Makanan organik - Makanan Sihat

Trend penggunaan makanan organik bukan lagi perkara baru. Kerana masalah alam sekitar dan kesihatan, beberapa orang kelas menengah mula beralih ke penggunaan makanan organik. Ini terbukti dengan pertumbuhan pasaran organik di Indonesia yang terus meningkat sekitar 15-20%.

Dalam perbincangan bertajuk "Konsumsi Organik dan Tren Gaya Hidup di Indonesia" yang diadakan oleh PT Arla Indofood dan Ikatan Organik Indonesia (AOI), di Jakarta, Rabu (21/8), DR. David Wahyudi, seorang penyelidik dari Universiti Bakrie menjelaskan bahawa pada masa ini pembeli makanan organik bukan sahaja berumur 50 tahun ke atas, tetapi juga golongan muda.

Makanan organik di Indonesia didominasi oleh beras, buah-buahan dan sayur-sayuran, ayam, telur, susu dan yogurt dan produk perkebunan (madu, kopi dan vanila). Pengguna biasanya mengenali produk organik dari label "organik" pada pembungkusan. Bagaimana anda memastikan bahawa makanan organik yang anda makan benar-benar organik? Apakah definisi organik?

Baca juga: Murah dan Mudah diperoleh, Berikut adalah Makanan Sihat untuk Jantung

Sejarah Ringkas Pergerakan Organik

Dr. David, yang merupakan Editor Urusan Asia Pacific Journal of Sustainable Agriculture Food and Energy, menjelaskan bahawa sejarah pergerakan organik di dunia sebenarnya adalah sejarah yang panjang. Bermula dari gerakan petani di Eropah pada tahun 60-an akibat dari Revolusi Hijau. Petani prihatin dengan penggunaan racun perosak dan penggunaan sebatian kimia yang berlebihan di tanah pertanian.

Pergerakan awal petani organik ini disebut generasi organik 1.0. Lama kelamaan, gerakan petani ini melahirkan kesepakatan dan bahkan menjadi organisasi besar. Dari ini, lahirlah definisi atau pemahaman mengenai peraturan organik dan organik yang berkaitan. Generasi ini kemudian berkembang menjadi generasi 2.0 organik. Ciri khas generasi kedua organik ini berusaha untuk mendapatkan sijil sebagai jaminan pihak ketiga.

“Sekarang kita berada dalam generasi 3.0 organik di mana pengguna menjadi lebih kritikal. Organik bukan hanya keperluan petani, tetapi lebih kepada pengguna. Dari motif asal berorientasikan petani Menjadi berorientasikan pengguna. Generasi ini membuka pasaran organik secara meluas, ”jelasnya.

Gaya hidup organik juga mula memasuki Indonesia. Data menunjukkan pengeluaran dan penggunaan produk makanan organik semakin meningkat. Bukan hanya pada peringkat generasi pada usia 50-an tetapi juga golongan muda atau milenium.

Sebab pengguna memilih produk organik menurut penyelidikan adalah kerana mereka ingin hidup lebih sihat. Kerana terdapat kelebihan produk organik berbanding produk bukan organik, iaitu bebas dari racun perosak dan bebas daripada GM. Selain itu, alasan yang mendorong pengguna beralih ke produk organik adalah masalah kesejahteraan alam sekitar dan haiwan.

Baca juga: Membaca Maklumat pada Label Makanan

Adakah Kandungan Pemakanan Makanan Organik Berbeza?

Menurut Prof. Ali Khomsan, Guru Sains Pemakanan dari Universiti Pertanian Bogor, penyelidikan yang telah dilakukan menunjukkan bahawa sebenarnya tidak ada perbezaan yang signifikan dari segi kandungan makronutrien (lemak, protein, karbohidrat) antara produk makanan organik dan bukan organik.

Walau bagaimanapun, penyelidikan telah dilakukan, khusus untuk susu organik. "Kandungan susu organik berbeza dengan susu konvensional. Terdapat kajian yang mengatakan tahap omega-3 dan omega-6 dalam susu organik lebih tinggi, iaitu pada susu yang dihasilkan dari lembu yang memakan rumput hijau (susu rumput)," jelas Prof . Ali.

Susu organik dihasilkan dari ladang organik, di mana rumput yang dimakan oleh lembu bebas daripada racun perosak. Denmark adalah salah satu pelopor pertanian tenusu organik. Erika T. Luquin, Perunding makanan organik dan ternakan dari kedutaan Denmark di Jakarta, berkongsi pengalaman negaranya dalam mengembangkan gaya hidup organik.

Menurut Erika, diperlukan masa 30 tahun untuk membina kesedaran mengenai organik sehingga sekarang, di mana produk organik telah menjadi penggunaan harian orang Denmark.

Denmark adalah salah satu negara pertama yang membuat perundangan mengenai produk organik. "Kuncinya adalah terus berinovasi. Melalui Pelan Tindakan Organik, kami menyokong penyelidikan, menyediakan program untuk petani yang ingin menukar ladang mereka dari ladang konvensional menjadi pertanian organik. Sasarannya adalah menggandakan kawasan organik, dari 2007 hingga 2020, "katanya.

Baca juga: Benarkah makanan organik lebih sihat dan tidak mengandungi racun perosak?

Memastikan Keaslian Produk Organik

Sekiranya anda ingin beralih kepada penggunaan makanan organik atau produk makanan, anda harus memastikan bahawa makanan organik yang anda beli adalah organik yang diperakui.

Pensijilan produk organik di Indonesia masih dilakukan oleh sektor swasta. Menurut Apriyanto Dwi Nugroho, Ketua Keselamatan Makanan Segar, Badan Keselamatan Makanan, Kementerian Pertanian, ada setidaknya 9 badan pensijilan organik di Indonesia saat ini.

Kementerian Pertanian sendiri sudah memiliki peraturan organik, termasuk SNI 6729-2016 mengenai sistem pertanian organik, Peraturan Menteri No. 64 tahun 2013 tentang sistem pertanian organik dan Kepala Peraturan BPOM No. 1 tahun 2017, mengenai pengawasan makanan olahan organik.

"Pada masa ini, semua produk pertanian organik sudah menggunakan logo hijau dengan kod LSO. Sementara itu, produk makanan olahan organik berada di bawah kuasa BPOM untuk izin pengedaran. Oleh itu, beli produk tersebut dengan logo rasmi," kata Apriyanto.

Dr. Fiastuti Witjaksono, pakar dalam Pemakanan Klinikal dari FKUI, mengatakan bahawa walaupun tidak ada manfaat kesihatan makanan organik yang terbukti daripada makanan bukan organik, tidak ada yang salah dengan memakan makanan organik yang bebas daripada racun perosak.

"Sejauh ini, pengguna makanan organik kebanyakannya menderita barah, atau anak-anak berkeperluan khas. Makanan organik harus dimakan untuk tindakan pencegahan. Makan makanan yang sihat adalah pelaburan untuk menghindari pelbagai penyakit kronik," jelas Dr. Fiastuti.

Kajian terbaru yang berkaitan dengan penggunaan organik yang dilakukan di Perancis, seperti yang dijelaskan oleh DR. David, menunjukkan bahawa orang yang makan organik mempunyai sisa racun perosak jauh lebih sedikit daripada mereka yang makan makanan bukan organik. Nah, Geng Sihat yang mengambil berat tentang masalah persekitaran dan kesihatan, tidak ada salahnya beralih ke produk organik.

Baca juga: 10 Kesalahan Pemprosesan Makanan