Bolehkah Diabetis Makan Kurma? - Saya sihat

Kurma adalah buah yang kaya dengan nutrien. Buah ini kaya dengan serat larut dan tidak larut, yang dapat meningkatkan kesihatan usus. Selain itu, kurma juga kaya dengan selenium, kalium, magnesium, dan banyak lagi. Tetapi, bolehkah pesakit diabetes memakan kurma untuk berbuka puasa?

Kandungan selenium dalam kurma dapat melindungi sel-sel tubuh dari kerosakan yang disebabkan oleh tekanan oksidatif. Pada pesakit diabetes, kerosakan pada beberapa organ akibat komplikasi diabetes dapat dikurangkan dengan mengurangkan tekanan oksidatif. Sementara itu, kandungan kalium dan natrium rendah dalam kurma sangat baik untuk penghidap darah tinggi.

Pada bulan Ramadhan ini, kurma adalah salah satu buah kegemaran yang dimakan ketika berbuka puasa. Kemudian, bolehkah pesakit diabetes memakan kurma? Inilah penjelasannya!

Baca juga: Mencegah Hipoglikemia Semasa Berpuasa Pesakit Diabetes

Fakta Tarikh untuk pesakit kencing manis

Setelah menjawab soalan bolehkah pesakit diabetes memakan kurma, Rakan diabetes mesti mengetahui faedah kesihatan kurma:

1. Walaupun manis, Indeks Glikemik kurma rendah

Semakin tinggi indeks glisemik makanan, semakin tinggi risiko kenaikan kadar gula dalam darah. Inilah sebabnya mengapa pesakit diabetes digalakkan untuk makan makanan dengan nilai indeks glisemik rendah. Setiap jenis tarikh mempunyai indeks glisemik yang berbeza. Walau bagaimanapun, purata indeks glisemik adalah sekitar 35 - 55.

2. Mengandungi glukosa dan suruktosa

Apabila baru masak, kurma mempunyai kandungan sukrosa yang tinggi. Apabila buahnya lebih matang, sukrosa dicerna menjadi glukosa dan fruktosa. Glukosa dan fruktosa adalah bentuk gula termudah dalam badan yang memberikan tenaga segera.

Jadi, jika pesakit kencing manis memakan kurma dalam had yang disyorkan, ia dapat memberi tenaga dan stamina tambahan. Inilah sebabnya mengapa kurma disyorkan untuk dimakan semasa berbuka puasa.

3. Kaya dengan serat

Kurma juga kaya dengan serat. Menurut penyelidikan, serat dalam kurma merangkumi 6,4 - 11,5% dari jumlah buah. Sebilangan besar serat dalam kurma adalah serat tidak larut, yang dapat membantu menurunkan kolesterol, menjaga kadar gula darah terkawal, dan menstabilkan berat badan.

Baca juga: Berhati-hatilah dengan 6 Tanda Badan Mengurangkan Gula Darah

Bolehkah Diabetis Makan Kurma?

Beberapa kajian dilakukan untuk mengetahui indeks glisemik kurma dan kesannya terhadap pesakit diabetes. Menurut penyelidikan yang diterbitkan Jurnal Pemakanan pada tahun 2011, ketika penghidapnya makan kurma, kadar gula darah mereka selepas itu tidak meningkat.

Sebenarnya, menurut kajian ini, kurma dapat memberikan manfaat kesihatan tertentu bagi pesakit diabetes asalkan dimakan dalam had tertentu dan seimbang dengan diet seimbang.

Kajian lain dilakukan pada tahun 2002 untuk melihat indeks glisemik dari tiga jenis tarikh. Dari kajian itu, didapati bahawa walaupun nilai indeks glisemik berbeza untuk setiap jenis tarikh, jika dikonsumsi, manfaatnya sama pada lipid dan kawalan glisemik diabetes.

Bagaimana dengan Kandungan Gula pada Tarikh?

Adakah kurma baik untuk pesakit diabetes? Menurut kajian di atas, ketika pesakit diabetes memakan kurma, kadar gula darah mereka tidak meningkat. Jadi, pesakit diabetes boleh memakan kurma untuk berbuka puasa, tetapi jumlahnya terhad.

Kurma sebenarnya mempunyai kandungan gula yang cukup tinggi. Satu cawan kurma mengandungi sekitar 31 gram fruktosa dan jumlah kandungan gula mencapai 80%. Walau bagaimanapun, kandungan gula dalam kurma tidak berpengaruh negatif terhadap kadar gula darah pesakit diabetes.

Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang memakan kurma dalam had tertentu selama satu bulan mempunyai berat badan dan kadar gula darah yang stabil. Oleh itu, bolehkah pesakit diabetes memakan kurma? Tidak mengapa selagi tidak berlebihan, yang tidak lebih dari 3 biji setiap hari.

Baca juga: Makan Pisang, Apa Kesannya Meningkatkan Gula Darah?

Tiga kurma sehari dapat Diabestfriend makan ketika berbuka puasa. Tetapi bagi pesakit diabetes yang kadar gula tidak terkawal, anda harus mengelakkan kurma. Walaupun ini biasanya hanya diminum oleh pesakit diabetes dengan kawalan gula darah yang stabil.

Perlu diingat, walaupun kurma tidak meningkatkan kadar gula dalam darah dengan ketara, kesannya terhadap kadar gula dalam darah boleh berbeza-beza dari orang ke orang, bergantung pada keadaannya. Oleh itu, teman diabetes masih perlu berjumpa doktor sebelum memakan kurma.

Oleh itu, bolehkah pesakit diabetes memakan kurma? Ya, tetapi mesti dimakan dalam had tertentu. Rakan diabetes juga harus berjumpa doktor sebelum meminumnya. (UH / AY)

Sumber:

Juma M Alkaabi. Indeks glisemik dari lima jenis kurma pada subjek yang sihat dan diabetes. 2011.

Miller CJ. Indeks glisemik 3 jenis kurma. 2002.

Gila Gaya. Tarikh Untuk Diabetes - Adakah Ia Selamat? 2018.

Hindustan Times. Adakah kurma baik untuk diabetes? Ini semua mengenai nilai pemakanannya, bila hendak makan dan banyak lagi. 2018.