri, tetapi ada juga reaksi yang lebih serius.

Umumnya, orang yang menerima imunisasi IPV akan mengalami demam kelas rendah dan merasa sakit dan kemerahan di kawasan yang menerima suntikan. Kesan ini biasanya akan hilang dengan sendirinya.

Walau bagaimanapun, dalam kes tertentu, sesetengah orang mengalami kesan sampingan yang lebih serius, seperti:

  • Pening, pendengaran, dan pengsan.
  • Sakit bahu yang teruk dan berpanjangan.
  • Reaksi alahan yang teruk.

Sekiranya selepas imunisasi IPV terdapat beberapa kesan sampingan yang serius seperti yang disebutkan di atas, segera hubungi doktor atau kakitangan perubatan untuk mendapatkan rawatan yang tepat.

Imunisasi IPV adalah salah satu imunisasi asas yang mesti diberikan sejak bayi dilahirkan. Oleh itu, sangat penting bagi setiap ibu bapa untuk memperhatikan jadual imunisasi agar tidak ketinggalan. Imunisasi IPV adalah pelaburan pada masa akan datang untuk mencegah mereka dari polio.

Oleh itu, agar anda tidak lupa atau ketinggalan imunisasi IPV bayi anda, pastikan untuk memasukkan jadual dalam Ciri Agenda dalam Aplikasi Rakan Hamil, OK! (AS)

Sumber

WebMD. "Vaksin Polio (IPV): Kapan Mendapat Vaksin".

Kesihatan Kanak-kanak. "Imunisasi Anak Anda: Vaksin Polio (IPV)".

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. "Vaksinasi Polio: Apa yang Semua Orang Perlu Tahu".

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. "Apa itu Polio? "

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. "Keberkesanan dan Tempoh Perlindungan Vaksin Polio".

Garis Kesihatan. "Polio".