Apa itu phimosis - Saya Sihat

Adakah anda pernah mendengar istilah phimosis? Phimosis dialami pada kanak-kanak lelaki di mana kulup atau kulit melekat dan menutup kepala zakar. Ini menyebabkan kulup tidak dapat ditarik (ditarik) dari hujung zakar. Keadaan ini umumnya dialami oleh bayi lelaki yang belum disunat.

Phimosis boleh berlaku secara semula jadi (kongenital) atau akibat jaringan parut di hujung zakar. Keadaan ini mungkin tidak memerlukan rawatan melainkan membuat kencing sukar atau menyebabkan gejala lain. Kencing yang sukar disalurkan akan menjadikan anak mudah dijangkiti.

Baca juga: Prosedur Sunat Menggunakan Pengapit

Sebab dan Gejala Phimosis

Gejala utama phimosis adalah ketidakupayaan kulit khatan untuk dibuka. Simptom lain dari phimosis adalah pembengkakan kulup ketika membuang air kecil. Kadang-kadang si kecil menjadi sangat menyakitkan setiap kali dia kencing.

dijelaskan dr. Encep Wahyudan dari Sunatan Home Clinic dr Mahdian, dalam perbincangan webinar, Khamis 18 Jun 2020, penyebab phimosis boleh menjadi kelainan kongenital atau akibat luka yang membentuk tisu parut. "Mungkin kulup ditarik secara paksa sebelum siap. Ini boleh membahayakan kulit dan menyebabkan parut, membuat kulit khatan menempel dan menutup kepala zakar sehingga tidak dapat ditarik kembali. "

Selain luka dan parut, keradangan atau jangkitan kulup atau kelenjar boleh menyebabkan phimosis pada kanak-kanak lelaki. Balanitis adalah keradangan kelenjar, kadang-kadang disebabkan oleh kebersihan yang buruk di kawasan kulup.

Baca juga: Sunat Modern di Klinik, Mengurangkan Komplikasi

Atasi Phimosis dengan Sunat

Phimosis dapat dihilangkan dengan pembedahan atau sunat. Jadi tidak perlu menunggu sehingga anak itu besar untuk disunat jika dia mengalami phimosis. Sunat adalah penyingkiran seluruh kulup yang biasanya dilakukan pada masyarakat Muslim di Indonesia.

Tidak perlu risau kerana berkhatan sangat selamat untuk bayi. Walaupun dari sudut perubatan, berkhatan dianjurkan sebagai bayi kerana dapat mencegah trauma akibat berkhatan, dan bayi masih tidak banyak bergerak.

Selain hampir tidak ada risiko, sebenarnya terdapat banyak manfaat berkhatan pada bayi. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Kebersihan zakar dijaga sejak kecil.
  • Melindungi kanak-kanak dan lelaki dewasa dari usia dini dari penyakit kelamin seperti HIV dan HPV. WHO mengesyorkan berkhatan untuk semua lelaki di Afrika untuk mengurangkan penularan HIV.
  • Mencegah barah zakar dan barah serviks pada wanita, seperti orang dewasa. Ramai wanita mendapat barah serviks kerana dijangkiti virus HPV dari pasangan yang tidak disunat.
  • Mencegah jangkitan saluran kencing pada bayi.
Baca juga: Manfaat Sunat sebagai Bayi, Sebelum Umur 40 Hari

Perkhidmatan Sunat Rumah

Dr Encep menambah, dalam era pandemi Covid-19, Rumah Sunat membuka khatan di rumah dengan kerjasama Kinik Kimia Farma. Proses berkhatan di rumah adalah sama seperti di klinik, sementara masih memperhatikan protokol keselamatan dan pencegahan Covid-19. Rumah Sunat adalah sunat pertama yang menggunakan "Kit Sunat"boleh guna /Boleh guna, sebagai bentuk menyokong kempen kesihatan yang diprogramkan oleh WHO.

Berkhatan di rumah tidak kurang selamat dan selesa daripada berkhatan di klinik kerana masih memberi keselesaan semasa prosedur sunat. "Walaupun secara psikologi, pesakit akan lebih selesa dikhatankan di rumah atau di bilik mereka sendiri kerana mereka lebih biasa dengan persekitaran dan keadaan mereka. Selain itu, pesakit juga akan lebih selesa setelah berkhatan kerana semua keperluan mereka ada, ”jelas dr. Encep.

Baca juga: Jangan berlengah ke hospital kerana bimbang Covid-19