Punca Gigi Longgar

Setiap orang mengalami gigi yang longgar. Duh, kesakitan terasa sangat tidak selesa, bukan, geng! Gigi adalah bahagian paling sukar dari tubuh manusia. Walaupun dikuburkan selama beratus-ratus tahun, gigi tidak akan hancur. Namun, anehnya, gigi boleh berpori dengan mudah ketika berada di rongga mulut. Ini bermula dengan kebersihan mulut dan gigi yang buruk, sehingga plak gigi bertambah dan menjadi makanan lembut untuk bakteria. Oleh itu, jika gigi itu longgar, yang merupakan petunjuk bahawa gigi akan rontok, apakah pendapat anda mengapa?

Baca juga: 5 Petua Mencegah Rongga

1. Penumpukan plak gigi

Faktor atau penyebab utama adalah penumpukan plak gigi. Pengumpulan plak gigi ini biasanya berlaku pada orang yang tidak memperhatikan pentingnya menggosok gigi. Akibatnya, sisa makanan, terutama yang melekit dan mengandungi gula, akan menjadi makanan bagi bakteria. Sekiranya plak ini tidak dibersihkan dengan segera, ia akan terkumpul dan mengeras dan membentuk tartar. Bukan hanya gigi yang terkena tetapi juga pada garis gusi. Apabila penyebaran plak lebih meluas maka jangkitan gusi sukar dielakkan. Ini adalah keadaan yang akhirnya mencetuskan gigi yang longgar dan berisiko merosakkan tisu gigi, iaitu tulang rahang di mana gigi tersekat. Untuk menjangka ini, jangan malas untuk menggosok gigi, geng! Oleh kerana fakta, plak gigi ini sangat mudah dibentuk hanya dalam beberapa hari, anda tahu.

2. Gosok Gigi Anda Tidak Dengan Betul

Selain penumpukan plak dan tartar, teknik menyikat yang tidak betul juga boleh menyebabkan kecederaan pada gusi kerana tercalar oleh bulu sikat gigi. Sekiranya calar menimbulkan luka terbuka, boleh menyebabkan jangkitan. Menyikat gigi dengan teknik yang salah seharusnya tidak menjadi kebiasaan. Gosok gigi dengan kuat dapat menurunkan garis gusi. Sebenarnya, seperti yang kita tahu, gusi adalah asas di mana gigi melekat. Oleh itu, jika terdapat lapisan gusi yang berpindah, kemungkinan ia dapat membuat gigi menjadi longgar.

3. Kemunculan abses pada gusi

Abses atau nanah yang timbul di kawasan rongga mulut, juga boleh mencetuskan keradangan dan pembengkakan gusi. Tidak dapat tidak, sakit gigi yang anda alami menjadikan gigi anda longgar. Untuk mengelakkan ini, cuba kurangkan penggunaan makanan manis, kerana varian makanan yang satu ini meningkatkan risiko terkena abses.

Baca juga: 8 Tabiat Buruk Yang Boleh Merosakkan Gigi Anda

4. Diabetes

Orang yang menghidap diabetes lebih berisiko terkena jangkitan gusi daripada orang yang tidak menghidap diabetes. Pesakit kencing manis terdedah kepada keradangan dan jangkitan, termasuk jangkitan dan radang gusi. Gula darah yang tidak terkawal, adalah pencetus. Oleh itu, disarankan agar pesakit kencing manis selalu berkonsultasi dengan doktor gigi dan memantau kadar gula darah mereka.

5. Tumor dalam tisu

Tumor di gusi boleh menyebabkan gigi longgar. Walaupun sebilangan tumor ini jinak, mereka mesti dirawat dengan cepat agar kehadirannya tidak mengganggu aktiviti seperti makan, minum, dan bercakap. Tidak kurang pentingnya untuk diperhatikan, adalah watak tumor. Walau bagaimanapun, tumor adalah pertumbuhan sel tubuh yang tidak normal. Sekiranya tumor tumbuh di rongga mulut, sudah tentu ini akan memberi kesan sampingan pada tisu gusi, dan mempengaruhi gigi.

Gigi yang longgar memerlukan rawatan. Segera berjumpa doktor gigi, jangan tunggu gigi jatuh. Semakin awal anda berjumpa doktor gigi, semakin besar kemungkinan gigi anda akan terpelihara. Sebaliknya, jika jangkitan telah menembusi akar gigi sehingga merosakkan akar gigi dengan teruk, atau terdapat komplikasi pada gigi, maka tidak ada cara lain untuk mengeluarkan gigi. (TA / AY)

Baca juga: Ayuh, jaga gigi wanita hamil dan kanak-kanak dari usia dini!