Tanda-tanda Mengandung dengan Anak Kedua - guesehat.com

Helo, ibu! Akhirnya Ya, setelah berminggu-minggu membawa anak kecil saya, akhirnya bayi yang saya nantikan keluar dari tempatnya alias dari perut saya. ????

Saya mahu sedikit berkongsi mengenai kehamilan kedua ini. Secara jujur, kehamilan kedua saya tidak dirancang, tetapi bukan kerana kebobolan. Kerana setelah melahirkan anak pertama kami, saya dan suami tidak membuat keputusan untuk melakukan KB (Family Planning).

Jadi, terpulang pada rezekinya ketika dia mahu melahirkan anak kedua. Sekiranya diberikan dengan cepat, tidak mengapa, jadi kita semua dapat mencapainya. Tetapi, jika anda memberikannya sedikit lebih lama, tidak mengapa juga. Ini bermaksud bahawa anda belum diberi peluang. Ternyata di luar jangkaan, saya hamil lagi ketika anak pertama saya baru berusia 7 bulan.

Saya bersyukur dikurniakan anak yang lain tidak lama lagi. Kerana saya sendiri juga ingin menjaga anak-anak pada masa yang sama, agar anda semua dapat mencapai seperti yang dikatakan oleh orang-orang tua. Walau bagaimanapun, perjalanan semasa saya mengandung anak kedua saya tidak semudah ketika saya mengandung anak pertama saya.

Baca juga: Penuhi 7 nutrien ini semasa hamil sekiranya anda mahukan anak pintar!

Semasa saya mengandung anak pertama, mual yang saya alami tidak seburuk kehamilan kedua saya. Pada kehamilan kedua ini, saya mesti rehat di atas katil berkali-kali, bahkan hingga menghilangkan bintik-bintik pada awal kehamilan. Mungkin kerana saya letih, kerana saya menguruskan kerja rumah dan keluarga sahaja. Saya tidak menggunakan perkhidmatan ini pengasuh atau ART (Pembantu Rumah Tangga). Tidak ketinggalan, saya juga jauh dari keluarga saya, kerana suami saya ditugaskan untuk bekerja di luar bandar.

Kemudian semasa kehamilan kedua ini, saya sering murung. Suasana saya berubah-ubah, jadi emosi menjadi tidak stabil. Di samping itu, kerana saya merasakan bahawa saya sudah mempunyai pengalaman mengandung anak pertama saya, saya jarang berjumpa doktor untuk pemeriksaan semasa trimester pertama dan kedua.

Oleh itu, saya tidak benar-benar memantau perkembangan janin dan berat badan saya, yang menyebabkan saya selalu kekurangan berat badan setiap kali pergi ke pakar sakit puan. Jadi setiap kali saya memeriksa, doktor akan mengatakan bahawa janin saya selalu kekurangan berat badan. Saya mesti makan banyak. Walaupun saya memaksa diri untuk makan banyak, selalu dikatakan bahawa janin kurang berat badan, kerana tidak sesuai dengan usia kehamilan saya.

Kerana saya ingin tahu mengenai jantina anak kedua, saya akhirnya memutuskan untuk berunding dengan pakar obstetrik yang menggunakan kemudahan ultrasound 4D. Ternyata setelah diperiksa, pada masa itu kehamilan saya masih sekitar 20 minggu, keadaannya baik-baik saja. Sehingga bulan berikutnya, keadaan bayi saya baik-baik saja.

Kemudian saya berjumpa dengan pakar obstetrik lain, hasil cadangan dari seorang rakan yang sebelumnya telah berjumpa dengan doktor, kerana suami saya mahu saya melahirkan dengan menggunakan perkhidmatan BPJS. Namun, keputusan yang diperoleh ketika saya diperiksa sebenarnya memberi tekanan dan menyebabkan berat badan saya berada dalam jumlah yang sama.

Semasa pemeriksaan, saya ditunjukkan mempunyai plasenta previa. Plasenta atau plasenta saya merangkumi separuh saluran kelahiran, jadi saya akan mengalami kesukaran walaupun tidak dapat melahirkan secara normal. Kerana kehamilan pertama saya telah melahirkan secara normal, jadi saya berharap dapat melahirkan kembali normal untuk anak kedua.

Sehingga saya hamil 36 minggu, doktor masih mengatakan bahawa kedudukan plasenta saya masih di bawah alias yang meliputi saluran kelahiran. Akhirnya, saya memutuskan untuk kembali ke pakar obstetrik pertama saya. Nampaknya, ketika diperiksa tidak ada indikasi adanya plasenta previa sama sekali.

Dia mengatakan, jika ada, itu mesti dilihat sejak usia kehamilan 4 bulan. Saya berasa sangat lega mendengarnya, kerana 2 doktor sebelumnya mengatakan plasenta saya menghalang saluran kelahiran atau previa plasenta, jadi saya tidak dapat melahirkan secara normal.

