Corpus Luteum Cyst pada Wanita Hamil | Saya sihat

Kista corpus luteum atau corpus luteum cyst adalah sista berfungsi yang terletak di ovari. Kista jenis ini muncul sebagai sebahagian daripada kitaran haid. Kista berfungsi adalah perkara biasa, hilang, dan tidak berbahaya.

Kista corpus luteum dapat dikesan dengan ultrasound. Selepas proses ovulasi, ada sesuatu kekuningan kecil dan akan menempati ruang di folikel yang sebelumnya ditempati oleh telur.

Corpus luteum adalah sel yang menghasilkan hormon progesteron dan sejumlah kecil estrogen. Secara semula jadi, korpus luteum akan hancur selepas 14 hari. Tetapi, ketika seorang wanita hamil, korpus luteum tidak akan hancur, akan menggantung, dan terus tumbuh.

Corpus luteum juga akan menghasilkan hormon untuk menyuburkan dan menyokong pertumbuhan calon janin. Hingga akhirnya peranan ini digantikan oleh plasenta, maka korpus luteum akan hancur dan hilang.

Pada wanita yang sedang hamil, korpus luteum akan mula menyusut sekitar 6-7 minggu selepas hari pertama haid terakhir. Selanjutnya, corpus luteum akan berhenti berfungsi sekitar minggu ke-10 kehamilan. Walau bagaimanapun, pada kira-kira 10% kehamilan, korpus luteum tidak menyusut. Sebaliknya, ia berkembang menjadi sista corpus luteum.

Adakah sista corpus luteum tidak baik untuk janin?

Tidak perlu risau Ibu. Kista corpus luteum yang muncul hampir tidak memberi kesan buruk terhadap pertumbuhan dan perkembangan janin di rahim ibu. Sebabnya, biasanya kista akan hilang dengan sendirinya pada trimester kedua kehamilan anda.

Kista corpus luteum boleh menyebabkan ketidakselesaan semasa hubungan seks. Anda harus berhati-hati ketika melakukan hubungan seks dengan suami anda. Sekiranya tidak berhati-hati, boleh membuat kista pecah.

Doktor akan terus memperhatikan ukuran dan keadaan sista melalui ultrasound. Sekiranya sista tumbuh ke saiz yang lebih besar, maka doktor akan mengambil tindakan. Sebilangan wanita hamil yang mempunyai kista corpus luteum pada peringkat awal kehamilan melaporkan perasaan mencubit di salah satu perut bawah.

Selain ukuran yang diperbesar, kista yang tidak hilang juga mempunyai risiko pecah. Kista yang pecah akan berbahaya. Keadaan ini boleh menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan janin yang terganggu, malah meletakkan janin di rahim berisiko mati di rahim.

Sebilangan pakar mengatakan bahawa perkembangan sista dapat dipengaruhi oleh peredaran darah yang terganggu. Gejala yang timbul ketika kista menjadi berbahaya adalah sakit yang tidak dapat ditanggung di bahagian bawah perut, loya, dan demam.

Jadi, anda tidak perlu terlalu risau jika doktor mengatakan terdapat sista di perut anda. Pastikan anda melakukan pemeriksaan kehamilan secara rutin agar doktor dapat memantau ukuran dan keadaan sista, ya. (AR / AS)