Perbezaan Antara Psikologi dan Psikiatri - guesehat.com

Mungkin anda sering mendengar tentang ahli psikologi dan psikiatri. Tetapi, jujur, berapa ramai di antara anda yang benar-benar memahami perbezaan antara keduanya. Setakat ini, masih banyak yang tidak dapat mengetahui perbezaan antara dua jenis pekerjaan. Ini kerana pengetahuan orang masih terhad bahawa psikologi dan psikiatri kedua-duanya menangani masalah psikiatri. Sebenarnya, walaupun mereka berdua menangani masalah psikiatri, psikologi dan psikiatri mempunyai perbezaan yang cukup jelas. Nah, agar anda tidak bingung dan membuat pilihan yang salah untuk berjumpa dengan psikologi atau psikiatri, berikut adalah penjelasan dan perbezaan antara keduanya.

Perbezaan pertama antara psikologi dan psikiatri adalah latar belakang pendidikan mereka. Untuk menjadi ahli psikologi, seseorang tidak perlu melengkapkan pendidikan dalam bidang perubatan. Tetapi hanya perlu menyelesaikan pendidikan dari psikologi, yang kemudian dilanjutkan dengan program profesional untuk belajar praktik sebagai psikologi.

Sementara itu, untuk menjadi psikiatri, seseorang mesti diminta untuk mengambil sekolah perubatan sarjana terlebih dahulu, kerana psikiatri adalah kepakaran sains perubatan. Setelah menamatkan ijazah sarjana dan memperoleh ijazah pengamal am, psikiatri kemudian akan menjalani latihan residensi selama 4 tahun yang memberi tumpuan kepada psikiatri. Latihan menetap ini kemudiannya akan melahirkan gelaran doktor dan Sp.KJ (Pakar Kesihatan Psikiatri) dalam psikiatri.

Dalam praktiknya, seorang psikiatri mesti mengetahui segala sesuatu mengenai diagnosis, rawatan, dan rawatan yang dapat dilakukan untuk keadaan psikologi setiap pesakit yang cenderung rumit, misalnya, gangguan bipolar, keperibadian berganda, dan skizofrenia. Psikiatri juga bertanggungjawab untuk menetapkan dan merawat ubat-ubatan (farmakoterapi), terapi rangsangan otak, pemeriksaan fizikal dan makmal mengikut keperluan pesakit.

Hasil kerja ahli psikologi yang paling berkaitan dengan dunia psikiatri adalah psikologi klinikal yang menangani masalah psikiatri, mendiagnosis gejala psikologi pesakit, dan melakukan psikoterapi sebagai bentuk rawatan. Inilah sebabnya mengapa seorang ahli psikologi berkebolehan untuk melakukan sejumlah ujian psikologi yang kemudiannya akan ditafsirkan sebagai jawapan kepada masalah psikiatri yang dialami oleh pesakit, misalnya, ujian IQ, ujian kemampuan minat, ujian keperibadian dan sejumlah ujian lain. Namun, yang berbeza adalah bahawa psikologi hanya menumpukan perhatian pada rawatan terapi psikososial untuk tingkah laku, pemikiran, dan emosi pesakit. Seorang ahli psikologi tidak dibenarkan memberi ubat kepada pesakit.

Walaupun terdapat beberapa perbezaan antara keduanya, sebenarnya psikologi dan psikiatri akan bekerjasama dalam memberikan terapi terbaik untuk pesakit. Ahli psikologi akan memberikan terapi kepada pesakit setiap minggu untuk kaunseling psikososial. Kemudian psikiatri juga akan memberikan terapi kepada pesakit setiap minggu atau bulan dalam bentuk psikoterapi atau psikofarmakologi, bergantung pada kes atau masalah yang dialami oleh pesakit.