Setelah masalah plasenta previa diselesaikan, ternyata saya mengalami masalah dengan berat janin yang tumbuh dengan sangat perlahan. Dia seharusnya mempunyai berat 2.8 kg pada 37 minggu. Namun, doktor mengatakan bahawa berat janin masih 2.2 kg. Tidak sesuai dengan usia kehamilan saya. Jadi, saya mesti mengejar ketinggalan.

Malah doktor mencadangkan agar saya dimasukkan ke hospital, untuk mengetahui mengapa berat janin tidak naik. Namun, saya enggan dimasukkan ke hospital. Kerana pada waktu itu, tidak ada yang menjaga Koko. Belum lagi bahawa ibu saya sakit, kakak saya akan keluar dari bandar selama 1 minggu, dan suami saya belum dapat cuti.

Jadi, saya mencuba pelbagai cara untuk menambah berat badan saya. Saya makan lebih banyak, bermula dari makan coklat, ais krim, keju, minum susu, hingga perkara-perkara yang tidak menggila. Saya juga menambah waktu makan, 5-6 kali sehari. Itu tidak termasuk makanan ringan.

Puji Tuhan, ketika saya memeriksa lagi pada kehamilan 38 minggu, berat badan saya meningkat sebanyak 3 kg. Walau bagaimanapun, berat janin hanya meningkat 200 gram, hanya 2.4 kg. Doktor tidak lagi mengesyorkan dimasukkan ke hospital, kerana keadaan janin saya bertambah baik. Walaupun begitu, doktor mengatakan sekurang-kurangnya berat janin yang selamat untuk kelahiran adalah sekitar 2.5-3.5 kg. Jadi, sekurang-kurangnya saya hanya memerlukan 100 gram lagi untuk menambah berat janin.

Selepas masalah berat janin, timbul masalah baru. Ia sudah hampir tiba (HPL), saya sama sekali tidak merasakan gejala atau tanda-tanda persalinan. Saya mencuba pelbagai cara untuk merangsang kontraksi, dari berjalan setiap pagi, petang, dan petang, hingga berada di rumah sebelum tidur selama 30 minit.

Saya naik dan turun tangga untuk mengepel sambil berjongkok, tetapi saya tidak merasakan sedikit pun pengecutan. Pada hampir 42 minggu kehamilan, tanda-tanda persalinan tidak datang. Akhirnya, saya terpikat. Nasib baik, tenaga kerja berjalan sangat cepat setelah dipaksa. Bayi saya dilahirkan dengan selamat dan bersalin secara normal. Berat badannya ialah 3.2 kg. Saya juga tidak banyak berdarah.

Tanda-tanda Anak Kedua Mengandung

Mengetahui bahawa Ibu dipercayai boleh hamil lagi pastinya sangat gembira, ya! Dan, mungkin anda tertanya-tanya, apa yang berbeza dengan kehamilan sebelumnya? Apakah tanda-tanda mengandung anak kedua anda dan adakah lebih mudah untuk hidup dengannya daripada mempunyai anak pertama anda?

Pada kehamilan pertama, ibu mungkin lebih risau akan banyak perkara dan akan terkejut dengan perubahan yang berlaku semasa kehamilan dan setelah anak sulung dilahirkan ke dunia. Namun, itu tidak bermakna kehamilan kedua tidak penuh dengan kejutan!

Ibu mungkin merasakan perbezaan tanda mengandung anak kedua dan mengandung anak pertama mereka. Sebilangan wanita hamil mendakwa bahawa perutnya tumbuh lebih cepat. Ini mungkin kerana otot-otot di perut telah diregangkan sebelumnya.

Tanda seterusnya untuk hamil dengan anak kedua adalah anda akan merasakan anak anda bergerak atau menendang lebih cepat. Kerana anda pernah merasakan sensasi ini sebelumnya, pada kehamilan ini anda akan dapat segera mengesan pergerakan si kecil anda.

Sekiranya anda tidak mengalami sakit pagi, mual dan muntah semasa kehamilan pertama, anda tidak semestinya bebas dari aduan ini pada kehamilan kedua anda. Mungkin ibu akan mengalaminya semasa kehamilan sekarang. Sementara itu, jika anda mengalami mual pada kehamilan pertama anda, mual dan muntah yang anda alami akan menjadi lebih teruk pada kehamilan kedua anda!

Selain anda lebih kerap mengalami Braxton Hicks atau kontraksi palsu, satu lagi tanda kehamilan kedua anda ialah anda akan lebih letih daripada mengandung anak pertama anda. Sebabnya, semasa kehamilan kedua, Mums akan menjaga adiknya. Jadi, akal dan tenaga akan terbahagi kepada dua.

Keadaan Mental pada Kehamilan Kedua

Secara mental, ibu cenderung lebih santai pada kehamilan kedua. Namun, akan ada lebih sedikit masa untuk menikmati kehamilan berbanding kehamilan sebelumnya kerana Ibu juga menjaga yang Tua.

Persediaan Pekerja Anak Kedua

Semasa mengandung anak kedua anda sehingga waktu kelahiran tiba, anda tidak boleh memandang rendah kawalan kehamilan. Walaupun pada kehamilan pertama semuanya baik dan lancar, setiap kehamilan mempunyai keadaan yang berbeza. Jadi, tidak ada salahnya mengendalikan secara rutin demi Bayi.

