Tanda-tanda Bayi Lapar dan Penuh - GueSehat.com

Helo, ibu! Apabila anak kecil anda berumur 6 bulan, adalah wajib bagi Ibu untuk memperkenalkannya kepada makanan pejal. Makanan pelengkap atau makanan pelengkap untuk susu ibu biasanya berbentuk bubur bertekstur lembut dan berair. Ini menyesuaikan diri dengan perkembangan sistem pencernaan. Kemudian ketika berusia 8 bulan, tekstur bubur untuknya akan lebih padat dan tebal.

Setiap bayi mempunyai bahagian makan yang berbeza. Yang paling penting, anak kecil anda tidak boleh makan terlalu banyak atau terlalu sedikit. Bagaimana untuk mengetahui sama ada dia lapar atau kenyang? Berikut adalah tanda-tanda anak anda lapar:

  1. Tampil ceria atau bersemangat ketika duduk di kerusi makannya, kerana itu adalah tanda bahawa sudah tiba masanya untuk makan.
  2. Menghisap atau merasai bibir.

  3. Membuka mulutnya ketika melihat sudu atau makanan, memikirkan dia akan diberi makan.
  4. Menempatkan tangan ke mulut atau menangis.
  5. Bersandar ke arah makanan atau berusaha mencapainya. Dia juga akan berusaha mencari makanan yang boleh dimasukkan ke dalam mulutnya.

Jika anak anda lapar, segera beri dia susu ibu atau makanan pekat, Ibu. Jangan biarkan dia kekurangan zat makanan, yang tentunya akan memberi kesan buruk kepada pertumbuhan dan perkembangannya. Sekiranya si kecil kenyang, apakah tanda-tandanya? Ayuh, cari di bawah!

  1. Memusingkan atau menutup mulut ketika melihat sudu atau makanan.

  2. Ibu memberikan makanan untuk anak kecil anda, tetapi dia lebih berminat bermain dengan mainannya.
  3. Anak kecil anda biasanya akan berasa mengantuk.

Sekiranya tanda-tanda di atas berlaku, hentikan pemberian makanan kepada anak kecil anda. Jangan makan anak kecil anda. Untuk satu minuman, bayi berusia 6-8 bulan boleh mengambil 168-224 ml susu ibu atau formula. Biasanya, bayi tidak akan mengambil lebih daripada 900 ml susu ibu atau susu formula jika mereka telah memakan makanan pejal. MPASI boleh diberikan 2-3 kali sehari.

Sebaliknya, berikan jenis makanan pelengkap yang sama selama 3 hari berturut-turut, untuk melihat sama ada terdapat reaksi alergi terhadap makanan tersebut. Di samping itu, ini dilakukan agar si kecil menyesuaikan diri dengan rasa makanan.

Jangan lupa jangan menambahkan bahan tambahan pada MPASI bayi anda. Bahan tambahan adalah bahan tambahan yang menjadikan rasa makanan lebih enak, berbau lebih baik, atau bertahan lebih lama. Contoh bahan tambahan makanan adalah gula, garam, dan perasa.

Agar anda tidak terlambat memberikan makanan pelengkap kepada si kecil, perhatikan jadual makan bayi. Jangan biarkan dia kelaparan, Ibu. Perhatikan juga bahagian makanan, agar pemakanan sentiasa terpenuhi.