Ibu boleh mengambil kakak ketika mengawal kehamilan. Ini supaya dia merasa terlibat dan tidak ketinggalan kerana bakal adiknya akan segera ke sini. Bawalah hadiah, mainan, dan buku kegemarannya agar dia tidak bosan menunggu.

Untuk tanda-tanda mengandung anak kedua yang berkaitan dengan kelahiran anak, proses pembukaan dan kelahiran biasanya lebih cepat daripada mengandung anak pertama. Pada ibu baru, fasa pembukaan biasanya berlangsung sekitar 8 jam secara purata. Namun, bagi ibu yang sudah mempunyai anak, tahap pembukaan rata-rata berlangsung selama 5 jam. Walaupun proses buruh biasanya berlangsung kurang dari 2 jam. Tidak seperti ibu baru yang harus mengatasinya selama lebih kurang 3 jam.

Bersedia untuk Menjaga Saudara dan Saudari

Mengasuh kakak dan juga adik yang baru dilahirkan sememangnya sangat mencabar, lebih-lebih lagi jika si kakak masih berusia di bawah 3 tahun. Terdapat beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk meringankan tugas Ibu:

  • Mintalah bantuan keluarga anda dalam menyediakan makanan keluarga semasa anda dalam proses pemulihan. Jadi, anda tidak perlu risau untuk berada lama di dapur. Masa ini dapat diperuntukkan untuk menjaga saudara dan saudari dan berehat.
  • Sekiranya selama ini saudara terbiasa tidur dengan Ibu, mulailah melakukannya secara bergantian dengan Ayah. Dengan cara itu, anda dapat memberi tumpuan lebih kepada memelihara adik lelaki anda.
  • Terdapat beberapa buku kanak-kanak mengenai saudara dan saudari. Bacalah ini kepada kakak sehingga dia memahami konsep kehadiran adiknya dalam keluarga.

Jadi bagaimana dengan penyusuan susu ibu? Sekiranya anda tidak berjaya menyusui anak pertama anda, satu kajian mendedahkan bahawa susu akan keluar dengan lebih mudah setelah melahirkan anak kedua anda. Jadi, cubalah menyusukan saudari.

Petua untuk Ibu Yang Mengandung Dengan Anak Kedua

Berikut adalah beberapa petua untuk Ibu yang mengandung anak keduanya serta menjaga anak pertama mereka:

  1. Minta pertolongan

Adakah terdapat orang di sekitar anda yang boleh dipercayai untuk membantu menjaga adik anda ketika anda mempunyai masa dengan kakak anda yang masih dalam kandungan? Sekiranya Mums adalah suri rumah, minta bantuan Dads untuk menjaga si kecil setelah dia pulang dari tempat kerja.

Daripada sibuk melakukan pekerjaan rumah tangga, luangkan masa untuk saya, seperti berehat, membaca buku, mencari hobi, atau minum teh panas sambil mendengar muzik. Sekiranya perlu, keluar dari rumah sebentar untuk menyegarkan fikiran dengan minum secawan kopi di kedai kopi, mengunjungi rumah rakan, pergi ke salon, atau menonton filem.

Sekiranya anda seorang ibu yang bekerja, maka minta cuti setengah hari atau pergi makan tengah hari ke restoran kegemaran anda. Anda juga boleh meninggalkan anak kecil anda di tempat penitipan anak dan cuti sehari untuk memanjakan diri di spa atau tidur sebentar.

  1. Jangan ketinggalan mengambil vitamin dan makanan tambahan

Tetapkan penggera pada telefon bimbit anda apabila tiba masanya untuk mengambil suplemen vitamin D atau asid folik. Dengan cara itu, anda tidak akan melangkau dan minum tepat pada waktunya. Jauhkan ubat dari jangkauan saudara lelaki anda, tetapi masih dapat dilihat oleh mata anda sehingga mudah dicari ketika anda hendak mengambilnya.

  1. Pilih membeli-belah dalam talian

Membeli-belah untuk keperluan wanita hamil dan adik beradik dalam talian akan membantu Ibu. Anda tidak perlu bersusah payah menghadapi kesesakan lalu lintas, pergi membeli-belah kakak anda, dan tentu saja menjimatkan tenaga. Duduk sahaja di rumah, barang sudah sampai!

  1. Bersukan!

Cuba bersenam setiap hari. Ada banyak cara, seperti berjalan-jalan di rumah, membawa kakak bermain di taman, dan membersihkan rumah.

  1. Tidur lebih cepat

Sangat seronok bermain media sosial atau menonton filem pada lewat malam. Namun, penyelidikan mengatakan bahawa akan menyukarkan anda untuk tidur. Sebenarnya, tidur yang mencukupi dan berkualiti dapat meningkatkan tahap tenaga dalam badan dan keadaan mental Ibu dalam menghadapi kehamilan kedua. (AS)

Sumber:

Tommy: Bagaimana kehamilan kedua berbeza dengan kehamilan pertama?